Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Enkrateia

20 September 2023   12:46 Diperbarui: 20 September 2023   12:48 129
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dokpri/Apa Itu Enkrateia

Apa Itu Enkrateia 

Bentuk Jiwa Manusia Socrates. Enkrateia dan pembagian jiwa para rerangka pemikiran Platon. Bagi Socrates maupun Xenophon selalu mementingkan enkrateia ("pengendalian diri"), ketertarikan buku Republik Platon  dalam dialog-dialog   termasuk Republik dan Hukum (Nomoi). tema pengendalian diri Platon, antara partisi jiwa dan pengakuan akan relevansi enkrateia. Selama Platon menganggap jiwa itu homogen dan pada hakikatnya terdiri dari akal, ia tidak mengakui keabsahan dan kegunaan enkrateia , karena penggunaan akal sudah cukup untuk menjamin perilaku berbudi luhur. Rehabilitasi enkrateia  mengandaikan   jiwa terdiri dari setidaknya dua "bagian" dan salah satunya,  keinginan, harus dikendalikan. 

Hal ini diidentikan dalam metafora kuda hitam dan kuda putih, yang disetir oleh daya rasional jiwa manusia berkeutamaan.  Enkrateia (Yunani "en, artinya dari "dalam") +   (kratos, "kekuatan"). Enkrateia berasal dari kata sifat enkrates berarti kepemilikan, kekuasaan atas sesuatu atau orang lain + (kratos, "kekuasaan"). Oleh karena itu makna kekuasaan atas diri sendiri, kekuasaan atas hawa nafsu dan naluri, pengendalian diri dan penguasaan diri atau menentukan nasib sendiri (enkrateia).

 Bagi Socrates, Platon, dan Aristotle, enkrateia merupakan antonim dari akrasia (tanpa + kekuasaan, kendali),  berarti "tidak adanya perintah (atas diri sendiri)". Dalam pengertian ini, enkrateia adalah keadaan di mana seseorang membuat pilihan yang diketahui positif karena konsekuensi positifnya, berbeda dengan akrasia, yaitu keadaan di mana seseorang membuat pilihan yang diketahui tidak positif (karena dampak negatifnya). Maka bagi Xenofon, enkrateia bukanlah suatu kebajikan khusus, melainkan "dasar dari segala kebajikan"   

(Yunani: kehati-hatian), mencirikan orang yang mengendalikan diri dan moderat. Dalam Plato, ini adalah salah satu keutamaan utama dan muncul, di satu sisi, sebagai keutamaan spesifik dari bagian jiwa yang menginginkan yang mengakui aturan akal, dan di sisi lain sebagai tatanan harmonis jiwa secara keseluruhan. di bawah bimbingan akal dan dengan demikian mendekati makna keadilan. Dialog Charmides menganggap hubungan antara pengetahuan diri refleksif dan pengetahuan faktual sebagai definisi Sophrosyne

"Karena jika, seperti yang kita duga semula, orang yang bijaksana mengetahui apa yang dia ketahui dan apa yang tidak dia ketahui, satu hal adalah dia mengetahuinya, dan yang lainnya adalah dia "Jika kita tidak mengetahuinya, dan jika kita juga bisa menilai orang lain berdasarkan apa yang dia lakukan, maka kita dapat mengatakan bahwa akan sangat berguna bagi kita untuk bersikap bijaksana" (teks buku Republik, 171d). Bagi Aristotle, Sophrosyne berarti tercapainya keselarasan antara hasrat alami dan akal, berbeda dengan kontrol (enkrateia), yang sekadar menekan hasrat.

Melalui enkrateia sebagai pencarian kebijaksanaan. Namun kebijaksanaan tidak lagi dapat dipahami dalam pengertian tradisional (ataraxia, autarkia, enkrateia, dll), melainkan harus dikembangkan dari kritik terhadap masa kini. Hal ini mengacu pada kondisi kehidupan dalam peradaban teknis, kinerja dan masyarakat konsumen. Dapat diasumsikan bahwa manusia modern kehilangan aspek-aspek penting dari keberadaan manusia. Kurangnya pengalaman terhadap tubuh sendiri, kemampuan berpartisipasi dan terlibat, kemauan menanggung ketidaktahuan, dan kemauan menerima kenyataan hidup sebagai kodrat dan bersama alam.

Pengerjaannya menggunakan bentuk-bentuk tradisional (ceramah, seminar, ceramah, konferensi), namun fokusnya adalah pada praktik, transfer pengalaman dan pengembangan bentuk praktik bersama. Itu sebabnya fokusnya bukan pada penyampaian pengetahuan, melainkan pada pengembangan keterampilan dalam pengalaman, tindakan dan penderitaan, komunikasi dan kritik.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun