Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Gagasan Pragmatisme

2 November 2022   20:02 Diperbarui: 2 November 2022   20:06 291
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa itu Gagasan Pragmatisme

Salah satu kelompok tersebut adalah Metaphysical Club, yang didirikan oleh William James (1842-1910) dan Charles Sanders Peirce (1839-1914). Di panel inilah tradisi filosofis terpenting Amerika dimulai. 

Baik James maupun Peirce bukanlah filsuf terlatih. Pierce, putra seorang profesor matematika Harvard, belajar kimia; sepanjang hidupnya ia bekerja di United States Coast and Geodetic Society, dimana dia berurusan dengan penyimpangan dari gravitasi bumi, kemudian dia  mengajarkan logika di samping. James adalah seorang dokter medis dengan pelatihan; ia dianggap sebagai pendiri psikologi Amerika.

Keduanya berbagi minat yang mendalam pada pertanyaan filosofis besar. Tetapi tidak peduli seberapa banyak mereka telah menyerap pemikiran kontinental, terutama Kant, mereka ingin berfilsafat secara berbeda dari tradisi hebat.

Bagi mereka, filsafat tidak berarti spekulasi teoretis tentang Tuhan dan dunia. Dalam masa perubahan yang cepat, menurut mereka, filsafat harus membuktikan dirinya dalam praktik. Baru pada tahun 1898 James memperkenalkan istilah "pragmatisme" dalam sebuah kuliah. 

Tapi dia menunjuk ke sebuah esai yang ditulis oleh teman lamanya Peirce 20 tahun sebelumnya. Ide intinya kembali ke perdebatan sengit di Klub Metafisik. Sudah ada Peirce membawa istilah "pragmatisme" ke dalam permainan, berdasarkan sebuah bagian dalam "Critique of Pure Reason" Kant. 

Di sana Kant berbicara tentang kebetulan atau "kepercayaan pragmatis" menggunakan contoh seorang dokter yang harus membantu pasien yang sakit parah, meskipun dia tidak tahu penyakitnya. 

Berdasarkan gejala eksternal, dokter bertaruh pada penyakit tertentu karena dia tidak tahu apa-apa lebih baik. Dugaannya memungkinkan dia untuk merawat pasien. Bagi Kant, "iman pragmatis" hanyalah salah satu dari beberapa keyakinan.

Bagi Peirce dan para pragmatis, bagaimanapun, dia adalah satu-satunya. Dalam dunia kontingen, kita pada akhirnya hanya dapat membuat hipotesis - seperti dokter Kant, yang hanya tahu di akhir pengobatan apakah diagnosisnya benar atau tidak.

Yang menyatukan kaum pragmatis, terlepas dari semua perbedaan mereka, adalah sikap filosofis tertentu. Imajinasi kita, mereka percaya, tidak hanya menggambarkan dunia. Sebaliknya, mereka adalah sarana untuk bergaul dengan dunia. Persyaratan utama pragmatisme (Yunani pragma = tindakan, benda) adalah bahwa gagasan harus dinilai menurut konsekuensi praktisnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun