Mohon tunggu...
Band
Band Mohon Tunggu... Supir - Let There Be Love

(PPTBG) Pensiunan Penyanyi The Bee Gees

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Terlalu Muda

18 Januari 2022   15:27 Diperbarui: 18 Januari 2022   15:31 106 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image dari pixabay.com

Usia saya waktu itu 16san tahun, dan saya memutuskan untuk tidak melanjutkan kuliah karena saya tidak memiliki kemampuan untuk beralih ke level intelegensia yang lebih tinggi lagi. Saya hanya ingin berkelana sembari mencari uang, sekaligus mempelajari kehidupan kemudaan saya yang terus berlangsung.

Pekerjaan pertama yang saya dapatkan ada di sebuah pabrik pigura dan saya bekerja di bagian pengamplasan kayu pigura. Penghalusan diperlukan sebelum dilakukan proses pengecatan, sehabis sebelumnya di resize ke dalam beberapa ukuran dimensi pigura sesuai dengan standar ukuran sales

Saya pun mulai bekerja dengan giat dan semangat pada awalnya, sehingga hasil amplasan saya mendapat cukup pujian dari toke pemilik usaha pigura ini.

Lu punya kerja itu bagus! Komentarnya saat dia mengontrol seluruh tahapan kerja di dalam bangunan faktori yang mirip gudang pengap ini. Saya mengangguk tersenyum, karena pujian itu saya perlukan di tengah kemonotonan pekerjaan berulang ini. Dan pujian boss yang kerap kontrol dengan pakaian yang selalu sama yaitu celana kolor pendek dan kaus oblong putih cap cabe, sering ditujukan kepada saya sebagai pegawai termuda.  

Setelah berjalan dua minggu, penglihatan saya mulai melihat lebih lebar, bahwa ternyata pekerjaan tidak melulu soal amplas yang membikin tangan saya melepuh lalu kapalan, melainkan juga ada beberapa section tahapan kerja lain yang mulai menarik perhatian saya.

Yang paling dekat adalah downstream dari pekerjaan pengamplasan saya, dimana setelah proses penghalusan, kayu halus dari tangan saya dialirkan kepada bagian pencacahan sesuai ukuran yang mana bagian itu berada disebelah saya. 

Proses pemotongan frame ini ternyata dilakukakn oleh seorang tua berusia lanjut. Satu kali saya mengamati gerak kerjanya, memotong frame kayu ke berbagai size dengan terampil dia menggunakan mesin pemotong yang digerakan oleh kakinya naik dan turun. 

Dan satu hari keingintahuan saya memuncak terhadap kerja pak tua ini dan saya pun menanyakan hal yang mengusik kepala saya kepadanya.

Demi Tuhan! Hanya inikah semua yang bapak kerjakan? Maaf, maksud saya, anda memompa mesin potong hanya dengan menggerakkan kaki anda naik turun selama 8 jam sehari? Apakah ini tidak membuat anda gila? Tanya saya.

Bapak tua itu hanya menengok dan menatap mata saya tanpa memberikan jawaban. Entahlah saya pikir dia sudah berkarat dengan pekerjaannya dan sayapun meninggalkannya kembali ke pekerjaan pengamplasan saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan