Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Materialitas Pikiran?

19 Oktober 2022   18:53 Diperbarui: 19 Oktober 2022   18:59 153
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Materialitas Pikiran?

Istilah pikiran biasanya menunjuk pada fenomena yang memenuhi syarat sebagai "mental" seperti persepsi, perasaan, emosi, kemauan, konsepsi, penilaian. Fenomena-fenomena ini memiliki sifat, menurut cara mereka menampilkan diri, menjadi disengaja dan sadar.
Pengertian materi memiliki banyak arti. Untuk memberikan gambaran tentang multiplisitas ini, cukup untuk mengamati bahwa gagasan ini tidak memiliki penggunaan yang sama persis atau makna yang sama ketika "dikaitkan" (apa pun modalitas tautan ini) dengan gagasan bentuk atau sumur, seperti dalam judul refleksi dengan gagasan "roh" .

Perdebatan Cartesian lama tentang tubuh dan pikiran dilahirkan kembali hari ini dalam bentuk-bentuk baru dalam filsafat. Penemuan kembali filosofi pikiran Anglo-Saxon di Prancis di satu sisi, tantangan kecerdasan buatan dan ilmu kognitif di sisi lain, sebagian besar telah berkontribusi pada minat baru ini. Dihadapkan dengan proliferasi teoretis luar biasa yang dihasilkan oleh masalah pelik ini, buku ini menawarkan studi lengkap pertama tentang berbagai konsepsi pikiran yang telah mendominasi filsafat analitis Anglo-Amerika selama lima puluh tahun terakhir.

Dia menampilkan dengan kecemerlangan pedagogis yang hebat tesis para penulis yang mendasar seperti Daniel Dennett, Jerry Fodor, Saul Kripke, Thomas Nagel, Hilary Putnam, Richard Rorty, Gilbert Ryle, John Searle atau Ludwig Wittgenstein. Diinformasikan dengan sempurna tentang kemajuan ilmu saraf, penulis tahu bahwa mereka tidak menghilangkan apa yang disebut "misteri kesadaran". Apakah keadaan dan peristiwa mental adalah keadaan dan peristiwa otak? Apakah otak benar-benar bekerja "seperti" komputer? 

Dapatkah posisi materialis menjelaskan sifat kualitatif dari pengalaman subjektif? Dan sebagian besar ahli di bidang ini, peneliti atau filsuf, dalam menolak dualisme ketat antara materi dan roh. Namun, ini tidak bertujuan untuk membangun teori pikiran materialis reduksionis, melainkan untuk menganalisis kesulitan yang dihadapi proyek semacam itu. Jika pendekatan ilmiah dapat membawa banyak pengetahuan;

Filsafat pikiran dan fenomena mental telah mengalami kebangkitan besar selama tiga puluh tahun terakhir, khususnya karena minat yang muncul di antara para filsuf oleh kemajuan dalam ilmu saraf dan ilmu kognitif. Dalam tradisi analitis Anglo-Amerika, khususnya, giliran mentalis dan naturalis sejati sekarang cenderung menggantikan pendekatan linguistik yang dominan sampai sekarang.

Ada hubungan pikiran dan tubuh, masalah kausalitas mental, penjelasan dalam ilmu kognitif, perdebatan tentang status psikologi populer, sifat kepercayaan pada orang dewasa, anak-anak dan hewan,gambaran mental, identitas pribadi dan kesadaran. Dan itu menyajikan, secara sintetis dan ketat, teori-teori utama pikiran saat ini: identitas pikiran-otak, fungsionalisme, eliminativisme, dan berbagai program naturalisasi intensionalitas. Penulis menunjukkan bahwa filsafat pikiran kontemporer adalah bidang yang sangat terbuka, terkait erat dengan masalah filosofis tradisional, seperti ilmu kognitif. Ia berusaha untuk mempertahankan suatu bentuk materialisme non-reduksionis, yang peka terhadap sifat alamiah dan sebab akibat dari fenomena mental, dan terhadap dimensi khusus dan otonomnya;

Eksistensi mendahului esensi, demikian menurut Jean-Paul Sartre,  formula yang memungkinkan kita memahami pembentukan filosofi eksistensi. Rumus ini dapat digunakan sebagai titik awal. Namun perlu dicatat bahwa akan salah untuk meringkas filosofi yang ingin ditentang oleh mereka yang ada dengan rumus terbalik: "esensi mendahului keberadaan."

Martin Heidegger mengkritik ungkapan Sartre: manusia, katanya, adalah makhluk yang esensinya ada. Komentar lain adalah dalam rangka. Dalam semua filosofi besar, kita menemukan keberadaan bekerja. Apakah Plato mewarisi teori Ide dari Socrates tidak diragukan lagi akan dibahas untuk waktu yang lama; apa yang tidak dapat diragukan adalah kehidupan dan kematian Socrates baginya adalah subjek refleksi eksistensial.

KapanDescartes menulis: "Saya pikir, saya", itu adalah keberadaannya sebagai makhluk berpikir yang dia tegaskan; dan hanya setelah membuktikan keberadaan Tuhan, dia dapat menegaskan kesatuan jiwa dan tubuh. Dan memang persatuan seperti itulah yang akhirnya dia sadari .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun