Mohon tunggu...
Balya Nur
Balya Nur Mohon Tunggu... Yang penting masih bisa nulis

yang penting menulis, menulis,menulis. balyanurmd.wordpress.com ceritamargadewa.wordpress.com bbetawi.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Musik untuk Republik Keberatan Tema

21 Oktober 2019   10:29 Diperbarui: 21 Oktober 2019   11:03 0 3 1 Mohon Tunggu...

"Para musisi pengisi acara MUR mayoritas pendukung Jokowi. Para musisi yang mendukung Prabowo tidak diiberi tempat, tapi mereka mengusung tema persatuan, merekatkan kembali rakyat yang terbelah akibat pilpres. Jaka sembung bawa sangu, Bro! "

Dalam tradisi Jawa, kalau anak sakit-sakitan terus, maka yang disalahkan adalah pemberian nama. Istilahnya, keberatan nama. Maka apa boleh buat namanya harus diganti dengan upacara bubur merah bubur putih.

Konser Musik Untuk Republik (MUR ) yang menampilkan sederet nama penyanyi solo dan band ngetop diberitakan sepi penonton. Sebenarnya bukan cuma sepi penonton, tapi juga sepi pemberitaan. Media sosial, media cetak, ,media televisi tidak tertarik dengan acara itu. Padahal tema yang diusung heroik banget, untuk merekatkan kembali persatuan yang terkoyak. 

Kurang herok gimana coba? Pertemuan MRT antara Jokowi dan Prabowo rupanya nggak cukup untuk menyatukan masyarakat yang terlanjur terbelah, harus dilengkapi dengan konser musik. Coba simak penuturan Sandy, drummer  PAS Band setelah dia bersama sejumlah musisi diberikan restu oleh Jokowi untuk mengadakan konser.

Acara tersebut, menurut Sandy  digagas oleh para musisi yang bertujuan untuk mempersatukan perpecahan bangsa yang terjadi empat tahun belakangan ini. Baginya, perpecahan menghawatirkan itu mustahil bisa optimal tanpa membangun persatuan.

Soal nyinyiran yang menuduh MUR sebagai konser bau harum istana, Sandy menanggapi dengan sinis. Menurutnya, itu hanyalah stigma dari orang-orang yang tidak suka dengan pemerintahan Jokowi. Sehingga apa pun yang melibatkan pemerintah akan salah di mata mereka.

Coba perhatikan dengan seksama dalam tempo yang secukupnya  pernyataanya itu. Mirip sekali dengan  narasi BuzzeRp. Masih untung yang nyinyir nggak dituduh radikal radikul. Tidak menghenrankan juga sih. Coba perhatikan deretan musisi pengisi acara MUR yang disebut sebagai multi genre itu. 

Dari pop dan rock, diantaranya, Funky Kopral, SiksaKubur, Edane, Jamrud, Edo Kondologit, Iwa-K + Laze, Glenn Fredly, Kikan, Kla Project, God Bless, PAS Band, Slank. Dari genre dangdut, Family's Group, Inul Daratista, Iis Dahlia.

Pada pilpres 2104 dan 2019  dukungan bagi masing-masing paslon ditandai dengan dukungan terang-terangan para musisi. Jadi, bukan hanya masyarakat yang terbelah, musisi juga. Dari deretan musisi itu nampak sekali MUR bertabur para musisi pendukung Jokowi. 

Multi genre yang juga menampilkan dangdut hanya sebagai pelengkap penderita saja. Kenapa Rhoma si Raja Dangdut yang dikenal sebagai pendukung Prabowo tidak ada? Kan bisa jadi penyeimbang Slank, raja pop pendukung fanatik Jokowi.

Kalau bicara multi genre, kenapa Sabyan yang mengusung Pop religi juga tidak ada? Padahal Soneta digabung dengan Sabyan bisa jadi akan menjadi magnit yang akan mendatangkan penonton, yang berbeda dengan penonton yang datang untuk menyaksikan PAS, Godbless, atau Slank. Jawaban suuzonnya adalah, karena Sabyan pada pilpres 2019 mendukung Prabowo.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN