Mohon tunggu...
Ardi Bagus Prasetyo
Ardi Bagus Prasetyo Mohon Tunggu... Guru - Praktisi Pendidikan

Seorang Guru Muda, ASN, lulusan Universitas Mulawarman tahun 2020, Pendidikan, Biografi, sepakbola, E-sport, Teknologi, Politik, dan sejarah Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Artikel Utama

Ketika Sekolah dan E-sports Dihadapkan dalam Situasi Dilematis

26 September 2022   08:00 Diperbarui: 28 September 2022   15:45 789 8 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi bermain game PC. (Dok. Shutterstock via kompas.com)

Jika saya melakukan sebuah jajak pendapat secara lisan, Seberapa wellcome anda dengan esport? melihat realita saat ini, sepertinya Indonesia sedang gencar-gencarnya membuka diri terhadap perkembangan dan kemajuan zaman. 

Bidang pendidikan dan olahraga misalnya mulai memberikan segala perhatian melalui para pemangku kebijakan khususnya dalam ranah esport. 

Beberapa waktu lalu kita mungkin pernah mendengar Timnas esport Indonesia berhasil menjuarai cabang olahraga esport PUBG Mobile dengan raihan medali emas di ajang Sea Games Hanoi Vietnam 2021. 

Selain berhasil menyabet medali emas pada cabang esport Mobile Legends, Indonesia juga berhasil meraih medali perak dari cabang esport Mobile Legends pada ajang yang sama. 

Berdasarkan raihan tersebut, tentu kita sudah cukup mengetahui bahwa Indonesia melalui pemerintah telah memberikan tempat serta membuka peluang bagi para atlet cabang esport untuk berpartisipasi dan memberikan penampilan yang terbaik untuk negara. 

Indonesia sendiri adalah salah satu pasar industri gim terbesar di dunia. Terutama gim mobile atau permainan video yang dimainkan melalui telepon seluler, komputer tablet, ataupun konsol. 

Berdasarkan laporan We Are Social, Indonesia menjadi negara dengan jumlah pemain video game terbanyak ketiga di dunia dengan presentase mencapai 94,5% pengguna internet berusia 16-64 tahun di Indonesia yang memainkan video game per Januari 2022. 

Tim nasional Esports Indonesia yang berlaga pada SEA Games 2019. (Dok. IESPA via kompas.com)
Tim nasional Esports Indonesia yang berlaga pada SEA Games 2019. (Dok. IESPA via kompas.com)

Dengan jumlah pengguna yang begitu besar jumlahnya, mengapa polemik tentang masuknya esport dapat terjadi khususnya di Indonesia? 

Ada beberapa faktor yang menyebabkan esport ada mayoritas yang menerima dan ada pula yang tak menerima kehadirannya dalam tatanan kehidupan sebagian masyarakat di Indonesia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan