Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Agama dan Krisis Kapitalisme

1 November 2022   20:43 Diperbarui: 1 November 2022   20:53 200
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Diskursus Agama dan Krisis Kapitalisme

Kaum Marxis akan menyebut agama sebagai kesadaran palsu karena agama menjauhkan pemahaman kita dari dunia dan menuju Yang Lain yang tidak kita ketahui tentangnya dan tidak ada gunanya bertanya. Seluruh sejarah sains menetapkan dua asumsi dasar: a) dunia di luar saya, dan b) saya dapat memahami dunia itu, dan jika ada hal-hal yang saya tidak mengerti sekarang, setidaknya saya dapat mengetahuinya di masa depan. . Menetapkan batas yang tidak boleh dijangkau oleh pengetahuan manusia berarti membuka diri terhadap segala jenis mistisisme dan takhayul. Selama lebih dari 2000 tahun, umat manusia telah berjuang untuk mendapatkan pengetahuan tentang dirinya sendiri dan dunia di mana ia hidup. Selama periode ini, agama adalah musuh kemajuan ilmiah, dan bukan karena kebetulan.

Dalam pertempuran sains melawan agama - yaitu, dalam pertempuran pemikiran rasional melawan irasionalitas - Marxisme dengan tegas berpihak pada sains. Tapi ada lebih dari itu. Tujuan memperoleh pengetahuan tentang dunia adalah untuk mengubahnya. Makna terdalam dari seluruh sejarah manusia selama 100.000 tahun terakhir - dan lebih - terletak pada perjuangan umat manusia yang tiada henti untuk memenangkan pertempuran dengan alam, untuk dapat mengendalikan takdirnya dan dengan demikian menjadi bebas. 

Akar agama terletak di masa lalu yang jauh ketika manusia berjuang untuk melepaskan diri dari dunia hewan tempat kita turun. Untuk memahami fenomena alam di luar kendali mereka, manusia menemukan perlindungan dalam sihir dan animisme - bentuk agama paling awal. Tahap kesadaran kekanak-kanakan ini seharusnya sudah lama berlalu, tetapi pikiran manusia sangat konservatif dan melekat pada gagasan dan prasangka yang telah lama kehilangan pembenaran untuk keberadaan.

Dalam masyarakat kelas, paradigma "cintailah sesamamu" memiliki lingkaran cahaya. Ekonomi pasar dengan moralnya "Hl. St. Florian, selamatkan rumahku, bakar yang lain" dll yang sepertinya sulit, tidak, bahkan tidak mungkin. Untuk mengubah perilaku dan psikologi pria dan wanita, perlu untuk mengubah cara hidup mereka. Dalam kata-kata Marx: "Keberadaan sosial menentukan kesadaran". Seluruh dunia didominasi oleh segelintir monopoli raksasa yang menjarah dunia, menodai planet ini, menghancurkan lingkungan dan mengutuk jutaan orang yang tak terhitung jumlahnya ke kehidupan kesengsaraan dan penderitaan yang tak tertahankan.

Tuan-tuan dan nyonya-nyonya yang duduk di dewan perusahaan multinasional ini kebanyakan beragama Kristen, pada tingkat lebih rendah Yahudi, Muslim, Hindu, dan orang percaya lainnya. Tapi tak satu pun dari ini adalah agama kapitalisme yang sebenarnya. Sebaliknya, ini adalah penyembahan Mamon, dewa kekayaan. Kapitalisme menjungkirbalikkan hubungan manusia. Semuanya telah menjadi begitu bengkok dan bengkok sehingga kita menyebut seseorang sebagai "satu juta dolar" - seolah-olah kita sedang berbicara tentang sebuah artikel perdagangan. Televisi berbicara tentang pasar saham, pasar, dolar dan pound seolah-olah mereka adalah makhluk hidup ("Euro sedikit pulih hari ini"). Inilah yang dimaksud dengan keterasingan: benda mati (modal) menjadi hidup dan hal-hal hidup (manusia, pekerjaan) menjadi mati,

Perkembangan manusia melibatkan garis turun dan  garis naik. Lapisan budaya dan peradaban modern yang telah terbangun selama ribuan tahun masih sangat tipis. Di bawah ini adalah semua bahan barbarisme. Siapa pun yang meragukan ini harus membaca sejarah Nazi Jerman atau peristiwa yang lebih baru di Balkan. Pada saat kebangkitannya, borjuasi berdiri di atas dasar rasionalitas - ya, bahkan ateisme. Sekarang dalam periode kemunduran kapitalis, sifat-sifat irasional muncul di mana-mana - bahkan di negara-negara paling maju dan "canggih". Jika kelas pekerja gagal mengubah masyarakat, semua pencapaian masa lalu terancam dan bahkan masa depan peradaban manusia tidak pasti.

Kehancuran yang ditimbulkan oleh kapitalisme di seluruh dunia telah melahirkan banyak sekali monster. Dalam periode kemunduran pikun, ia memberikan dorongan kepada kecenderungan-kecenderungan religius dan mistik dari jenis yang paling terbelakang. Peran reaksioner agama dapat dilihat di seluruh dunia saat ini, dari Afghanistan hingga Irlandia Utara. Di semua sisi kita melihat monster jelek dari fundamentalisme: bukan hanya fundamentalisme Islam, tetapi  fundamentalisme Kristen, Yahudi dan Hindu. Pesan cinta dan harapan persaudaraan berubah menjadi nyala keputusasaan, kebencian, dan saling membunuh. Di jalan ini tidak ada yang mungkin kecuali barbarisme dan penghancuran budaya dan peradaban manusia.

Penyebab kengerian ini tidak terletak pada agama itu sendiri, seperti yang diklaim oleh pengamat yang dangkal, tetapi pada kejahatan kapitalisme dan imperialisme yang menghancurkan seluruh negara dan komunitas, menghancurkan tatanan masyarakat dan keluarga tanpa menempatkan apa pun pada tempatnya. Takut akan masa depan dan putus asa akan masa kini, orang-orang mencari pelipur lara dalam "kebenaran abadi" dari masa lalu yang tidak ada. Munculnya apa yang disebut fundamentalisme agama hanyalah salah satu ekspresi nyata dari kebuntuan masyarakat kapitalis, yang membuat orang putus asa dan gila. Seperti yang kita lihat di Iran dan Afghanistan, janji-janji surga agama di bumi hanyalah mimpi kosong yang berubah menjadi mimpi buruk.

Agama tidak dapat menjelaskan apapun yang terjadi di dunia saat ini. Peran mereka  tidak harus dijelaskan, tetapi untuk menghibur massa dengan mimpi dan untuk mengoleskan balsem janji-janji palsu pada luka mereka. Tapi seseorang selalu terbangun dari mimpi, dan efek dari balsem termanis pun hilang, membuat rasa sakitnya terasa lebih tajam. Agama adalah kesadaran palsu di mana kesadaran sejati dibutuhkan   pandangan ilmiah tentang alam semesta dan tempat kita di dalamnya. Prasyarat untuk memenangkan kebebasan kita sebagai manusia adalah pemutusan radikal dengan mimpi dan kemauan untuk melihat dunia apa adanya dan diri kita apa adanya: pria dan wanita fana yang berjuang untuk keberadaan manusia yang layak di bumi ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun