Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Postmodernisme

9 November 2022   12:07 Diperbarui: 9 November 2022   12:08 286
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Postmodernisme/dokpri

Apa  Itu Postmodernisme

Postmodernisme tidak dapat didefinisikan adalah suatu kebenaran. Namun, itu dapat digambarkan sebagai seperangkat praktik kritis, strategis, dan retoris yang menggunakan konsep-konsep seperti perbedaan, pengulangan, jejak, simulacrum, dan hiperrealitas untuk mengacaukan konsep-konsep lain seperti kehadiran, identitas, kemajuan sejarah, kepastian epistemik, dan kesatuan makna.

Istilah "postmodernisme" pertama kali memasuki leksikon filosofis pada tahun 1979, dengan diterbitkannya The Postmodern Condition oleh Jean-Francois Lyotard. Orang Prancis, misalnya, bekerja dengan konsep-konsep yang dikembangkan selama revolusi strukturalis di Paris pada 1950-an dan awal 1960-an, termasuk pembacaan Marx dan Freud oleh strukturalis.

Untuk alasan ini mereka sering disebut "poststrukturalis. Mereka   menyebut peristiwa Mei 1968 sebagai momen penting bagi pemikiran modern dan institusinya, terutama universitas. Orang Italia, sebaliknya, memanfaatkan tradisi estetika dan retorika termasuk tokoh-tokoh seperti Giambattista Vico dan Benedetto Croce.

Penekanan mereka sangat historis, dan mereka tidak menunjukkan ketertarikan dengan momen revolusioner. Sebaliknya, mereka menekankan kontinuitas, narasi, dan perbedaan dalam kontinuitas, daripada kontra-strategi dan kesenjangan diskursif. Namun, tidak ada pihak yang menyatakan   postmodernisme merupakan serangan terhadap modernitas atau benar-benar menyimpang darinya. Sebaliknya, perbedaannya terletak pada modernitas itu sendiri, dan postmodernisme adalah kelanjutan dari pemikiran modern dalam mode lain. memanfaatkan tradisi estetika dan retorika termasuk tokoh-tokoh seperti Giambattista Vico dan Benedetto Croce.

Namun, tidak ada pihak yang menyatakan   postmodernisme merupakan serangan terhadap modernitas atau benar-benar menyimpang darinya. Sebaliknya, perbedaannya terletak pada modernitas itu sendiri, dan postmodernisme adalah kelanjutan dari pemikiran modern dalam mode lain. daripada kontra-strategi dan kesenjangan diskursif. Namun, tidak ada pihak yang menyatakan   postmodernisme merupakan serangan terhadap modernitas atau benar-benar menyimpang darinya. Sebaliknya, perbedaannya terletak pada modernitas itu sendiri, dan postmodernisme adalah kelanjutan dari pemikiran modern dalam mode lain;

Sekali lagi tema dan istilah "postmodernisme" adalah istilah yang ambigu dan menyesatkan, yang untuk alasan ini memerlukan pemeriksaan lebih dekat untuk pemahaman yang lebih baik.  Bahkan definisi yang tepat dari istilah ini sulit, karena kata "posting" seperti itu berarti "di belakang" atau "setelah" berarti demarkasi modernitas yang dapat dikenali dengan jelas, yang tidak diberikan dalam bentuk ini, bagaimanapun, karena Postmodernisme tidak berdiri di luar modernitas, tetapi memasukkannya dan lebih mengandung perspektif yang berbeda sebagai zaman baru. Dan istilah ini dipertanyakan dalam hal legitimasinya, penggunaan inflasinya, lokasi kronologisnya, dan isinya.

Legitimasinya dipertanyakan oleh beberapa akhli, yang melihat postmodernisme sebagai upaya untuk melepaskan diri dari kewajiban masa kini yang tidak terpenuhi. Selain itu, ada tuduhan postmodernisme digunakan untuk membuat profil dan tema-tema lama hanya dikerjakan ulang atau dikerjakan ulang.

Penggunaan inflasi sangat jelas dalam penyebaran istilah yang semakin meningkat, yang pertama kali berasal dari literatur dan sekarang telah menyebar ke semua bidang kehidupan. Sebutan seperti "pasien postmodern" menjadi contoh di sini.

Sejauh lokalisasi kronologis yang bersangkutan, ada sekitar empat perwakilan yang dapat dikreditkan dengan memperkenalkan istilah: John Watkins Chapman pertama kali disebut postmodern Impresionisme Prancis pada tahun 1870, mengungkapkan kritik positif terhadap pluralitas karya-karya ini. Rudolf Pannwitz kemudian menggunakan kata itu pada tahun 1917 sehubungan dengan desain manusia postmodern, mirip dengan "Ubermenschen" Nietzsche, yang secara heroik mengatasi dekadensi budaya Eropa dan dengan demikian membentuk padanan manusia modern.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun