Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apakah Ada Kehidupan Setelah Kematian?

1 November 2022   10:15 Diperbarui: 1 November 2022   10:21 446
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apakah Ada Kehidupan Setelah Kematian

Jadi mengapa, terlepas dari semua kemajuan ilmiah, agama masih memegang kendali atas kesadaran jutaan orang? Agama menjanjikan pria dan wanita kenyamanan hidup setelah kematian. Materialisme filosofis menolak kemungkinan ini. Roh, gagasan, jiwa - semua hal ini adalah produk materi yang diatur dengan cara tertentu. Kehidupan organik muncul dari materi anorganik pada tahap tertentu, sama seperti bentuk kehidupan sederhana - bakteri, protozoa, dll. - tumbuh menjadi bentuk yang lebih kompleks dengan tulang punggung, sistem saraf pusat, dan otak.

Keinginan untuk hidup abadi setidaknya setua peradaban - bahkan mungkin lebih tua. Ada sesuatu dalam keberadaan kita yang menentang gagasan  "aku" tidak ada lagi. Kenyataannya, sulit untuk menerima atau bahkan memahami  dunia yang indah dari sinar matahari dan bunga-bunga ini, dengan angin di wajah Anda, permainan air, pertemuan teman-teman, harus dikorbankan untuk memasuki alam kehampaan tanpa akhir. Oleh karena itu, sejak awal, orang mencari komunitas imajiner dengan dunia non-materi di mana - seperti yang dipikirkan - sebagian dari diri saya akan hidup. Ini  merupakan salah satu pesan Kekristenan yang paling kuat dan bertahan lama: "Saya dapat hidup setelah kematian."

Masalahnya adalah  kehidupan yang dijalani sebagian besar pria dan wanita saat ini begitu keras, sangat tak tertahankan, atau setidaknya begitu tidak berarti, sehingga gagasan tentang kehidupan setelah kematian tampaknya satu-satunya cara untuk memberinya makna. Kami akan kembali ke pertanyaan yang sangat penting ini nanti. Namun sebelum itu, mari kita analisis makna yang tepat dari gagasan kehidupan setelah kematian. Dan saat itu menjadi sasaran analisis serius, itu hancur menjadi debu.

Masalah ini sudah lama diketahui, termasuk oleh filsuf neo-Platonis Yunani Plotinus, yang mengatakan tentang keabadian: "Ini tidak dapat diungkapkan, karena jika Anda mengatakan sesuatu tentangnya, Anda membuatnya istimewa." Gagasan yang sama dapat ditemukan dalam kitab suci India pada jiwa: "Diri harus digambarkan dengan tidak, tidak (neti, neti). Ini tidak dapat dipahami, karena tidak dapat dipahami" (A.C. Bouquet: Comparative Religion). Jadi bagi para filsuf dan teolog, jiwa hanyalah "malam ketika semua kucing hitam", seperti yang akan dikatakan Hegel. Namun setiap hari orang tanpa pendidikan berbicara secara alami tentang jiwa dan kehidupan setelah kematian. Mereka membayangkan   itu akan seperti bangun dari tidur, setelah itu mereka akan dengan senang hati dipersatukan kembali dengan orang-orang terkasih yang telah lama hilang dan dengan senang hati melanjutkan.

Jiwa dipahami sebagai immaterial. Tapi apa artinya hidup tanpa materi? Kehancuran tubuh fisik berarti akhir dari kehidupan individu. Memang, triliunan atom yang menyusun tubuh tidak hilang tetapi muncul kembali dalam kombinasi baru. Dalam pengertian ini kita semua abadi, karena materi tidak dapat diciptakan atau dihancurkan. Diakui, ada spiritualis yang bersikeras  mereka mendengar suara-suara ketika tidak ada makhluk fisik hadir. Jawabannya cukup sederhana: jika ada suara, pasti ada pita suara - atau kita tidak tahu apa itu suara! Tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, tidak ada satu pun manifestasi dari aktivitas kehidupan manusia kita yang dapat dipisahkan dari tubuh material.

Gagasan umum tentang "kehidupan setelah kematian" kurang lebih adalah kelanjutan dari kehidupan yang kita jalani di bumi (kita  tidak tahu yang lain). Setelah meninggalkan tubuh, jiwa tampaknya "terbangun" di tanah yang indah di mana kita dipersatukan kembali dengan indah dengan orang yang kita cintai untuk kehidupan sukacita abadi di mana penyakit dan usia tua tidak ada. Sangat penting untuk mendapatkan pertanyaan yang benar untuk menyadari  ini tidak mungkin. Ketika Anda memikirkan hal-hal yang membuat hidup layak untuk dijalani - makanan enak, anggur berkualitas (atau secangkir teh yang enak untuk Anglophiles), lagu, tarian, keintiman, cinta dan seks, dll;  segera menjadi jelas  semua aktivitas ini adalah terkait erat dengan tubuh dan karakteristik fisiknya. Lebih banyak hiburan mental seperti mengobrol, membaca, menulis atau berpikir sama terikatnya dengan organ fisik kita. Hal yang sama berlaku untuk pernapasan atau aktivitas lain apa pun yang kita sebut semua dalam semua kehidupan.

Apakah Ada Kehidupan Setelah Kematian/Dokpri
Apakah Ada Kehidupan Setelah Kematian/Dokpri

Faktanya, keberadaan tanpa rasa sakit dan penderitaan tidak akan tertahankan bagi manusia. Dunia di mana semuanya putih mungkin  benar-benar hitam. Dari sudut pandang medis yang ketat, rasa sakit memiliki fungsi penting. Ini bukan hanya kejahatan, itu adalah sinyal peringatan dari tubuh  ada sesuatu yang salah. Rasa sakit adalah bagian dari keberadaan manusia. Ada  hubungan dialektika antara rasa sakit dan kesenangan. Tanpa rasa sakit, kesenangan tidak akan ada. Don Quixote menjelaskan kepada Sancho Panza  rasa lapar adalah juru masak terbaik. Demikian, kita beristirahat jauh lebih baik setelah periode aktivitas yang intens.

Demikian,  kematian adalah bagian integral dari kehidupan. Hidup tak terbayangkan tanpa kematian. Kita mulai mati pada saat lahir, karena pada kenyataannya hanya kematian triliunan sel dan penggantiannya dengan triliunan sel baru yang membentuk kehidupan dan perkembangan manusia. Tanpa kematian tidak akan ada kehidupan, tidak ada pertumbuhan, tidak ada perubahan, tidak ada perkembangan. Jadi, mencoba untuk membuang kematian dari kehidupan - seolah-olah keduanya dapat dipisahkan   sama saja dengan mencapai keadaan tidak bergerak, tidak berubah, keseimbangan statis. Tapi itu hanyalah nama lain untuk   kematian. Karena tidak akan ada kehidupan tanpa perubahan dan pergerakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun