Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Buddisme (14)

3 Oktober 2022   17:33 Diperbarui: 3 Oktober 2022   17:37 118 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Buddisme (14)_ Nietzsche: Reinkarnasi

Pada teks kuliah Martin Heidegger "Siapa Zarathustra-nya Nietzsche?" Tema paling signifikan dari filosofi Nietzsche: Kekembalian hal yang sama secara abadi.

Teks Kekembalian hal yang sama secara abadi sebagai kemampuan untuk memahami manusia dan seluruh lingkungannya sepenuhnya, melalui kendali pikiran. Ini mengajarkan   semua hal ini akan terus berulang untuk waktu yang lama yang akan datang, manusia akan selalu kembali ke situasi tertentu berulang-ulang, dia akan kembali ke segala sesuatu yang sudah pernah terjadi. Dalam pengertian ini, abadi yang Nietzsche melalui Zarathustra dan yang sekarang dijolaskan Heidegger lebih merupakan kapasitas untuk memahami kehidupan sehari-hari dan manusia dalam semua aspek dan bentuk.Tetapi pertanyaannya di sini adalah apa yang ada sebelum atau sebelum kembali yang kekal itu?

Teori ini menunjukkan ekspresi tanpa akhir, yang pada dasarnya tidak berarti, di mana seseorang harus memahami   hidup adalah yang absolut, yang tidak memiliki penjelasan konkret, yang diberikan oleh fakta hidup atau memiliki kemampuan ini. Untuk mengungkap teori ini, Nietzsche menggunakan seorang nabi kuno bernama di atas: Zarathustra. Dia adalah corong atau corong untuk kata-kata, teori, dan quote-quote Nietzsche.

Dengan cara ini, pendekatan lengkap Nietzsche tidak akan.Bagaimana seseorang dapat berbicara tentang sesuatu yang mutlak yang tidak memiliki penjelasan atau konsekuensi? Ini tidak berarti   ini adalah teori yang dirumuskan dengan buruk, sebaliknya itu akan menjadi fundamental; tapi ada sesuatu yang hi lang.Penjelasan tentang apa yang sebelum atau sebelum itu mutlak, hidup itu, itu kembali. Pengembangan lengkap dari ide yang Anda miliki,

Buddhisme adalah doktrin dan filosofis yang mengajarkan tentang peran kehidupan ini, atau absolutisme dalam keberadaan dan perjalanannya melalui dunia ini. Ajaran Buddha memaparkannya sebagai pengalaman yang lebih dekat dengan pikiran, suatu kemutlakan yang sepenuhnya dapat dijolaskan dan dipahami.

Kembalinya yang kekal, yang dikontekstualisasikan dalam doktrin ini, adalah apa yang dalam agama Buddha dikenal sebagai reinkarnasi. Ini adalah gagasan yang lebih lengkap tentang apa yang ingin disampaikan Nietzsche. Jelaslah, manusia dan lingkungannya harus dipahami untuk mengetahui nasibnya sendiri dan pengaturan diri manusia dan pikirannya.

Ajaran Buddha berhasil mengungkap apa kehidupan sebelum dan sebelum melewati dunia ini.Selain itu, ia dengan hati-hati menjelaskan seluruh proses yang harus dilakukan seseorang untuk mencapai tujuan yang diajukan oleh agama Buddha dan tujuan utamanya.

Menurut pengetahuan ini, manusia bereinkarnasi sesuai dengan kesinambungan karmanya. Artinya, akumulasi dari semua keuntungan dan semangat yang dia lakukan atau tidak lakukan selamat hidup di dunia ini. Ketika tubuh mati, hati nurani keluar untuk mencari kehidupan dan kondisi yang beradaptasi dengan kontinuitas yang sedang dicari. Konsepsi terjadi melalui hubungan antara dua manusia, dan pilihan kesadaran sesuai dengan kebutuhannya. Dengan cara ini, kesadaran reinkarnasi mendedikasikan dirinya untuk menyelesaikan hal-hal yang tidak lengkap atau untuk memperbaiki hal-hal lain yang salah. Tugas yang diberikan ini tidak terlihat oleh pikiran dangkal individu biasa.Ajaran Buddha menjelaskan   pikiran harus mengetahui untuk mengetahui keberadaan dan "tugas" atau berpartisipasi selama hidupnya saat ini.

Ini adalah ide yang lebih jelas dan lebih membumi tentang apa yang ingin dikatakan Nietzsche, karena mengungkapkan alasan untuk kembalinya yang kekal ini, tidak hanya terbatas pada mengatakan sesuatu ada dan terjadi hanya karena, karena itu adalah tujuan atau hal-hal yang benar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan