Mohon tunggu...
Band
Band Mohon Tunggu... Supir - Let There Be Love

(PPTBG) Pensiunan Penyanyi The Bee Gees

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Belajar Sepak Bola Lugu dari Belia Brunei

5 Juli 2022   18:28 Diperbarui: 5 Juli 2022   18:44 175 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto Iqbal Firdaus/Kumparan

Menatap laga kedua AFF U19,  Timnas kontra Brunei seperti menonton laga bocah SMA melawan bocil SMP. Pemain kita dengan fisik rata-rata gede dan tinggi terlihat jauh lebih tua dari pemain bola Brunei yang kebanyakan berawak mungil dan culun. Tampak permainan sepakbola Timnas U19 sangat superior baik dari hal berlari, menggocek dan body charging hingga perebutan atau duel untuk penguasaan bola. 

Sementara para pemain Brunei tampak polos, tidak pernah melakukan pelanggaran dan penuh perhatian pada pemain kita yang terjatuh atau kesakitan dengan menghampiri dan berusaha menolong atau menghibur. 

Meskipun dikalahkan dengan skor 7 para belia Brunei tidak memperlihatka kepanikan atau kekecewaan, bahkan meski jebol 7 kosong, mereka bermain sangat tenang, dalam hal teknik dasar dari mengoper bola dan menahan bola dengan pas. 

Berbeda dengan Timnas kita yang meskipun pesta gol ternyata bermain kurang tenang, rusuh dan tergesa-gesa. Operan-operan yang selalu terlalu panjang atau terlalu pendek sehingga perlu pergerakan ekstra untuk memaintain lagi operan, begitu juga saat mendribel sering uncontrolled sehingga terlalu jauh dari kedua kaki. 

Dalam hal perebutan bola, mayoritas pelanggaran dilakukan dari anak-anak Timnas, sementara Brunei begitu minim foulty, bahkan mereka tampak penurut dan welas asih. Menarik. barangkali ini salah satu alternatif dari diferensial fair play yaitu sepak bola kasih sayang yang telah diperagakan anak-anak Brunei.

Pertandingan ini memang berat sebelah, namun dari kepuasan sepakbola yang martial, banyak yang gemes, seharusnya Indonesia bisa menggulung Brunei lebih dari 7 gol, bahkan lebih dari 10. Terus terang sejak pertandingan dimulai beberapa menit dengan dimulainya skor oleh Timnas19, saya sudah memasang hati, bahwa ini adalah pertandingan anak-anak kita, satu pertandingan yang gembira, school game weekly, lebih dibuat untuk menyenangkan ketimbang melihatnya dengan dahi berkerut. Lupakan sekejap kompetisi AFF yang menguras ketegangan, karena pada dasar yang terdalam, they are just kids!

Apalagi melihat penonton yang memenuhi stadion Patriot Candrabhaga adalah kawula muda yang penuh energi  school class, sangat menyenangkan melihat kegembiraan mereka menonton anak-anak seumurannya berlaga. Ini adalah atmosfer yang sempurna buat anak-anak kelas.

Hal ini sangat berbeda saat pertandingan pertama Indonesia19 melawan Vietnam19, begitu serius, begitu menegangkan dan begitu tua, tidak terbersit nuansa young gun, malah terkesan old school atmosphere.

Dan pada saat pertandingan Garuda lawan Brunei, baru saya tersadar melihat perform anak-anak Brunei yang rupawan, lurus dan jujur, bahwa sejatinya mereka semua Timnas19 dan Brunei 19 masih begitu belia. 

Makanya saat Indonesia dianggap gagal karena bermain imbang nol-nol melawan Vietnam di laga pembuka, maka bully pun mulai menggema menjadi trending. Betapa Ronaldo Kwateh harus menanggung dera hina di umurnya yang seumur anak-anak kelas, terlalu muda untuk menerima perundungan masif kayak gitu. Hei!  He's 17 and He's just a kid, you know?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan