Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Sophrosyne? (3)

7 Oktober 2022   22:51 Diperbarui: 7 Oktober 2022   22:53 149
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Sophrosyne? (3)

Rasionalitas dipahami sebagai arete yang paling penting, yang harus diperoleh manusia dan bertindak sesuai dengannya. Refleksi filosofis dan etis Socrates tentang kebajikan rasionalitas dapat dianggap sebagai yang paling penting. Poin ini adalah: (a) mengejar penciptaan manusia yang otonom, dan (b) pengetahuan tentang manusia, yang mengarah pada kegiatan praktis, dalam melakukan itu dan memenuhi keinginan untuk kebaikan.

 Aristotle  serta Socrates merenungkan tentang rasionalitas dalam proyek filosofis dan etisnya. Aristotle  memahami sophrosyne sebagai salah satu kebajikan intelektual terpenting, yang secara signifikan berkontribusi pada penciptaan kebajikan moral otonom setiap warga negara.

Pandangan Platon  berbeda, terkait dengan penyajian rasionalitas sebagai kebajikan, yang paling dominan untuk kelas sosial terendah polis. Perkembangan pemikiran Platon  berarti titik balik dalam memahami sophrosyne, yang hadir dalam dialog Republic. Rasionalitas di sini dirancang sebagai harmoni. Sophrosyne   mewakili harmoni, di mana seseorang cenderung mengendalikan diri, berdasarkan fakta yang diterima,   komponen jiwa yang lebih baik mengendalikan komponen jiwa manusia yang lebih buruk. Pendapat Platon  telah melampaui pemahaman tradisional tentang rasionalitas dan   pemahaman teoritis sophrosyne gurunya Socrates. Platon  memahami sophrosyne tidak hanya dalam arti mengendalikan diri tetapi   memperkaya pemahaman sophrosyne dengan maksud filosofis.

Aristotle mempelajari kesenangan setelah kontinensia, pada akhir Buku VII dari Nicomachean Ethics. Ia mendedikasikan sebuah babak baru di akhir karyanya, Buku X, yang ia bagikan dengan tema kebahagiaan. Lebih mudah untuk meninjau ide -idenya dalam hal ini, seperti yang telah kita lakukan dengan Platon, karena hubungan intim yang dimiliki kesenangan dengan kesederhanaan.

Seperti biasa, Aristotle mulai dari pengamatan realitas: "kesenangan tampaknya dikaitkan dengan cara yang paling intim dengan sifat kita; dan untuk alasan ini, pendidik menggunakan kesenangan dan rasa sakit sebagai kemudi untuk mengarahkan masa kanak -kanak".   Dan dia menarik kesimpulan utama untuk pendidikan kebajikan: "Tampaknya sangat penting bagi kebajikan moral untuk menemukan kesenangan dalam apa yang seharusnya ditemukan dan membenci apa yang seharusnya dibenci".  

Yang baik bukanlah kesenangan, seperti yang sudah dibuktikan Platon - dan Aristotle menerima -, tetapi "jika kesenangan ditambahkan ke salah satu barang, misalnya, pada perilaku yang adil atau benua, itu membuatnya lebih menggugah selera".   Semua kesenangan tidak diinginkan,  dan ada banyak hal yang akan kita pilih meskipun kesenangan tidak berasal darinya.

Aristotle melanjutkan untuk mengamati "setiap aktivitas disertai dengan kesenangan",  dan semakin sempurna aktivitas dan semakin baik penempatan organ yang sesuai sehubungan dengan yang terbaik yang berada dalam radius tindakannya, semakin besar kesenangannya..   Lebih jauh lagi, kesenangan menyempurnakan aktivitas, "sebagai penyempurnaan tertentu yang dipimpinnya".   Atau dengan kata lain, "setiap aktivitas diintensifkan oleh kesenangannya sendiri".  

Kegiatan yang berbeda disempurnakan oleh kesenangan yang berbeda, dan "kesenangan yang dihasilkan oleh satu kegiatan merupakan hambatan bagi yang lain".   Untuk alasan ini, "kesenangan yang menjadi milik mereka memurnikan kegiatan dan membuatnya lebih tahan lama dan lebih baik, sementara kesenangan orang lain memperburuknya",  dan dia mengamati itu "bukanlah halangan untuk pikiran atau watak apa pun.,   kesenangan yang diperoleh darinya, tetapi kesenangan yang asing baginya, karena kesenangan yang dihasilkan dari berpikir dan belajar akan membuat kita berpikir dan belajar lebih banyak".  

"Ada kegiatan yang patut dicari, yang lain dihindari, dan yang lain acuh tak acuh, hal yang sama terjadi dengan kesenangan, karena setiap kegiatan memiliki kesenangannya sendiri. Dengan demikian, sifat perbuatan jujur adalah baik dan sifat buruk buruk, sebagaimana keinginan akan yang indah terpuji dan keinginan yang buruk tercela".   Atau dengan kata lain: "ada berbagai jenis kesenangan, beberapa berasal dari sumber yang mulia dan yang lainnya berasal dari sumber yang memalukan".   Setiap hewan memiliki kesenangannya sendiri, yang mengikuti aktivitas spesifiknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun