Mohon tunggu...
Debby Anggraini
Debby Anggraini Mohon Tunggu... Penulis

Berbagai berita baik lokal maupun internasional. Berita yang disajikan berfokus pada teknologi serta tren millennials saat ini.

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Hadirnya Iklan dalam Sebuah Aplikasi dan Mengapa Ad Whales Penting untuk Strategi Pemasaran Anda

15 Oktober 2019   10:16 Diperbarui: 15 Oktober 2019   12:56 0 0 0 Mohon Tunggu...

Aplikasi saat ini telah memecahkan kode pemasaran kinerja yang efektif. Tidak ada yang lebih jelas dari ini dalam bentuk video, yang sekarang menarik dan mempertahankan perhatian pengguna cukup lama sehingga dapat dimonetisasi melalui iklan.

Dan dengan perusahaan mana pun yang mengambil pendekatan mobile-first, pendapatan iklan telah mendapatkan momentum sebagai model monetisasi dan diversifikasi yang layak bagi banyak penerbit aplikasi.

Di sinilah penerbit akan menjual ruang iklan di aplikasi mereka ke perusahaan lain. Ketika penerbit mengalokasikan inventaris dalam aplikasi mereka untuk iklan yang akan ditempatkan, uang yang mereka hasilkan dari iklan ini dikenal sebagai pendapatan iklan.

Pada tahun 2019, estimasi memperkirakan peningkatan 60% dalam penghasilan uang pada aplikasi hadir melalui in-app advertising (iklan dalam aplikasi) - meskipun begitu banyak uang dihabiskan, muncul satu masalah besar - baca terus seperti apa yang April Tayson, Direktur Penjualan Adjust untuk Asia Tenggara jelaskan di bawah ini.

Kekurangan iklan dalam aplikasi

Standar industri saat ini didasarkan pada pelaporan data pendapatan iklan agregat serta rata-rata. Namun, hal ini menghentikan penerbit aplikasi untuk mengikat kembali data pendapatan iklan ke sumber akuisisi pengguna atau memecahnya ke tingkat segmentasi apa pun.

Data yang mereka terima dikumpulkan di seluruh jaringan, sehingga pendapatan iklan dalam aplikasi ditampilkan secara merata di antara basis pengguna. Tetapi, mayoritas sebenarnya dihasilkan oleh sekelompok kecil pengguna - dikenal sebagai ad whales. Para ad whales ini seringkali menghasilkan 80% dari pendapatan iklan untuk aplikasi seluler.

Terlebih lagi, pelaporan gabungan ini berarti bahwa pemasar sama hilang arahnya dengan kebalikan dari ad whales: pengguna yang cepat menolak iklan dan cenderung tidak melanjutkan jika mereka dilayani terlalu banyak.

Hal ini memiliki efek ketukan yang besar pada pendapatan rata-rata per pengguna (average revenue per user - ARPU) dan nilai seumur hidup (lifetime value - LTV). Titik buta dalam analisis ini dapat menyebabkan keputusan yang buruk, seperti mengejar pengguna yang salah, atau terlalu menekankan kampanye yang tidak menghasilkan pengembalian yang tepat.

Selain itu, khalayak atau segmen pengguna yang didasarkan pada profitabilitas mungkin lebih mungkin mengalami masalah akurasi.

Jadi, meskipun pengeluaran iklan dalam aplikasi terus meningkat, hasilnya tentu akan macet. Jika pemasar tidak dapat menemukan pengguna yang tepat serta memiliki selera besar untuk iklan, mereka mungkin saja mengejar ikan kecil, bukannya ikan paus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2