Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Buddhisme? (2)

29 September 2022   07:34 Diperbarui: 29 September 2022   07:50 172 8 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Buddhisme? (2)

Seorang peramal terkenal memberi tahu Raja Shuddodana, kepala klan Shakyas,  bayinya yang baru lahir memiliki dua jalan: menjadi seorang kaisar atau seorang bijak besar dan penyelamat umat manusia. 

Penguasa, yang memerintah negara Sakia saat itu, yang kita kenal sekarang sebagai Nepal selatan, menginginkan putra sulungnya, yang membaptis Siddhartha Gautama,  "dia yang mencapai tujuannya", menjadi seorang raja. Agar dia mengambil jalan ini, raja melindungi putranya dari semua kejahatan dan dari pengetahuan apa pun yang dapat membawanya ke kehidupan religius. Dia memberinya tiga istana, kemewahan dan kesenangan.

Menurut kitab suci, ketika pangeran dari kasta prajurit berusia 16 tahun, ayahnya mengatur pernikahan untuknya dengan sepupunya Yasodra. Dari persatuan itu, Rajula, putra tunggal mereka, lahir. Ketika Siddhartha hampir berusia 30 tahun, dia merasa kosong dan meninggalkan istananya untuk mencari kenyataan.

Pada tur pertamanya di kota, apa yang dikenal sebagai "empat pertemuan" terjadi. Siddhartha, untuk pertama kalinya dihadapkan pada usia tua seorang lelaki tua, dengan penyakit orang yang sekarat, dengan kematian dalam mayat yang membusuk dan dengan kepasrahan dalam seorang petapa. 

Yang terakhir mempraktekkan doktrin filosofis dan agama asketisme, yang terdiri dari mencari pemurnian roh melalui penolakan kesenangan material. Siddhartha mematuhinya untuk membebaskan dirinya dari kesengsaraan yang telah dialaminya sepanjang hidupnya, dan yang membuatnya merasa terpenjara sepenuhnya.

Selama "penolakan besar", Gautama mendedikasikan dirinya untuk mengemis di jalan-jalan, sesuatu yang tidak disukai di India, tapi itu umum di filsuf tua, bukan di pangeran muda. Untuk waktu yang lama dia mencari pencerahan. 

Selalu terikat pada asketisme, ia berlatih yoga dengan dua guru yang mengajarinya banyak tentang meditasi dan latihan, namun Siddhartha terus merasa hampa. Kemudian, dalam pertemuan pertapa, dengan diet yang sangat ketat di mana dia praktis tidak makan, sang pangeran menyadari  ini tidak membawanya ke mana pun dan  dia membutuhkan keseimbangan, apa yang disebut "jalan tengah".

"Jika senar terlalu kendor maka alat musik tidak akan berbunyi, tetapi jika terlalu kencang maka akan putus. Senar harus berada pada tegangan yang tepat agar dapat memberikan musik dan harmoni", itulah kata-kata dari seorang guru biola, yang Menurut legenda, mereka membantu Siddhartha menyadari jalan yang harus dia ambil.

Baik kesenangan istana maupun penyiksaan asketisme tidak akan memberinya ketenangan dan kesadaran diri, itu hanya akan ditemukan dalam keseimbangan antara keduanya. Cerita mengatakan  Gautama duduk dalam posisi lotus di bawah pohon ara untuk bermeditasi dan bersumpah  dia hanya akan berhenti di sana ketika dia menemukan kebenaran, pencerahan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan