Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Homo Oeconomicus (4)

8 November 2022   11:53 Diperbarui: 9 November 2022   12:29 141
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Homo Oconomicus (4)/dokpri2022

Apa Itu Homo Oeconomicus (4)

Prinsip egoisme dalam model ekonomi dikaitkan dengan perilaku rasional, yang diwakili oleh citra manusia homo oeconomicus, sebagai diskursus apa itu homo oconomicus ke (4). Tujuan utamanya adalah   menunjukkan apakah kepentingan pribadi seseorang adalah dasar dari semua keputusan manusia egoisme.

Perspektif yang berbeda dari beberapa ekonom dan ilmuwan sosial harus menjadi contoh interpretasi yang berbeda dari prinsip tindakan manusia. Pada bagian kedua, asumsi kepentingan pribadi dalam teori ekonomi dibahas secara eksplisit. Keterbatasan teori dan keteguhan asumsi aksioma kepentingan pribadi ditampilkan, yang dimaksudkan untuk menekankan dilema sehubungan dengan penjelasan fenomena sosial. 

Dengan menunjukkan kemungkinan pendekatan untuk interpretasi, upaya para ilmuwan untuk menemukan teori yang cocok diperkenalkan. Kesimpulannya adalah ringkasan hasil yang disajikan dan presentasi pendekatan lebih lanjut untuk memahami dan menjelaskan tindakan manusia.

Seseorang harus mampu memenuhi kebutuhan hidupnya atau keinginannya dalam lingkungan yang bercirikan sumber daya yang langka.  Berdasarkan hal tersebut, individu harus secara sadar bertindak seefisien mungkin, yaitu harus membuat keputusan yang rasional. Oleh karena itu, para ekonom dan ilmuwan sosial berusaha menemukan model yang dapat digunakan untuk menjelaskan secara realistis dan, jika mungkin, memprediksi perilaku individu. Namun, ketika menyusun teori perilaku, kontroversi muncul antara dua titik awal yang berbeda:

Di satu sisi, seseorang dapat menjelaskan perilaku pada tingkat mikro, yaitu atas dasar satu individu, dan atas dasar ini upaya untuk menafsirkan interaksi individu dengan lingkungannya, tetapi di sisi lain dimulai pada tataran makro, yaitu mempertimbangkan proses sosial secara keseluruhan. "Perekonomian yang selalu bertindak rasional dalam arti ekonomi" (homo oeconomicus) menjadi sistematis dan sadar dalam karyanya.  Bertindak dan memutuskan dalam kenyataannya dibatasi oleh pembatasan dalam ruang pengambilan keputusannya. Menurut teori secara umum ada empat jenis pembatasan: pendapatan yang dapat dibelanjakan, pembatasan hukum, norma informal, dan tradisi. Selain itu, waktu dan kelangkaan barang mempengaruhi ruang lingkup tindakan seseorang, yang memaksanya untuk bertindak secara rasional.

Preferensi dan nilai-nilainya, yang telah dia internalisasikan dalam proses sosialisasinya, memberinya insentif untuk mengevaluasi alternatif keputusannya dan menimbangnya, dengan mempertimbangkan biaya yang terlibat. Penting dalam membuat keputusan adalah seorang individu mendasarkan dirinya pada preferensinya sendiri dan bukan preferensi orang lain; kepentingan orang lain sudah diperhitungkan dengan mempengaruhi ruang lingkup pengambilan keputusan. Apakah  menjelaskan perubahan perilaku manusia, ini tidak dapat ditelusuri kembali ke perubahan preferensi karena tidak dapat dibuktikan secara empiris.

Konsekuensinya adalah setiap perilaku dapat dijelaskan oleh perubahan preferensi, yang memungkinkan model perilaku untuk mengasumsikan karakter tautologis dan dengan demikian kebal terhadap kritik dan upaya pemalsuan. Sebaliknya, perubahan dikaitkan dengan perubahan pembatasan yang dapat diamati dan diukur. Insentif dari struktur preferensi sendiri memungkinkan individu untuk membuat keputusan rasional dengan cara yang diberikan kepadanya sedemikian rupa sehingga maksimal

Tindakan tujuan-rasional dengan demikian identik dengan konsep rasionalitas. Penafsiran modern tentang homo oeconomicus menjauhkan diri dari menghadirkannya sebagai citra manusia yang sepenuhnya terinformasi, selalu memaksimalkan utilitas dan bertindak secara optimal. Sebaliknya, ini sesuai dengan citra manusia yang "pada prinsipnya mampu bertindak sesuai dengan keuntungan relatifnya, yaitu memperkirakan dan mengevaluasi ruang lingkup tindakannya dan kemudian bertindak sesuai dengan itu" .

Meskipun pada umumnya ia dianggap memiliki kepentingan diri sendiri, ini tidak berarti ia selalu bertindak egois. Misalnya, jika mungkin untuk meningkatkan posisi seseorang dengan mempromosikan motif altruistik, individu yang rasional akan menyimpang dari memaksimalkan kepentingan dirinya sendiri. tanggal 8Namun, generalisasi dan penyederhanaan homo oeconomicus yang sering bertemu dengan perlawanan yang kuat dari para kritikus, karena ini mengurangi isi penjelas dari model dan citra manusia dengan demikian mengasumsikan status tipikal ideal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun