Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa itu Homo Sociologius

7 November 2022   17:38 Diperbarui: 7 November 2022   18:05 217
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ralf Dahrendorf,. 1973,.Homo Sociologicus/dokpri

Apa Itu Homo Sociologicus

Struktur sosial dalam masyarakat membentuk motif, peluang, dan bentuk ekspresi tindakan sosial. Diatur oleh norma dan ekspektasi perilaku, setiap individu memegang sejumlah posisi dan peran yang terkait dengan ekspektasi spesifik dari masyarakat.

Kombinasi peran individu, disebut set peran, dan mekanisme yang mengurangi konflik dalam set peran adalah tema sentral   esai Robert K. Merton "The Role Set: Problems in Sociological Theory" (Merton 1967 ). Dia sangat bersandar pada teori peran yang ditulis oleh Ralph Linton.  Merton tidak ingin mengembangkan teori yang umum dan komprehensif, melainkan pandangan "pada rentang fenomena sosial yang terbatas" (Merton). Dia menyebut ini sebagai teori jarak menengah . Ini memberikan penjelasan yang cukup untuk deskripsinya tentang set peran.

Teori peran Merton dan Linton berlabuh erat dalam teori struktural-fungsional Ralf Dahrendorf, model homo sociologicus . Di sini dua istilah posisi dan peran yang disebutkan di atas , yang akan dibahas secara lebih rinci dalam perjalanan karya , merupakan inti dari homo sociologicus. Dahrendorf mencurahkan seluruh perhatiannya pada analisis sosiologis masyarakat. Di bagian kedua dari tesis saya, saya akan membahas pertimbangan dan pernyataan Uwe Schimank tentang topik ini.

Tapi pertama-tama saya ingin masuk ke set peran dan masalahnya dan mendiskusikan mekanisme sosial yang dikembangkan untuk ini dengan menggunakan contoh presenter talk show. Pekerjaan akan berakhir dengan perbandingan pandangan ilmiah yang berbeda.

Sebagian besar sarjana sosiologi setuju "status sosial dan peran sosial adalah blok bangunan penting dari struktur sosial" (Merton 1973). Ini merupakan premis dari analisis Merton tentang set peran.

Dalam mendefinisikan istilah peran dan status, Merton sebagian besar mengikuti pandangan Ralph Linton. Ini menggambarkan status sosial sebagai posisi seseorang dalam suatu sistem sosial. Peran diasumsikan dalam hal hak dan kewajiban dalam kaitannya dengan individu lain dalam masyarakat. Mereka mencirikan harapan yang didasarkan pada perilaku yang ditentukan oleh status. Dia menggunakan istilah status dan posisi secara sinonim.

Linton berasumsi seseorang memegang beberapa posisi status. Dia menyebut kombinasi ini sebagai set status, dengan masing-masing status hanya memiliki satu peran tertentu, menurut Linton.  Bertentangan dengan Linton, Merton menekankan setiap posisi sosial dikaitkan tidak dengan satu peran tetapi dengan seperangkat peran sosial. Dia menggambarkan hasil "kombinasi hubungan peran di mana seseorang terlibat karena mereka memiliki status tertentu" (Merton 1973) sebagai seperangkat peran. 

Merton melanjutkan untuk mengklarifikasi perbedaan antara pakaian gulungan dan set gulungan. Ini terdiri dari fakta istilah peralatan peran berarti semua peran yang terkait dengan semua posisi yang berbeda. Berbeda dengan ini, set peran hanya menunjuk peran yang termasuk dalam satu status.

Merton berbagi pandangan Linton setiap orang memegang beberapa posisi status. Dengan demikian, dia harus memiliki jumlah set peran yang berbeda. Peran yang saling berhubungan ini menghubungkan pemegang posisi dengan banyak anggota dari set peran itu, atau lainnya. Situasi ini menyimpan konflik, karena para anggota terkait satu sama lain dan, pada bagian mereka, dapat memiliki tuntutan yang berbeda dan harapan perilaku yang berbeda atau bahkan bertentangan dari masing-masing pemegang status. Akan sulit baginya untuk mengoordinasikan semua klaim. Dan ini adalah masalah struktur sosial karena "pengaturan sosial yang dengannya harapan-harapan itu diintegrasikan ke dalam seperangkat peran" (Merton) memicu konflik peran dasar dari pemegang status.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun