Mohon tunggu...
Bambang Subroto
Bambang Subroto Mohon Tunggu... Lainnya - Menikah, dengan 2 anak, dan 5 cucu

Pensiunan Badan Usaha Milik Negara, alumni Fakultas Sosial & Politik UGM tahun 1977. Hobi antara lain menulis. Pernah menulis antara lain 2 judul buku, yang diterbitkan oleh kelompok Gramedia : Elexmedia Komputindo. Juga senang menulis puisi Haiku/Senryu di Instagram.

Selanjutnya

Tutup

Diary

Pernikahan yang Tertawan

27 Oktober 2021   23:02 Diperbarui: 27 Oktober 2021   23:20 61 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Pesta pernikahan itu bisa diselenggarakan sangat mewah. Itu karena orang tua menjadi sponsor utama dalam pembiayaannya. 

Orang tua nebeng. Sebagai pengundang, terlalu fokus pada masalah penyambutan. Yang diharapkan tentu kesan wah.

Doa memang tertuju ke pengantin berdua. Di dunia bahagia, di akhirat lebih bahagia.

Tapi baru beberapa hari berpesta, hubungan yang terikat itu  sudah dicegat dengan cobaan yang hebat.

Orang tua dan mertua siap-siap jadi pengarah yang serakah. Mereka sepertinya dituntut segera punya anak. Tempat tinggalnya bergantian, tak boleh menempati rumah baru.

Mimpi buruk dimulai. Mimpi yang indah-indah, kasih sayang yang melimpah makin menjauh. Suasana hati pun keruh.

Menikah itu sebenarnya aneh dan ajaib. Dua insan yang berbeda terpaksa diharapkan sama. 

Pesta bukan segala-galanya. Setelah pesta, wajib menjalani kehidupan berumah tangga seperti biasa.

Rumah tangga baru itu ringkih. Ribut sedikit saja, perpecahan makin menganga. Salah satu pihak tak mau mengalah.

Apalagi bila papah dan mamah ikut-ikutan. Hilang sudah gairah. "Begini salah, begitu salah".

Mertua itu pada dasarnya senang ikut campur. Merasa berpengalaman, lalu memberi arahan, tanpa permintaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan