Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Berpikir Tanpa Pagar

4 November 2022   05:56 Diperbarui: 4 November 2022   05:57 95
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Berpikir Tanpa Pagar Hannah Arendt

Karya Hannah Arendt sebenarnya ideal untuk ini. Karena Telah menerbitkan topik-topik sentral seperti anti-Semitisme, kolonialisme, rasisme, Sosialisme Nasional, dan Stalinisme - dengan penilaian yang sangat kaku yang mencerminkan kesenangan dan keberanian pada saat bersamaan. Daftar kontroversi yang dipicu oleh ledakan intelektual sangat panjang, yang paling kejam tentu saja tentang bukunya "Eichmann in Jerusalem", yang diterbitkan di dunia dan juga memakan banyak ruang di pameran.

Pada tahun 1961, Hannah Arendt ikut serta dalam persidangan mantan SS Obersturnnfuhrer Adolf Eichmann sebagai reporter di Yerusalem . Dia bertanggung jawab atas de jutaanportasi orang Yahudi ke kamp konsentrasi dan pemusnahan. Esai Persidangan tentang permulaan muncul di majalah The New Yorker dan sebagai buku pada tahun 1963, dengan menundukkan An Account of the Banality of Evil. Di dalamnya dia menggambarkan Adolf Eichmann sebagai seorang teknokrat yang tidak percaya diri yang menjadikan dirinya sebagai alat atasannya.

Dari banalitas kejahatan.Kebrutalan kecil terdiri dari kesembronoan terorganisir dan tidak bertanggung jawab. Dan kepatuhan "tanpa syarat" yang berulang kali berkunjung Eichmann, pada prinsipnya, merupakan ekspresi dari sikap mental ini.

Kontroversi seputar laporan Arendt tidak hanya dipicu oleh pertanyaan "banalitas", yang telah diangkat judulnya, tetapi juga oleh sikap "Judenrate". Apakah orang-orang yang tergabung dalam lembaga-lembaga ini bersalah atas kerjasama?

"Diskursus menempatkan penilaian Hannah Arendt pada isu-isu abad ke-20 untuk didiskusikan," kata Monika Boll, kurator acara tersebut. "Bukan karena kami percaya bahwa Hannah Arendt selalu benar. Sama sekali tidak. Tetapi karena kami memiliki keinginan untuk memutuskan ini dan mendelegasikan kepada para pengunjung juga, kami ingin mereka membentuk mereka sendiri." Dalam semangat Hannah Arendt, yang menilai adalah aktivitas politik yang luar biasa. Bagi Yang Dihasilkan, menurut Boll, Sosialisme Nasional tidak hanya berarti runtuhnya semua nilai moral, tetapi juga runtuhnya penilaian. Karena pendapat telah dibawa ke dalam garis. Karena Anda mengatakan 'kami' dan bukan 'saya'. Dengan itu, pertanyaan tentang tanggung jawab pribadi yang dialihkan ke otoritas pribadi.

Filosofis, berpandangan jauh ke depan, bersemangat. Hannah Arendt adalah anak abad ke-20. Lahir pada tahun 1906 dari orang tua Yahudi sekuler di dekat Hanover, ia dibesarkan di lingkungan berpendidikan tinggi Knigsberg. Pada tahun 1924   mulai belayar Filsafat dan teologi sebagai anak di bawah umur, pertama di Marburg dan kemudian di Freiburg dan Heidelberg. Melalui mediasi Martin Heidegger,  menerima gelar doktor pada tahun 1928 dari Karl Jaspers.

Hannah Arendt menulis untuk "Frankfurter Allgemeine Zeitung" dan berurusan dengan Rahel Varnhagen von Ense, seorang intelektual Yahudi dari era Romantis. Kisah mereka dianggap sebagai contoh asimilasi yang sukses - Arendt, di sisi lain, skeptis tentang gagasan asimilasi atas nama menarik untuk semua orang. Dia pikir itu naif secara politik  dan pandangannya dengan pandangan ini.

Lebih awal dari banyak orang lain, pada tahun 1931, Hannah Arendt berasumsi bahwa Sosialis Nasional akan berkuasa. Dan tidak seperti rezim kebanyakan orang Jerman, pada awal tahun 1933 dia berpendapat bahwa harus diperangi secara aktif. Pada tahun 1933 wanita muda beremigrasi ke Prancis, bekerja untuk organisasi Zionis di Paris, bekerja secara ilmiah dan penelitian diri bersama suami dan ibunya pada tahun 1941 melalui Lisbon ke New York. Hannah Arendt menjadi warga negara Amerika.

"Berpikir Tanpa Pagar";  Hannah Arendt tetap setia pada dirinya sendiri sepanjang hidupnya dan tidak pernah mengikuti sekolah, tradisi atau ideologi tertentu. Pemikirannya, sulit untuk diklasifikasikan dan itulah mengapa sangat menarik. "Anda selalu dapat menemukan elemen liberal, konservatif, dan sayap kiri dalam cara berpikir ini, sehingga sangat sulit untuk menempatkannya di sisi politik." Hannah Arendt sendiri menggambarkannya sebagai 'berpikir tanpa pagar'. Selain itu, dia adalah penulis yang sangat baik. Semua ini begitu hidup, kata Monika Boll dengan antusias. "Itu sebabnya kamu suka bekerja dengannya."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun