Mohon tunggu...
banau muda
banau muda Mohon Tunggu... -

Laki-Laki kelana, Peminat Sastra, Penikmat Kopi, Pengangum Keindahan....

Selanjutnya

Tutup

Politik

Menyoal Kenaifan Elit Pemimpin Halmahera Barat (Halbar)

31 Mei 2016   02:13 Diperbarui: 31 Mei 2016   08:42 111 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menyoal Kenaifan Elit Pemimpin Halmahera Barat (Halbar)
teluk-jailolo-574c8f3e567b61660a94871d.jpg

Tagalaya atau Jailolo adalah daerah yang terletak di sebelah barat Provinsi Maluku Utara yang kemudian di mekarkan berdasarkan Undang-undang No 1 2003 bersama dengan 4 kabupaten dan 1 kota di Maluku Utara, kini berubah menjadi Halmahera Barat pada 25 Februari 2003. Dan pada tanggal 4 Februari 2006 berdasarkan pemilhan langsung oleh Rakyat Halmahera barat (Halbar) memiliki Bupati yang defenitif yaitu Ir. Namto Hui Roba dan Ir. Penta Libela Nuara. Selama satu periode berjalan halbar di nahkodai Namto nyaris tidak banyak perubahan.

pengembangan infrastruktur seperti jalan dan pembangunan sarana prasarana umum lainnya terabaikan. Dan waktu terus berjalan tak henti Namto akhirnya terpili kembali kali keduanya pada 2010 namun tetap Halbar tidak anjak berubah yang ada malah nyaris di marger dengan Kabupaten Halmahera Utara (Halut) akibat dari tatakelolah daerah yang buruk dan berjalan di tempat. Halbar jauh tertinggal dengan daerah lainya yang secara bersamaan di mekarkan. kini Kab. Halbar terlihat makin keropos dengan segudang masalah yang di wariskan oleh Bupati Namto.

Ketidak mampuan Namto mengelola Halbar dengan melihat dan mengembangakan potensi daerah Halbar menjadi faktor penentu kemunduran Halbar dan semua orang mengetahui itu. Namto sebagai Bupati Halbar selama dua periode hanya bergantung pada APBN melalui DAU dan DAK untuk mengembangkan daerah Halbar ini mana cukup hanya mengandalkan APBN? ini cara yang tidak kreatif di tunjukan oleh Bupati Namto justru malah terpuruk. Hingga akhirnya malah potensi-potensi lokal seperti Panas Bumi atau potensi lainnya yang dapat mengerakkan perekonomian dan mampu mendorong agar daerah Halbar lebih maju terabaikan.

img-resmi-574c8fa3c122bd920af7833f.jpg
img-resmi-574c8fa3c122bd920af7833f.jpg
Faktorlain yang membuat Halbar tidak maju semasa Namto adalah tidak memiliki kecakapan personal sebagai pemimpin, kita sama-sama tau siapa Namto sebenarnya dia adalah preman yang bisa hidup karena di Back-up Tomy Winata seoran taipan keturunan Cina dan sangat mentereng di Zaman Orba karena ber-kolusi dalam soal bisnis dengan keluarga Cendana. Trus apa yang bisa kita harapkan dari pemimpin seperti Namto? Saya sebenarnya tidak mengenal Namto secara dekat apa lagi berkwan dengannya, tapi saya cukup mengerti siapa dia “Namto” dan treck record-nyasebelu menjadi Bupati dan setelah menjadi Bupati.

Mungkin apa yang saya tulis ini terlalu berlebihan dalam pandagan yang lainnya, namun ini juga tidak salah karena bersifat kertik konstruktif untuk kemajuan Halbar dan itu wajar saya lakukan. Dan saya hormat pada Namto yang telah memimpin Halbar selama dua periode dengan segala dinamika dan ke-terbelakang-gan Habar yang di wariskan pada Bupati baru sangat ironi memang.             

Pada Pilkada langsung 2015 dengan dinamika yang terjadi Kab. Halbar kini memiliki Nahkoda baru Danny Missy  yang dipilih Rakyat Halbar dengan Demokratis berjalan sesuai harapan. Dalam mengelola kekuasaan di Halbar Danny Missy kini mendapat protes oleh sebagian kalangan atas keputusan yang di ambilnya. ramai media sosial (FB) akhir-akhir ini yang saya ikuti khususnya kawan-kawan Halmahera Barat (Halbar) adalah protes dan kritik atas kebijkan Bupati Danny Missy berkaitan dengan SK Tim Pansel dengan jumlah 5 orang, dengan komposisi 4 dari teman-teman Nasrani dan 1 Muslim. ini tentu mengundang tanya dan perdebatan yang srius dari komposisi ini terlihat ketidak adilan yang mengacam keberagaman/pluralitas kehidupan.

Entah apa yang di fikirkan oleh Bupati Halbar (Danny Missy) hingga begitu ceroboh dalam mengambil keputusan terkait mengeluarkan SK Tim Pansel yang justru menimbulkan gaduh. Dari postingan kawan-kawan yang saya baca subtansi kritiknya adalah mereka mempersoalkan komposisi dalam Pansel yang di bentuk dan terkesan tidak adil atas komunitas Islam dan itu bagi saya wajar selama kritikan itu tidak di ikutsertakan dengan provokasi berlebihan. Tim Pansel yang tidak proposional dalam konteks keterwakilan menjadi alasan dan dasar protes, ini bukan soal profesionalitas atau kemampuan yang di miliki oleh masing-masing Tim Pansel.  

Yang di lupakan Danny Missy cara mengelola kekuasaan tidak seperti anda mengelola Perusahaan yang anda miliki yang bisa seenaknya mau anda lakuakn seperti apapun terserah itu hak anda sebagai pemegang kuasa,  Bukan juga suka tidak suka. Mengelola kekusaan di Halbar itu sebenarnya mengelola dinamika berbagai jenis manusia dengan latar belakang, harapan, dan keinginan yang berbeda satu sama lain, besarta jenis keunggulan alamnya yang di konfersi menjadi kemungkinan dalam melakukan terobosan dan lompatan untuk kemajuan daerah itu yang harus di lakukan, bukan malah mengeluarkan kebijakan yang kontra produktif.

dsc-0030-copy-jpg-574c902a2cb0bd3d20a5f20e.jpg
dsc-0030-copy-jpg-574c902a2cb0bd3d20a5f20e.jpg
Ini harus menjadi catatan penting Bupati Halbar (Danny Missy), sebenarnya ini masalah yang sepele namun kalau tidak di seriusi akan sangat distruktif dan gaduh bagi keberagaman serta pluralitas yang telah terbangun sejak lama tentu akang mengancam toleransi di Halbar. Kebijakan seperti ini tidak mencerminkan kebijakan seorang pemimpin Visioner yang mampu mengelolah perbedaan dan keberagaman menjadi kekuatan untuk mengembangkan daerah, Kebijakan seperti ini hanyalah kebijakan para elit picik dengan kapasitas yang terbatas. saya tentu agak sedikit mengerti siapa Danny Missy dengan sepak terjang dalam wilayah bisnis konstruksi (kontraktor) dan keterlibatan sebagai donatur dalam Pilkada (rekam jejak) dan akan saya uraikan di bawah.

Danny Missy sebelum bupati Halbar dia “Danny Missy” adalah pengusaha dalam pengembangan infrastruktur (kontraktor) yang terbilang cukup maju beberapa proyek besar pengembangan infrastruktur di Sulawesi Utara seperti Jalan raya, Jembatan dll telah di lakukannya. Dalam pengembangan bisnis konstruksinya Dany Missy Cs kemudian terlibat dalam politik praktis sebagai salah satu donator dalam suksesi Pemilihan Gubernur Sulut yang di menangkan Adolf Jouke Sondakpada periode 2000-2005. Pola seperti ini kemudian berlanjut tatkala Danny Cs menyebrang ke Kab. Talaud ini tentu bukanlah hal yang siah-siah kemenangan Elly Lasut dan pasangannya Constantin Ganggalimenjadi pilihan tepat atas sikap Danny Cs sebagi donator dalam Pilkada Talaud, dan mungkin saja cara ini juga di gunakan di Kab/Kota lainnya di Sulut.

Setelah mengantar Elly Lasut  sebagai Bupati Talaud periode 2009-2014, Danny Missy Cs menyebrang kedaerah paling Timur Indoneia yaitu Papua di sanalah bisnis Danny Cs terbilang sangat maju hingga merambat bisnis maskapai penerbangan dengan nama perusahaan PT. Marta Buana Abadi dan anak perusahaan Dimonim Air. Danny Missy S.E. M.M sebagai Direkturnya. Setelah mengembangkan bisnis penerbangan tidak membuat Danny Cs berhenti sampai di situ namun kembali melakoni kebisaan lama sebagai donator yang sukses kemenangan Gubernur Papua Lukas Enembe dan beberapa Kabupaten/Kota lainya di Papua menjadi buktinyata.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan