Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tuhan dan Matematika

11 November 2022   23:49 Diperbarui: 11 November 2022   23:51 168
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apakah Tuhan seorang Matematikawan?

" Buku alam ditulis dalam simbol matematika. Lebih tepatnya: Alam berbicara dalam bahasa matematika: huruf-huruf dari bahasa ini adalah segitiga, lingkaran, dan angka matematika lainnya.  Buku  alam ditulis dalam bahasa matematika." Galileo Galilei mengatakannya secara puitis hampir 400 tahun yang lalu. Dengan ini dia bermaksud banyak aspek realitas dapat ditransfer ke matematika, yaitu diterjemahkan ke dalam bahasa lain, sehingga untuk berbicara. Sebagai contoh, bayangkan Anda ingin mempercantik ruang tamu rumah renovasi baru Anda dengan karpet. Kemudian Anda dapat menentukan kemungkinan biaya dengan sangat mudah dengan sedikit geometri dasar: Pada prinsipnya, Anda hanya perlu menghitung luas persegi panjang dalam meter persegi dan kemudian mengalikannya dengan harga per meter persegi karpet.

Dalam pertimbangan ini, aspek-aspek tertentu dari ruang tamu yang sebenarnya diterjemahkan ke dalam matematika. Penerapan prosedur ini dalam teknik dan ilmu alam biasanya jauh lebih rumit, tetapi idenya sama: Aspek-aspek pertanyaan yang saat ini menarik ditransfer ke dunia matematika, diterjemahkan ke dalam bahasa mereka dan diselesaikan di sana. Terjemahan sebaliknya kemudian   semoga  memecahkan masalah aslinya. Hampir semua sub-area digunakan: geometri dan aljabar, numerik dan stokastik. Masalah-masalah konkret yang harus dipecahkan dapat menjadi rumit secara sewenang-wenang.

Kebetulan, ini tidak jauh berbeda dengan seseorang yang sedang berlibur di AS menerjemahkan masalah ("Di mana pom bensin terdekat?") ke dalam bahasa Inggris dan berharap bantuan dari penduduk setempat. Di sini juga, solusinya ditentukan dalam bahasa yang berbeda.

Tak seorang pun hari ini benar-benar meragukan   Galileo benar. Namun, masih bisa diperdebatkan mengapa demikian. Apakah ini misteri yang tidak bisa kita pahami? Apakah Tuhan yang baik seorang ahli matematika? Jadi, apakah dunia dibangun menurut prinsip-prinsip matematika sehingga kita semakin baik dan lebih baik dalam memahami? Atau itu semua hanya masalah konvensi? Jadi, apakah penerapan matematika hanyalah ilusi?

Selama berabad-abad, para filsuf dan matematikawan telah mencoba dengan sia-sia untuk menemukan jawaban yang diterima secara umum. Sementara itu, ada sedikit harapan  hal ini akan pernah terjadi.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun