Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Buddisme (11)

2 Oktober 2022   17:52 Diperbarui: 2 Oktober 2022   17:59 133 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Buddisme (11)_Buddha Gautama

Ada tiga hal membuat manusia sengsara [a] Batu disebut berlian. [b] Sebuah logam  disebut emas, dan [c] Sepotong kertas disebut uang. Maka kata-kata Berlian, Emas, dan Uang = Kebohongan, Kecemburuan, Keserakahan, Egoisme, Fantasi, Kemunafikan, Keyakinan, Kekuasaan dan Perang.

Kadang kala sering terjadi di dunia diskursus teks pada buku-buku tampak penuh dengan kebijaksanaan rahasia dan misteri yang tidak dapat dipahami. Referensi terbesar adalah Alkitab, volume yang paling ditafsirkan dan disalahpahami dalam sejarah umat manusia, seperti yang sering terjadi pada teks suci mana pun.

Namun, ada buku-buku lain yang lebih kecil dan lebih rahasia, mungkin agak kurang misterius dan puitis, tetapi yang mempertahankan lingkaran cahaya yang pasti tak terbaca yang akan membuat mereka abadi. Dalam profan, referensi akan menjadi tragedi Shakespeare besar, x-ray dari nafsu manusia yang ditulis oleh seorang pria lajang. Itu   terjadi dengan filsafat, terutama yang berbatasan dengan sastra, seperti yang dikatakan Zarathustra dari Nietzsche.

Siddhartha sama sekali bukan pengecualian dari aturan ini. Soal novel sudah memunculkan sebuah karya yang memadukan puisi dan filsafat dalam porsi yang sama. Pemeran utama, Siddhartha, adalah seorang putra Hindu muda dari seorang Brahmana yang hidup sekitar waktu yang sama dengan Buddha Gautama, karakter dengan siapa dia memiliki banyak kesamaan. Seperti Buddha yang terkenal, yang disebut Siddhartha sebelum ia menjadi Buddha, ia memulai jalan untuk mencari kebijaksanaan. Namun terlepas dari kenyataan   jalannya hampir identik, Siddhartha tidak dapat dianggap sebagai biografi Sang Buddha sendiri, karena mereka tidak memiliki karakter yang sama.

Kenyataannya, Buddha benar-benar muncul mirip dengan epos sastra atu novel, sebagai salah satu guru Siddhartha, mungkin bukan secara harfiah seorang guru, tetapi dapat dikenali melalui permainan kata-kata yang tidak berusaha menyembunyikan identitasnya. Buddha Gautama muncul dalam buku sebagai Gotama. Namun, kepopulerannya, pengaruhnya, ajarannya, setia pada ajaran Buddha yang asli.

Kisah Siddharta bukanlah interpretasi dari kehidupan Sang Buddha, itu hanyalah kehidupan setiap orang manusia mencari kebijaksanaan, karena Siddharta - yang namanya berarti "dia yang mencapai tujuannya" meskipun usianya masih muda, telah menjadi seorang resi dan pendeta yang agung, seorang pangeran di antara para Brahmana. Namun, dan meskipun membuat iri semua orang, Siddhartha akhirnya merasa   hidupnya tidak lengkap,   ayahnya, gurunya, para Brahmana yang bijaksana, telah mengajarinya semua yang dapat mereka ajarkan kepadanya, tetapi dia tidak merasa tenang. puas.

Ketidakpuasan ini berawal dari kebutuhan untuk mencapai pengetahuan definitif, gagasan kesempurnaan yang diidentifikasi dengan Kesatuan, ATMAN, satu-satunya, yang tak terpisahkan". Panggilan logos mitos pahlawan sebagai tahap pertama dalam pembentukan pahlawan, terdiri dari melupakan segala sesuatu yang hidup dan awal dari tahap baru untuk mencari kepuasan yang hilang. Konsep yang paling diidentifikasi oleh pahlawan pada tahap ini adalah rasa haus.

Seperti Buddha, Siddhartha meninggalkan rumahnya, meskipun agak lebih muda - Buddha meninggalkan istri dan putranya. Sejak saat itu, ia melewati guru-guru yang berbeda, dan dari masing-masing guru itu ia mengekstrak ajaran yang akan membantunya membangun kebijaksanaan. Harus dipahami   konsep ini adalah hasil dari penyatuan semua pengetahuan yang dipelajari Siddharta sedikit demi sedikit atau mirip  konstruksi pengetahuan ini mengikuti gagasan Hegelian tentang tesis, antitesis, dan sintesis. Susunan ini memberikan petunjuk yang sangat penting tentang bagaimana Siddhartha berhasil mencapai kesempurnaan ini dan menandai kesejajaran yang paling penting dengan Buddha. Tesis itu dan antitesis itu mewakili dua ekstrem: asketisme ekstrem dan kesenangan duniawi yang diperburuk, Apollonian dan Dynosian.

Siddhartha pergi tanpa uang atau barang, hanya dengan jubah, untuk bergabung dengan samana, beberapa peziarah pertapa keliling yang mencoba untuk mencapai pengetahuan melalui meditasi dan pertapaan yang paling ekstrim. Pada tahap ini jalan adalah introspeksi murni: dunia material adalah kebohongan yang dikutuk untuk pembusukan, keindahan, kebahagiaan, hanyalah ilusi indra.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan