Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Timaeus Platon (1)

17 November 2022   13:06 Diperbarui: 17 November 2022   17:29 134
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Timaeus Platon (1)/dokpri

Apa Itu Timaeus Platon

Tema Timaeus dan Demiurge adalah sosok seperti tukang yang bertanggung jawab untuk membentuk dan memelihara alam semesta fisik. Kaum Gnostik mengadopsi istilah demiurge . Meski seorang fashioner, sang demiurge belum tentu sama dengan sosok Sang Pencipta dalam monoteistik masuk akal, karena sang demiurge itu sendiri dan bahan dari mana sang demiurge membentuk alam semesta keduanya dianggap sebagai konsekuensi dari sesuatu yang lain. Bergantung pada sistemnya, mereka dapat dianggap tidak tercipta dan abadi atau produk dari entitas lain.

Kata Demiurge diistilahkan sebagai "pengrajin" atau "pengrajin", tetapi secara bertahap menjadi berarti "produser", dan akhirnya "pencipta"

. Penggunaan filosofis dan kata benda yang tepat berasal dari Platon Timaeus , ditulis c.  360 SM, di mana sang demiurge dihadirkan sebagai pencipta alam semesta. Demiurge juga digambarkan sebagai pencipta dalam Platonis ( c. 310-90 SM) dan Platonis Tengah ( c. 90 Sm-300 M) tradisi filosofis. Di berbagai cabang aliran Neoplatonis (abad ketiga dan seterusnya), sang Demiurge adalah perancang dunia nyata yang dapat dilihat setelah model Ide , tetapi (dalam sebagian besar sistem Neoplatonik) masih bukan dirinya sendiri sebagai " Yang Satu ". Dalam ideologi archdualis dari berbagai sistem Gnostik, alam semesta material adalah jahat, sedangkan dunia non-material adalah baik. Menurut beberapa aliran Gnostisisme, sang demiurge itu jahat, karena terkait dengan dunia material.

 Pada teks Timaeus Platon,  sosok demiurge benar-benar mewakili penyebab produktif. Jenis kausalitas ini, secara eksplisit   dengan   Phaedo,   dikaitkan hanya dengan aktivitas jiwa dunia dan dewa-dewa tradisi. Demiurge memainkan peran lain. Mewakili yang terbaik dari makhluk yang dapat dipahami abadi (37a), dewa abadi (34a), demiurge tidak dapat, dengan demikian, menjadi prinsip gerakan, karena yang dapat dipahami, menurut Platonn, hanya menjalankan kausalitas paradigmatik. 

Sosok demiurge, pada kenyataannya, adalah representasi mitos dari kausalitas paradigmatik. Demiurge mewakili, lebih tepatnya, sebagai "produsen" spesies dewa, bentuk dewa yang dapat dipahami. Karakteristik tertentu dari demiurge (tubuhnya, pemikirannya, dan aktivitas produktifnya) tidak dapat dipisahkan dari analogi yang digunakan untuk mewakili ketergantungan para dewa pada bentuk yang dapat dipahami: keahlian. Demiurge, sebagai penyebab produktif, tidak memiliki nilai ontologis yang nyata. Namun demikian, apa yang dia wakili, bentuk dewa yang dapat dipahami, menurut Platon, merupakan penyebab yang menemukan keabadian alam semesta dan dewa-dewa tradisi, suatu penyebab yang dengan demikian memungkinkan dari dewa-dewa ini untuk menggunakan kausalitas produktif mereka. .

Timaeus adalah karya akhir Platon dan salah satu dialognya yang paling menarik tetapi tidak dapat diakses. Platon menyajikan filosofi alamnya dalam karya ini, yang sebagian besar terdiri dari monolog panjang oleh lawan bicara Timaeus dari Lokroi. Dialog secara bertahap membuka gambaran lengkap tentang kosmos mulai dari pembentukan benda-benda angkasa hingga urusan rakyat. Bagi Platon, pertanyaan tentang asal usul dunia secara langsung terkait dengan kehidupan nyata: dialog menunjukkan bagaimana struktur yang dapat dipahami, dan dengan demikian kebaikan, dalam hal yang terlihat. Dunia telah datang.

 Karakter dasar dari cerita ini adalah mitos penciptaan teleologis: sang demiurge, pembangun dunia ilahi Platon, membawa keteraturan, struktur, dan keteraturan ke dalam dunia karena itu hal yang baik. Pada akhir penciptaan adalah kosmos yang dicirikan oleh keselarasan dan proporsi. Namun, pengrajin ilahi tidak menciptakan kosmos dari ketiadaan; dia terpaksa berurusan dengan bahan yang ditemukan.

Oleh karena itu, di bawah kondisi sifat resisten dari material yang belum terbentuk dan kacau, Demiurge mengatur segala sesuatu sebaik yang dimungkinkan oleh sifat material yang ditemui. Di bawah pedoman ini, Timaeus memberikan kosmogoni dan kosmologi, doktrin empat elemen, teori geometri polihedron, teori ruang dan waktu, dan akhirnya antropologi.

Dari zaman kuno hingga akhir Abad Pertengahan, dialog ini mencapai efek paling abadi dari semua karya Platon; sampai abad ke-12 itu adalah satu-satunya dialog yang diketahui.

Ada tujuh dialog dalam urutan berikut: Timaeus, Critias, Phaedrus, Parmenides, Philebos, Cratylus dan Theaetetus. Jilid kedua, The Guardians on Trial: The Reading Order of Platon's Dialogues from Euthyphro to Phaedo fokus pada dialog-dialog yang menurut penulis melengkapi urutan bacaan Platon: Euthyphro, Sophistes, Politikos, Apology, Hipparchus, Minos , Crito, Nomoi, Epinomis dan Phaedo. Dalam urutan ini, yang bersifat mendidik dan dramatis, Phaedo adalah dialog terakhir, karena kisah heroik tentang Socrates berakhir di halaman-halamannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun