Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Diskursus Sistem Ekonomi Neoliberalisme China

20 November 2022   13:24 Diperbarui: 20 November 2022   13:28 224
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diskursus Sistem Ekonomi Neoliberalisme China/dokpri

Diskursus China: Sosialisme, Kapitalisme , Neoliberalisme

Data statistika China adalah negara pengekspor terbesar di dunia, dan menjadi magnet bagi perusahaan multinasional. Tapi bagaimana kita memahami struktur ekonomi China? Apakah itu kapitalis, neoliberal atau yang lainnya?  Setelah dimulainya reformasi pasar pada tahun 1978/79, China  dengan cepat menaiki hierarki produksi internasional. China adalah negara pengekspor terbesar di dunia. Sementara sebagian besar ekspor industri China terdiri dari barang-barang yang relatif sederhana, terjadi peningkatan pesat menuju produksi yang lebih menuntut dengan margin keuntungan yang lebih tinggi. 

China adalah magnet bagi perusahaan multinasional, tetapi perusahaan China  berinvestasi di seluruh dunia. Cadangan dolar China yang sangat besar telah diinvestasikan di Departemen Keuangan AS. Ini telah memperkuat ekonomi AS, tetapi  berkontribusi pada kapitalisme keuangan AS yang berjalan cepat menuju pecahnya krisis keuangan pada tahun 2008. Tingkat aktivitas ekonomi China yang tinggi telah membuat ekonomi dunia tetap berjalan setelah krisis keuangan. Penurunan pertumbuhan tahunan China dalam produk domestik bruto hingga di bawah tujuh persen dan tanda-tanda  harga rumah di kota-kota China akan turun menyebabkan kekhawatiran besar di bursa saham dunia. China adalah landasan ekonomi dunia kapitalis keuangan yang didominasi AS, neoliberal, dan kapitalis, tetapi model pembangunan seperti apa yang dimiliki China sendiri?

Kebanyakan komentator tampaknya setuju  perkembangan China adalah kapitalis. Beberapa, termasuk David Harvey (2005),  menganggapnya sebagai neoliberal. Di sampul buku Harvey tentang neoliberalisme, Deng Xiaoping digambarkan bersama Thatcher, Reagan, dan Pinochet.

Diskursus ini mencoba menyelidiki apakah kapitalisme China dapat digambarkan sebagai neoliberal. Kemudian ikuti analisis saya sendiri tentang model pembangunan China .

Tentang Neoliberalisme. Neoliberalisme adalah istilah longgar untuk ideologi ekonomi dan kebijakan negara yang diilhami oleh ideologi ini. Neoliberal melawan kebijakan kesejahteraan dan negosiasi tripartit, mereka mempromosikan privatisasi dan membatasi intervensi negara dalam ekonomi. Dalam ringkasan Harvey, neoliberalisme muncul dalam perjuangan melawan kompromi kelas kapitalis sebelumnya. Kompromi kelas ini harus digantikan oleh kebijakan negara yang lebih pro-kapitalis dan kurang nasionalis, di mana negara mendukung modal dalam dan luar negeri. Kaum neoliberal  melawan kompromi Utara-Selatan Perang Dingin, di mana Amerika Serikat dan negara-negara kapitalis lainnya di Utara menerima proteksionisme, kepemilikan negara, dan intervensi negara di antara sekutu di Selatan asalkan sekutu tersebut anti-komunis.

China Sosialis bukanlah bagian dari Kompromi Utara-Selatan pascaperang, dan China bukanlah korban utang. Perekonomian Tiongkok stabil dan pertumbuhan relatif tinggi ketika reformasi pasar dimulai pada akhir tahun 1970-an. Reformasi ini tidak mengubah bentuk kapitalisme sebelumnya, mereka lebih mendalam dan menciptakan persaingan pasar dan, pada akhirnya, hubungan kelas dan properti kapitalis dalam ekonomi terencana sebelumnya. Judul bab Harvey tentang China, "Neoliberalisme dengan Karakteristik China" menunjukkan karakteristik tersebut. Tetapi apakah tepat untuk menggambarkan pembangunan China sebagai neoliberal?

Tugas negara neoliberal adalah menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi bisnis. Ia harus mengembangkan infrastruktur, menjaga stabilitas ekonomi makro dan ketertiban hukum. Di sisi lain, ia harus menahan diri dari dukungan bisnis selektif dan kebijakan redistribusi. Kebijakan khas neoliberal meliputi:

Netralitas nutrisi . Neoliberalisme melawan subsidi negara, proteksionisme, keringanan pajak, dan kredit murah yang secara selektif mendukung perusahaan atau sektor tertentu. Ini mengganggu mekanisme pasar sehingga sumber daya dialokasikan secara tidak benar.

Privatisasi . Selain apa yang disebut barang kolektif yang secara individual tidak menguntungkan, tetapi menguntungkan secara sosial, kaum neoliberal merekomendasikan agar perusahaan milik negara diprivatisasi, yang memberikan peluang bagus bagi modal asing untuk membeli perusahaan-perusahaan ini. Jika perlu, perusahaan negara harus dijalankan sebagai unit independen dengan kondisi kerangka kerja yang sama dengan perusahaan swasta. Selanjutnya, kaum neoliberal mempromosikan transisi ke/penguatan hak milik pribadi dan kemampuan untuk diperdagangkan, misalnya untuk tanah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun