Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari Cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Jiwa Manusia (7)

16 November 2022   17:15 Diperbarui: 16 November 2022   22:59 153
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa itu Filsafat Jiwa  Manusia (7)/dokpri

Apa itu Filsafat Jiwa  Manusia (7)

Bagi Platon, arete adalah realisasi esensi sesuatu dan keadaan dirinya yang khas dan spesifik, di mana ia cocok untuk tugas, pencapaian, dan pekerjaan tertentu; Dalam keadaan arete, makhluk paling identik dengan dirinya sendiri. 

Ini benar-benar apa adanya. Ia tidak lagi membutuhkan hal lain untuk menjadi apa adanya (Platon, Philebos 20d-67a). Ini adalah keseluruhan yang lengkap dan satu yang memenuhi kemungkinan keberadaannya yang tertinggi. Bagi Platon, kebaikan berarti kesatuan yang membawa makhluk keluar dari hamburan menjadi banyak yang tak terbatas pada dirinya sendiri. Dalam kesatuan ini, rasa menjadi makhluk terpenuhi;

Pertama-tama, ini berlaku untuk semua benda dan makhluk hidup. Bagi manusia, arete adalah tiruan aktif dari Tuhan, yang dapat dicapai melalui pengerahan akal budi (Platon, Theaetetus 176b-c). Secara moral, arete adalah kemampuan jiwa untuk memenuhi takdirnya sendiri. 

Itu dibagi menjadi empat kebajikan utama menurut tiga bagian jiwa "logistikon" (akal), "thymoeides" (dorongan yang berani dan agresif) dan "epithymetikon" (keinginan, kebutuhan, keinginan).

Keadilan adalah tatanan yang harmonis dari tiga bidang jiwa dan perwujudan kebijaksanaan, keberanian, dan kehati-hatian yang seimbang. Platon   menghitung kesalehan ( hosiotes ) di antara moral Aretai. Setiap arete ada dengan sendirinya sebagai arketipe ("ide") dan berharga serta benar-benar ada.

Menurut Platon, untuk berbuat baik, jiwa harus disetel dengan benar, seperti kecapi. Tiga wilayah jiwa "logistikon" (akal), "thymoeides" (dorongan yang berani dan agresif) dan "epithymetikon" (keinginan, kebutuhan, keinginan) kemudian berada dalam urutan yang harmonis. 

Dalam pengertian ini, Arete adalah "struktur proporsi terukur dari keseluruhan yang kompleks, di mana satu kebajikan menunjukkan dirinya dalam banyak bentuk". Aretai individu adalah bentuk penggunaan dan realisasi kebaikan, hanya melalui gagasan kebaikan mereka menerima manfaatnya.

Kebaikan sebagai harmoni relasional antara makhluk yang menghancurkan, ekstrem yang berlawanan dalam urutannya pada saat yang sama indah: "Sekarang esensi kebaikan melarikan diri kita lagi ke alam yang indah.

Karena ukuran dan proporsionalitas jelas mengarah ke mana-mana menuju keindahan dan kebajikan" (Platon, Philebus 64e). Untuk produksi arete sejati, pengetahuan tertinggi adalah sangat penting: pengetahuan tentang keindahan itu sendiri sebagai orang yang kepadanya semua hal indah lainnya berutang keindahannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun