Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Jiwa Manusia (1)

14 November 2022   22:12 Diperbarui: 16 November 2022   23:02 109
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Filsafat Jiwa (1)/dokpri

Timaeus: Asal dan Struktur Kosmos dan Manusia

Tema dan diskursus esensial jiwa adalah kehidupan (Platon, Politeia 353d). Platon membedakan antara Jiwa Dunia Dan Jiwa Individu. Secara substansi, Platon berangkat dari analogi antara manusia dan kosmos: tubuh manusia dihidupkan oleh jiwa, materi kosmos dihidupkan oleh jiwa dunia. Ada persamaan hakiki antara jiwa dunia dan jiwa manusia (teks Republik Platon, Timaeus 41d - 42d)

Jiwa  Dunia. Kosmos terdiri dari materi dan dikelilingi dan ditembus oleh jiwa dunia (pada produksi jiwa dunia, teks Republik Platon, Timaeus 34a). Sebagai penghubung antara yang selalu (intelligible, noesis) dan yang menjadi/berlalu, jiwa dunia memiliki andil dalam keduanya. Keduanya dibentuk oleh jiwa ke dalam tatanan kosmos yang dapat dipahami (teks Republik Platon, Timaeus 30ac, 69aff.; Nomoi 899b), yang sebagai makhluk hidup (zoon)segala sesuatu yang hidup secara keseluruhan mencakup bagian-bagiannya dan terus berputar (Art. Soul atau psyche).

Alasan kosmos memiliki kedudukannya di jiwa dunia. Dunia-jiwa dibentuk dan ditanam di dunia oleh Demiurge melalui campuran makhluk dunia ide yang tak terpisahkan dan tidak berubah dan makhluk dunia jasmani yang dapat dibagi dan berubah, untuk membawa akal ke dalam dunia-keseluruhan dan sehingga membuatnya lebih sempurna. Itu adalah kekuatan yang menggerakkan dirinya sendiri dan yang lainnya, tersebar di seluruh dunia dan bekerja di lingkup bintang-bintang tetap dan di lingkup planet-planet.

Jiwa  Manusia. Jiwa adalah apa yang membentuk diri kita masing-masing. Platon menempatkan esensi manusia di dalam jiwa. Seperti jiwa dunia, ia abadi. Jiwa manusia itu sederhana, spiritual dan ilahi. Jiwa individu adalah prinsip penggerak tubuh. Itu berasal dari jiwa dunia dan pada dasarnya terkait dengan gagasan tentang yang benar, yang baik dan yang indah. Dia memiliki pengetahuan tentang ide-ide ini dari kehidupan masa lalunya, sebelum dia memasuki tubuh konkret (anamnesis).

 Jiwa adalah yang mengenali (teks Republik Platon, Sophistes 248c-d). Melalui mana manusia memperoleh pengetahuan (teks Republik Platon, Euthydemos 295e). Di sana jiwa terkait dengan ide-ide, ini dikenali ketika manusia berpaling dari inderawi dan menangkapnya hanya dengan pemikiran itu sendiri. "Mode epistemik ini membutuhkan jiwa untuk berkonsentrasi pada dirinya sendiri, meninggalkan penggunaan organ-organ indera, yang   muncul sebagai sumber epistemik gangguan dan kesalahan.

Namun, ini tidak berarti   jiwa tidak dapat masuk ke dalam hubungan kognitif aktif dengan objek-objek dunia yang dapat dilihat secara inderawi.  Persepsi indera (aisthesis) adalah aktivitas mental sejati yang terjadi melalui alat-alat organ indera tubuh; jiwa   merupakan tempat di mana kesan-kesan indrawi bertemu, yang jika tidak, hanya akan bersebelahan (teks Republik 184c-d).  Inti dari sensasi kesenangan adalah pemulihan harmoni yang terganggu atau penghapusan cacat (teks Republik. 31b-32a). Umum untuk persepsi sensorik yang dimediasi melalui tubuh dan sensasi sensual kesenangan dan ketidaksenangan adalah kecenderungan mereka untuk mempengaruhi dan mengacaukan jiwa dengan 'kekerasan' dengan kesan dunia luar dengan mengalihkannya dari gerakan melingkar (sempurna) dan menuju (tidak sempurna) ) gerakan linier (teks Republik Tim. 42a-43b)  dia menjadi tidak dapat dipahami (anous, 44b).

Apa Itu Filsafat Jiwa (1)/dokpri
Apa Itu Filsafat Jiwa (1)/dokpri

Jiwa berada dalam bahaya menjadi najis dan tidak murni jika terlalu memanjakan fisik, memelihara, mencintai, dan terpesona oleh tubuh. Jiwa memiliki sesuatu yang membuatnya buruk, yaitu ketidakadilan, tidak bertarak, pengecut dan kebodohan. Mereka adalah kebalikan dari kebajikan utama. Jiwa tidak boleh dibimbing oleh nafsu dan keinginan. Kalau tidak, dia mungkin masih percaya   hanya fisik yang benar. Jiwa seperti itu tidak akan dapat memisahkan dirinya sendiri secara murni untuk dirinya sendiri setelah kematian. Itu diliputi oleh fisik dan, seolah-olah, tumbuh bersama dengan tubuh. Ini canggung, lamban, duniawi dan terlihat.

Jiwa yang memiliki [tubuh] di dalamnya berat dan ditarik kembali ke wilayah yang terlihat karena takut akan yang tak terlihat dan dunia roh, konon, merayap di sekitar monumen dan makam, yang karenanya   segala macam kegelapan. penampakan jiwa telah terlihat, karena jiwa seperti itu harus mewakili bayangan bayangan dari mereka yang tidak murni terlepas tetapi masih berpartisipasi dalam apa yang terlihat, itulah sebabnya mereka kemudian   terlihat.  Dan tentu saja   terbukti   ini bukan jiwa orang baik, tetapi jiwa orang jahat, yang terpaksa menyimpang dari hal-hal seperti itu, menderita hukuman karena cara hidup mereka sebelumnya, yang buruk. Dan mereka berbuat salah sampai mereka kembali terikat menjadi satu tubuh oleh keinginan fisik yang masih menyertai mereka. Dan tentu saja mereka terikat pada salah satu kebiasaan yang telah mereka praktikkan dalam hidup.  Mereka yang menikmati kerakusan, kesombongan dan kemabukan tanpa ragu-ragu, secara alami pergi ke keledai dan hewan sejenis. (teks Republik Platon, Phaedo 81d-e)

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun