Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Suara Batin

28 November 2022   20:35 Diperbarui: 28 November 2022   20:38 163
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Suara Batin. Kesadaran adalah realitas pengalaman: semua orang menilai, ketika bertindak, apakah yang mereka lakukan itu benar atau salah. Ini adalah pengetahuan intelektual dari tindakan seseorang sendiri.

Tidak dapat disangkal  kecerdasan manusia mengetahui prinsip-prinsip utama dalam bertindak; berbuat baik dan hindari kejahatan, jangan lakukan kepada orang lain apa yang kita tidak ingin mereka lakukan kepada kita . Di lubuk hati nuraninya, manusia menemukan hukum, yang tidak dia berikan kepada dirinya sendiri, tetapi yang harus dia patuhi dan yang bergema di dalam hatinya, mengatakan kepadanya  dia harus selalu mencintai dan berbuat baik.

Hati nurani adalah inti paling rahasia dan tempat perlindungan manusia, di mana dia sendirian dengan Tuhan (teks GS 16). Kesadaran bukan hanya kekuatan lain, terkait dengan kecerdasan dan kemauan. Kita dapat mengatakan  itu adalah kecerdasan yang sama ketika menilai moralitas suatu tindakan, berdasarkan prinsip moral bawaan dari sifat manusia. Hukum-hukum itu tertulis di dalam hati dan diberikan oleh Tuhan. Selain itu, hati nurani adalah kemampuan alami manusia, bukan bagian dari kehidupan beragama manusia.

Saat ini, gerakan psikologis, seperti Zaman Baru, berbicara tentang hati nurani sebagai pengetahuan mendalam yang dimiliki manusia tentang dirinya dan tindakannya. Ini akan menjadi hati nurani dilihat dari sudut psikologi, bukan hati nurani moral.

Hati nurani yang menarik bagi kita adalah hati nurani moral, yang merupakan kecerdasan yang sama yang membuat penilaian praktis tentang baik atau buruknya suatu tindakan.

Penghakiman, karena moralitas menilai suatu tindakan. Praktis karena berlaku dalam praktik, dalam setiap kasus khusus dan konkret, apa yang dikatakan undang-undang. Tentang moralitas suatu perbuatan itulah yang membedakannya dengan kesadaran psikologis, karena dalam hal ini yang tepat adalah menilai apakah suatu perbuatan itu baik, buruk atau acuh tak acuh.

Hati nurani bekerja ketika menilai apakah suatu perbuatan itu baik atau buruk, secara praktis, yaitu berlaku dalam setiap kasus khusus dan konkret apa yang dikatakan hukum. Dia memerintahkan kita pada waktu yang tepat untuk melakukan kebaikan dan menghindari kejahatan.

Dapat dikatakan  hati nurani moral adalah penilaian atas alasan mengapa seseorang mengakui kualitas moral dari tindakan konkret yang ingin, sedang, atau telah dilakukannya.

Ketika kita melakukan sesuatu yang baik, suara hati nurani kita menyetujui kita, ketika kita melakukan sesuatu yang buruk, suara yang sama menuduh dan mengutuk kita tanpa meninggalkan kita sendirian. Hati nurani tidak hanya membuat penilaian setelah kita melakukan sesuatu, tetapi juga sebelum mengambil keputusan.

Dia adalah saksi atas tindakan kita dan untuk memberikan hukumannya sebagai hakim, dia didasarkan pada hukum alam yang telah ditulis Tuhan di dalam hati manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun