Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Filsafat Hegelian (9)

10 Agustus 2023   19:52 Diperbarui: 11 Agustus 2023   15:20 76
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Hegel pada Marx dan Doktrin Negara Juru Selamat

Meneliti akar Hegelian dari ideologi Marxis mengungkapkan Tuhan yang dijelaskan dalam filsafat Hegel sama sekali tidak dapat didamaikan dengan Tuhan yang diungkapkan dalam Kitab Suci. Hegel dan Marx, Pemahaman alkitabiah tentang hukum dan Injil sering disalahpahami dan disalahtafsirkan; Di sini saya ingin mempertimbangkan beberapa akar dari kesalahan yang meluas ini, dan pentingnya mempertahankan dan mempertahankan pandangan dunia alkitabiah yang konsisten sehubungan dengan hukum dan Injil.

Marxisme sekarang menjadi tema yang akrab, dan doktrin subversifnya telah diungkapkan dan dikritik secara lebih rinci daripada yang dibenarkan oleh entri ini. Akan tetapi, perlu diingat o materialisme dialektis Marx tidak muncul sepenuhnya dari pandangan dunia pasca-Napoleon, pasca-Industri. Sementara Marx membangun filsafatnya sebagian besar di atas dasar filsafat Yunani, khususnya Republik Plato, karya revolusioner khusus dari Marxisme adalah turunan langsung dari filsafat Hegelian.

Jika dia diberikan pemikiran sama sekali, Hegel biasanya dikaitkan dengan formulasi, "tesis-antitesis-sintesissebuah pepatah samar dan tidak pasti yang sering digunakan untuk mendukung bentuk universalisme (dan   melebih-lebihkan sejarah; Hegel menggunakan formula ini hanya sekali , dan mengaitkan asalnya dengan Immanuel Kant). Namun, tulisan-tulisan teologisnya yang awal dan kurang populerlah yang memberikan kunci untuk memahami sistem filosofisnya secara luas, dan di sinilah kita melihat inspirasi linguistik dan ideologis Marx yang paling jelas.

Semangat Dunia dan Statisme, Impian 'negara penyelamat'   upaya pemerintah untuk memperbaiki, menyembuhkan, mengajar, dan memulihkan umat manusia melalui peraturan legislatif dan program sosial - dipopulerkan dan dibuat konkret oleh Marx, tetapi Hegellah yang menanam benih ideologi berbahaya ini, dan dalam tulisannya kita menemukan dasarnya. Istilah Hegelian geist, atau 'Roh,' digunakan secara bergantian dengan istilah-istilah seperti 'Tuhan', 'yang absolut', 'Yang Lain', atau 'Ide' yang ilahi. Terlepas dari istilah mana yang digunakan, mereka mengacu pada sesuatu yang sama sekali bertentangan dengan karakter suci dan benar Allah yang dinyatakan dalam Kitab Suci.

Geist Hegelian : Tuhan yang Tidak Alkitabiah. Tuhan Hegel tidak transenden. Sebaliknya, hanya dengan membenamkan diri dalam komunitas manusia, dan kemudian menemukan ekspresi di negara bagian dan hukum yang muncul dari persatuan ini, roh   dan manusia  dapat mencapai realisasi kebebasannya sendiri. Namun, pemahaman Hegel tentang kebebasan adalah tujuan yang meragukan, karena itu adalah kebebasan "yang dimiliki manusia dalam mengikuti esensinya sendiri, akal.... Mengikuti nalar berarti berpartisipasi dalam kehidupan bernegara yang lebih luas, karena 'dalam negara sajalah manusia memiliki keberadaan rasional'."

Tujuan dari roh-Tuhan Hegelian dalam sejarah adalah untuk membawa manusia pada kesadaran akan kebebasan mereka sendiri; di luar berpartisipasi dalam kehidupan negara, Hegel tidak jelas apa tujuan kebebasan itu, atau bahkan untuk apa kebebasan itu. Hal yang mencolok tentang agenda ini, bagaimanapun, adalah hal itu harus dicapai melalui manusia, dalam bentuk negara dan arena sejarah. Ontologi Hegelian menegaskan dua poin,  "manusia adalah kendaraan roh kosmis, dan akibat wajarnya, negara mengungkapkan formula kebutuhan yang mendasari yang dengannya roh ini menempatkan dunia." Maka menurut Hegel, Tuhan membutuhkan manusia dan institusi manusia sama seperti manusia membutuhkan Tuhan; tanpa dunia dan negara, Tuhan stagnan, tidak berdaya, dan tidak jelas. Nyatanya, Tuhan sendiri tunduk pada kekuatan yang lebih tinggi, yaitu Nalar, yang entah bagaimana terpisah dari dan sebelum Tuhan.

Karakterisasi Tuhan, negara, dan kebebasan seperti itu memiliki implikasi yang sangat nyata untuk memahami hukum dan Injil. Pertama, hal itu memisahkan ajaran Yesus dari Hukum yang diwahyukan kepada Musa tanpa dapat diperbaiki lagi. Hegel mengidentifikasi unsur "kepositifan" dalam agama   ekspresi fisik yang lebih rendah yang dimanifestasikan dalam kredo dan dogma; kepositifan ini dia pahami sebagai penghalang untuk realisasi kebebasan jiwa manusia. Masalah dosa, pemberontakan, hukum, dan kesucian tidak menjadi faktor dalam pandangan keagamaan Hegel; kebebasan hanyalah masalah pemahaman. Ini adalah agama dan ekspresi religius yang diyakini Hegel mati, bukan kemanusiaan yang berdosa.

Pemisahan dari hukum Perjanjian Lama ini juga menggerakkan Hegel untuk menafsirkan inkarnasi dan pelayanan Kristus melalui lensa yang retak. Hegel berpendapat o secara historis, kekristenan memasukkan unsur 'positif' karena kebutuhan, karena kondisi orang Yahudi abad pertama kepada siapa Kristus datang. Antara hukum agama Farisi dan hukum Romawi politik, Hegel percaya pandangan dunia Yahudi tidak dapat memahami realitas kebebasan total tanpa perantara, sehingga Yesus terpaksa menyampaikan pesan kebebasan total melalui media 'positif', dalam bentuk berbicara dengan otoritas.

Pesan Yesus, menurut Hegel, dimaksudkan untuk "meyakinkan [orang] tentang ketidakcukupan iman gerejawi yang sah," dan oleh karena itu dia "harus mendasarkan pernyataannya pada otoritas yang sama. Yesus dari Hegel adalah seorang revolusioner, guru moral dan spiritual antinomian, tidak terbebani oleh hukum Perjanjian Lama dan ingin membebaskan para pengikutnya dari kuk ketaatan pada ritual, lebih mengajarkan "nilai watak yang bajik".  Spiritualitas' yang subyektif dan tanpa akar seperti itu masih populer.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun