Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari Cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Moral pada Teknologi dan Kecerdasan Buatan

3 November 2022   19:11 Diperbarui: 3 November 2022   19:14 169
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Moral Pada Teknologi, Dan Kecerdasan Buatan

Kecerdasan buatan (AI) sedang meningkat. Namun, kita harus mengantisipasi kemungkinan kesalahan mereka jika kita tidak ingin kewalahan, kata pakar teknologi baru Laurent Alexandre, yang baru saja menandatangani buku "The War of Intelligences". Dan siapa pun yang merancang komputer pertama ingin membangun mesin yang berpikircmembayangkan cpemikiran, bahkan mekanis, dilintasi oleh intuisi dan yang tidak diketahui.

Peneliti etika kecerdasan buatan Martin Gibert mengusulkan untuk menerapkan algoritma etika kebajikan, yang didasarkan pada kualitas seperti kerendahan hati, keberanian atau kemurahan hati. Tapi bisakah kita membuat robot dunia terlihat seperti  Jesus atau Gandhi? Tidak mudah.

Diskursus pada etika algoritma yang diterapkan pada kecerdasan buatan. Etika algoritma, seperti yang diusulkan oleh penulis, berkaitan dengan apa yang membuat algoritma   dan pemrogramnya  membuat keputusan tertentu daripada yang lain. 

Secara tampilan, tidak ada moral yang mendasar dalam sebuah algoritme: bagaimanapun, ini hanyalah serangkaian instruksi yang menjelaskan prosedur yang harus diikuti untuk melakukan suatu tindakan. 

Resep memasak, misalnya, adalah jenis algoritme yang kami ikuti tanpa terlalu banyak bertanya pada diri sendiri tentang pertanyaan etis.Tentang agen moral buatan melalui Algoritme itu sendiri tidak memiliki kebebasan untuk bermoral atau tidak bermoral, karena itu hanya serangkaian keadaan yang tidak ambigu. Tetapi orang-orang yang merancang algoritme mematuhi, secara sadar atau tidak, sejumlah standar moral tertentu! Dan itulah masalahnya: setiap hari, kita jarang menjelaskan norma yang mengatur perilaku kita.

Norma yang paling sederhana untuk dijelaskan adalah norma konvensional: dalam situasi tertentu yang dikodifikasi, kita menghormati aturan yang tidak diciptakan, misalnya permainan catur atau sopan santun. Apa yang disebut standar "kehati -hatian" lebih subjektif, karena didasarkan pada kepentingan kita sendiri   konservasi kita, preferensi kita, aspirasi kita. 

Hanya ada jenis standar ketiga, standar moral , yang dimaksudkan untuk diterapkan pada semua orang: dalam semua keadaan, standar tersebut ditujukan untuk kepentingan umum. 

Oleh karena itu, mengadopsi sudut pandang moral tentang suatu masalah berarti mengeluarkan diri dari situasi tertentu dan dari kepentingannya sendiri, merangkul sudut pandang universal.

Para peneliti menggunakan metafora "dilema trem" yang terkenal: sebuah trem tanpa rem melaju dan akan membunuh lima orang yang diparkir di rel, tetapi sebuah sakelar memungkinkannya dialihkan ke trek dimana hanya ada satu orang. Secara spontan, banyak orang memilih untuk mengaktifkan sakelar: membunuh lima orang akan lebih buruk daripada membunuh hanya satu. Ini adalah sudut pandang utilitarian , yang akan didukung oleh Jeremy Bentham. Baginya, kepentingan umum yang seharusnya mendikte standar moral kita adalah keseluruhan kesejahteraan setiap orang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun