Mohon tunggu...
Bambang Irwanto Soeripto
Bambang Irwanto Soeripto Mohon Tunggu... Penulis freelance - Penulis cerita anak, blogger, suka jalan-jalan, suka wisata kuliner, berbagi cerita dan ceria

Bercerita yang ringan-ringan saja, dan semoga membawa manfaat.

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Apa Kabar Ayam Bakar Langganan Saya?

2 November 2022   14:15 Diperbarui: 2 November 2022   14:17 177
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Tidak terasa sudah 10 bulan saya di Depok. Dan banyak sekali yang saya inginkan di kota Gombong. Salah satunya ingin ayam bakar Pak Udin hehehe.

Saya lupa kapan persisnya pertama kali membeli ayam Bakar Pak Udin. Apa tahun 2017 atau 2018, ya? Yang pasti awalnya itu saya ada keperluan di kota Gombong di sore hari. 

Saat saya akan pulang dan melewati SMP Negeri 1 Gombong, kok di dekat situ ada gerobak ayam bakar. Lalu mampirlah saya. Waktu itu sudah dijual   paha, dada, dan sayap? Kalau tidak salah, harganya 7 ribu. Sedangkan ati ampla 4 ribu, sate usus, ceker dan kepala seribu. Ada juga sate kulit.  Waktu itu saya beli ati ampla dan usus. Kebetulan di rumah hari itu lagi menu ayam.

Pas saya coba di rumah, kok enak. Bumbu ayam bakarnya sangat meresap. Ini karena sebelumnya, ayam sudah diungkep dulu. B terus pas dipakai, diolesi lagi kecap. Sambalnya juga enak, apalagi ada lalapan timun dan kol.

Sejak itu saya pun jadi pelanggan ayam bakar Pak Udin. Itu karena rasanya pas di lidah saya. Penyajiannya juga unik, karena ditusuk seperti sate. Ini juga yang memudahkan Pak Udin saat membakarnya.

Dari hanya membeli sedikit, saya pun setiap beli, pasti lumayan banyak. Dada, paha, sate usus, sate ati ampla dan sate kulit. Bukan pamer, karena anggota keluarga saya juga banyak. Terus ayam bakar Pak Udin bisa disimpan di kulkas. Apalagi kalau orang rumah lagi libur masak hehehe.

Nah, sebenarnya, yang paling susah didapat itu adalah sate kulit. Itu karena jumlahnya yang terbatas. Bahkan cerita Pak Udin, satu tusuk sate kulit saja, dari 2-3 ekor ayam. Makanya saya harus pakai startegi, bila ingin menyantap sate kulit hehehe. 

Dulu setiap ingin sate Kulit dan lainnya, saya datang duluan sebelum Pak Udin sampai di pangkalan. Nah pas saya lihat Pak Udin mendorong gerobaknya dari jauh, langsung saya hampiri dan cegat. Saya pilih dulu sate kulit dan lainnya hahaha.

Dokpri
Dokpri

Nah, strategi berubah Pak Udin sudah punya Whatsapp. Jadi Pak Udin itu mulai jualannya sekitar pukul 4 sore. Maka siangnya saya sudah whatsapp duluan pesanan saya. Baru menjelang pukul 4 sore baru saya ke tempat jualan, dan langsung bayar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Foodie Selengkapnya
Lihat Foodie Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun