Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Buddisme (16)

3 Oktober 2022   23:36 Diperbarui: 3 Oktober 2022   23:43 193
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Buddisme (16) Reinkarnasi

Menurut berbagai kitab Buddha, Buddha Gautama percaya adanya kehidupan setelah kematian di dunia lain dan reinkarnasi.

Karena sebenarnya ada dunia lain (dunia mana pun selain dunia manusia saat ini yaitu alam kelahiran kembali yang berbeda), seseorang yang memiliki penglihatan 'tidak ada 'dunia lain' memiliki penglihatan yang buruk.

Buddha, Majjhima Nikaya i, Apannaka Sutta:..Sang Buddha  menyatakan  karma mempengaruhi kelahiran kembali dan  siklus kelahiran dan kematian yang berulang tidak ada habisnya. Sebelum kelahiran Buddha, para sarjana India kuno telah mengembangkan teori-teori yang bersaing tentang kehidupan setelah kematian, termasuk aliran materialis seperti Charvaka, yang mendalilkan  kematian adalah akhir, tidak ada kehidupan setelah kematian, tidak ada jiwa, tidak ada kelahiran kembali, tidak ada karma, dan mereka menggambarkan kematian sebagai keadaan di mana makhluk hidup sepenuhnya dimusnahkan, dibubarkan.

Buddha menolak teori ini, menganut teori alternatif yang ada tentang kelahiran kembali, mengkritik aliran materialis yang menyangkal kelahiran kembali dan karma.

Keyakinan seperti itu tidak pantas dan berbahaya, kata Buddha, karena pandangan pemusnahan semacam itu mendorong tidak bertanggung jawab moral dan hedonisme material; menghubungkan tanggung jawab moral dengan kebangkitan.

Sang Buddha memperkenalkan konsep  tidak ada diri (jiwa) yang kekal, dan konsep sentral dalam agama Buddha ini disebut anatta.   Tradisi Buddhis kontemporer utama seperti tradisi Theravada, Mahayana, dan Vajrayana menerima ajaran Buddha. Ajaran-ajaran ini menegaskan  ada kelahiran kembali, tidak ada diri yang kekal dan tidak ada atman (jiwa) yang tidak dapat direduksi yang berpindah dari satu kehidupan ke kehidupan lain dan mengikat kehidupan-kehidupan ini bersama-sama, ada ketidakkekalan, di mana semua hal yang tersusun seperti makhluk hidup adalah kelompok unsur kehidupan yang larut pada saat kematian., tetapi setiap makhluk bereinkarnasi.

Siklus kelahiran kembali berlangsung tanpa henti, kata Buddhisme, dan ini adalah sumber duhkha (penderitaan, kesakitan), tetapi siklus reinkarnasi dan duhkha ini dapat dihentikan oleh nirwana. Doktrin anatta dalam Buddhisme adalah kontras dengan Hinduisme, yang terakhir menyatakan  "jiwa ada, ia terlibat dalam kelahiran kembali, dan melalui jiwa inilah segala sesuatu dihubungkan".

Tradisi yang berbeda dalam agama Buddha telah menawarkan teori yang berbeda tentang apa reinkarnasi dan bagaimana reinkarnasi terjadi. Satu teori menyatakan  itu terjadi melalui kesadaran (Sansekerta: vijnana ; Pali: samvattanika-vinnana) atau aliran kesadaran (Sansekerta: citta-santana, vijnana-srotam, atau vijnana-santana ; Pali: vinnana-sotam) sampai mati, yang bereinkarnasi dalam agregasi baru. Proses ini, menurut teori ini, mirip dengan nyala lilin yang sekarat yang menyalakan lilin lain.

Kesadaran pada makhluk yang baru lahir tidak identik atau sepenuhnya berbeda dari yang telah meninggal, tetapi keduanya membentuk kontinum atau aliran sebab akibat dalam teori Buddhis ini. Transmigrasi dipengaruhi oleh karma masa lalu suatu makhluk (Pali: kamma). Penyebab mendasar dari kelahiran kembali, kata Buddhisme, adalah pemeliharaan kesadaran dalam ketidaktahuan (Sansekerta: avidya ; Pali: avijja)  tentang sifat realitas, dan ketika ketidaktahuan ini dicabut, kelahiran kembali berhenti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun