Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Jiwa Manusia (5)

16 November 2022   11:32 Diperbarui: 16 November 2022   23:00 107
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa itu Filsafat Jiwa  Manusia (5)/dokpri

Apa itu Filsafat Jiwa  Manusia (5)

Kelahiran Kembali.  Platon mendukung doktrin keabadian jiwa manusia, dengan asumsi untuk itu baik pra-eksistensi dari mana disimpulkan pengetahuan adalah memori ( anamnesis) adalah, serta mengasumsikan pasca-keberadaan dengan migrasi melalui benda-benda yang berbeda dan dipindahkan ke langit bintang tetap. Tubuh adalah penjara dan kuburan jiwa . Ikatan antara jiwa dan tubuh dijelaskan oleh fakta   bagian jiwa yang lebih rendah lebih penting daripada bagian yang lebih tinggi. Itu dimurnikan melalui kelahiran kembali dan akhirnya bisa bersatu dengan yang ilahi. 

Dalam Phaedrus, Platon menggambarkan "mitos super-surgawi" untuk mengklarifikasi gagasan sebagai isi dari pemikiran apriori dalam jiwa. Sebelum kelahiran manusia, dan dengan demikian sebelum turun ke alam fisik, jiwa ada di tempat supercelestial yang melampaui alam fisik yang masuk akal. Bagaimana keadaan jiwa setelah kematian tergantung pada perilaku manusia. Jiwa individu terus ada terpisah dari tubuh tertentu setelah kematian. Menurut mitos oleh Socrates Platon, penghakiman menunggu jiwa-jiwa di dunia bawah.

  Phaedrus teks menyatakan individu yang telah mengorientasikan diri pada materi terlahir kembali dalam tubuh makhluk seperti itu, yang merupakan citra sifat buruk mereka. Di sisi lain, jiwa-jiwa yang telah mengorientasikan diri menuju cita-cita berusaha untuk bersatu dengan yang ilahi. Menurut Socrates Platonnis, tesis keabadian diperlukan untuk mendorong orang ke akal dan moralitas. Di sisi lain, jiwa-jiwa yang berorientasi pada cita-cita berusaha untuk bersatu dengan yang ilahi. Menurut Socrates Platonnis, tesis keabadian diperlukan untuk mendorong orang pada akal dan moralitas. Di sisi lain, jiwa-jiwa yang berorientasi pada cita-cita berusaha untuk bersatu dengan yang ilahi. Menurut Socrates Platonnis, tesis keabadian diperlukan untuk mendorong orang pada akal dan moralitas.

jiwa/dokpri
jiwa/dokpri

Setiap jiwa adalah abadi, karena yang selalu bergerak adalah abadi. Tetapi apa pun yang menggerakkan benda lain dan digerakkan oleh benda lain, karena ia memiliki penghentian gerakan,   memiliki penghentian kehidupan. Yang bergerak sendiri, sejauh ia tidak pernah meninggalkan dirinya sendiri, tidak pernah berhenti bergerak, tetapi ini   merupakan sumber dan awal dari gerakan untuk benda lain yang digerakkan. Tapi awalnya tidak terjadi. Untuk segala sesuatu yang menjadi pasti berasal dari awal, tetapi itu sendiri sama sekali tidak berasal dari sesuatu, karena jika awal datang dari sesuatu, itu tidak akan menjadi awal. 

Tapi karena belum jadi, belum tentu   bisa musnah. Karena jika permulaan telah musnah, ia tidak akan pernah menjadi sesuatu,   tidak dapat menjadi apa pun darinya, karena segala sesuatu harus berasal dari permulaan. Jadi awal dari gerakan adalah apa yang bergerak itu sendiri. Tetapi ini tidak dapat binasa atau menjadi, jika tidak, seluruh langit dan semua makhluk akan runtuh dan berhenti dan tidak akan ada yang tersisa dari apa pun yang dapat bergerak. Tetapi jika seseorang mengatakan   apa yang digerakkan dengan sendirinya adalah abadi, tidak perlu malu untuk mengatakan   ini adalah esensi dan sifat jiwa. Karena setiap tubuh yang digerakkan dari luar tidak memiliki jiwa, tetapi apa yang digerakkan dari dalam itu sendiri memiliki jiwa, karena ini adalah sifat jiwa. Teks  Republik (Platon, Phaedrus 245c-e).

Jika tidak, seluruh langit dan semua makhluk akan runtuh dan berhenti dan tidak akan ada yang tersisa yang bisa menjadi sesuatu yang bergerak. Tetapi jika seseorang mengatakan   apa yang digerakkan dengan sendirinya adalah abadi, tidak perlu malu untuk mengatakan   ini adalah esensi dan sifat jiwa. Karena setiap tubuh yang digerakkan dari luar tidak memiliki jiwa, tetapi apa yang digerakkan dari dalam itu sendiri memiliki jiwa, karena ini adalah sifat jiwa. (Platon, Phaedrus 245c-e). jika tidak, seluruh langit dan semua makhluk akan runtuh dan diam dan tidak akan ada lagi yang bisa menjadi sesuatu yang bergerak. 

Tetapi jika seseorang mengatakan   apa yang digerakkan dengan sendirinya adalah abadi, seseorang tidak perlu malu untuk mengatakan   ini adalah inti dan sifat dari jiwa. Karena setiap tubuh yang digerakkan dari luar tidak memiliki jiwa, tetapi yang digerakkan dari dalam dirinya sendiri memiliki jiwa, karena ini adalah sifat dari jiwa. (Platon, Phaedrus 245c-e). yang dianugerahkan dari dalam dirinya sendiri dijiwai, karena ini adalah sifat jiwa. (Platon, Phaedrus 245c-e). yang dianugerahkan dari dalam dirinya sendiri dijiwai, karena ini adalah sifat jiwa. (Platon, Phaedrus 245c-e).

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun