Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Sophrosyne? (2)

6 Oktober 2022   21:31 Diperbarui: 6 Oktober 2022   21:48 162 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Sophrosyne (2)

Sophrosyne adalah salah satu nilai fundamental, yang tercermin dalam filsafat klasik Yunani. Makalah ini dikonsentrasikan untuk memberikan gambaran tentang kebajikan itu dalam warisan filosofis Socrates. Maka  sophrosyne dalam konteks arete Yunani lainnya, dan menunjukkan kemungkinan niat sophrosyne dalam kehidupan sosial-politik praktis, seperti bagaimana teori Socrates.

Rasionalitas, moderat adalah terjemahan gagasan yang paling sering - sophrosyne. Sophrosyne adalah istilah yang mencerminkan salah satu kebajikan sipil Yunani yang mendasar. Istilah tersebut mengungkapkan orientasi individu pada pengendalian diri, yang kemudian menjadi titik tolak istilah "golden mean". Seorang pria yang memerintah dengan pikiran yang sehat, Sophron, dipandang sebagai seorang individu, yang mampu memprioritaskan pikirannya sebelum nafsu, karena pikiran mengarahkan manusia pada perilaku dan tindakan, yang berpihak pada individu dan keseluruhan. Sophron mewakili moderasi, ia menyajikan pandangan yang dapat diterima secara umum tentang keindahan dan kebaikan.

Pencarian Socrates dan pemahaman teoretis-filosofis tentang sophrosyne ditemukan dalam dialog Charmides. Definisi tema ini sulit dan dimungkinkan dalam beberapa tingkatan makna. Dialog tersebut merupakan gambaran filosofis, di mana pembaca mengungkapkan pergeseran rasionalitas dalam pemaknaan pemahaman publik, pemahaman sipil dan sorotan adalah pemahaman filosofis, yang didasarkan pada pengetahuan yang memadai.

Apa itu rasionalitas dan apa ini?" Socrates bertanya kepada Charmides, dan pertanyaan ini merumuskan masalah utama dialog. Pemecahan masalah terletak pada penyajian beberapa alternatif dalam memahami sophrosyne. Pendekatan tradisional dan historis yang telah teruji praktiknya diekspresikan dalam istilah perdamaian, rasa hormat, rasa malu; Kritik mempertimbangkan rasionalitas sebagai aktivitas kognitif; dan pendapat Socrates adalah: "sophrosyne adalah prosedur hal-hal baik", yang mendukung gagasan pemahaman arete dalam hal utilitas, tetapi hanya dibatasi oleh aspek praktis. 

Dalam konteks rasionalitas Socrates menyajikan masalah hubungan manusia dengan dirinya sendiri, esensinya ada pada pengetahuan, oleh karena itu bagian penting dari konstruksi sophrosyne adalah pengetahuan rasional. Ketika Platon , melalui Critias, mengungkapkan: esensi rasionalitas adalah kognisi diri sendiri, dalam kognisi tentang diri sendiri, dan memahami pengetahuan sebagai arti dari kemampuan mental individu, yang dapat digunakan untuk "menumbuhkan sebuah jiwa". Analisis rasionalitas dan khususnya deteksi sifat filosofisnya menyebabkan, Socrates berdiri di depan masalah pengetahuan pada beberapa tingkatan.

Tingkat pertama: pandangan tentang hubungan kognisi dengan proses kognitif objek. Pengetahuan sejati, pengetahuan pada tingkat gagasan tentang hal-hal, adalah pengetahuan dalam jiwa manusia; sejauh istilah itu sama dengan esensi hal, dan terletak di luar manusia, itu adalah esensi dari hal kognitif. Diferensiasi subjek dan pengetahuannya dalam konteks kebajikan: pengetahuan tentang suatu istilah, misalnya rasionalitas, berkaitan dengan tindakan praktis; kerja praktek tidak ada di luar manusia, tetapi merupakan bagian dari manusia karena arete tidak dapat eksis di luarnya. Dengan demikian, jika pengertian tersebut dipahami sebagai kognisi dari esensi beberapa kebajikan, maka atas dasar itu seseorang dapat melaksanakan tindakannya sendiri. Socrates yakin Sophroni  orang bijak - akan bertindak dengan benar, karena tahu apa esensi rasionalitas.

Tingkatan kedua adalah minat Socrates untuk menentukan hubungan antara pengetahuan umum dan pengetahuan individu. Pengetahuan yang berhubungan dengan kedokteran atau matematika adalah pengetahuan khusus dan objek dari pengetahuan ini bersifat individual. Menurut Socrates, karakter pengetahuan itu tidak mengakui identitas sophrosyne sebagai pengetahuan umum dengan pengetahuan individu tertentu karena: "... itu adalah satu-satunya pengetahuan dari semua bidang pengetahuan dan juga tentang dirinya sendiri." Citra sophrosyne dalam arti pengetahuan umum mungkin luar biasa selama kehidupan Socrates; sophrosyne dipahami sepanjang garis pengetahuan tentang pria itu sendiri.

Sophrosyne adalah pengetahuan tentang hakikat dan esensi kehidupan manusia, tanpanya manusia tidak dapat mengisi makna hidup. Sangat menarik   sophrosyne dipahami sebagai pengetahuan tentang apa yang tidak kita ketahui. Seorang laki-laki yang menelaah kandungan ilmunya dari segi umum, menyimpulkan   sebagian ilmu tidak ada pada tataran umum, artinya ilmu itu bersifat individual.

Menggali sifat sophrosyne menurut Socrates mengungkap pengetahuan. Ilmu yang disebutkan pada hakikatnya tidak terkandung suatu keutamaan yang dianalisa, tetapi sekaligus keutamaan dapat memiliki kelengkapannya, jika seseorang tidak memiliki ilmu yang khusus. Inti dari pengetahuan khusus adalah untuk mengarahkan orang ke tindakan praktis yang benar dengan mengetahui kasus-kasus tertentu. Namun, jika seseorang hanya memiliki pengetahuan khusus, maka menurut Socrates, seseorang tidak dapat bertindak dengan baik dalam setiap kasus dan dalam semua situasi tertentu, karena manusia tidak mengetahui kriteria, yang dalam semua kasus akan menentukan arah yang benar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan