Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Semiotika Umberto Eco (1)

28 September 2022   19:37 Diperbarui: 28 September 2022   19:51 461 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.
Lihat foto
Prof. Apollo _Pendekatan Semiotika Eco Umberto"

Apa Itu Semiotika Umberto Eco?

Refleksi tentang teori tanda (semiotika) dan cara fungsinya di dunia sosial, sejak lahir hingga pertengahan 1960-an, tidak memiliki argumen dan strategi metodologis yang tepat. Penilaian ini muncul setelah tinjauan singkat tentang sejarah disiplin ini. Dan itu relevan terlepas dari upaya yang dilakukan sejak dekade pertama oleh Ferdinand de Saussure, ketika ia mengusulkan dalam Kursus Linguistik Umum -nya suatu ilmu yang mempelajari kehidupan tanda-tanda dalam masyarakat. Meskipun demikian strukturalis yang menutupi periode 1945/1965, di bawah dominasi antropolog Levi-Strauss.

Akhirnya, terlepas dari sistematisasi Roland Barthes, Elemen Semiologi (1964). Para pemikir ini dan para pemikir lainnya mengusulkan langkah-langkah tegas untuk konstitusinya; namun, tidak ada keraguan salah satu yang paling sukses dalam klaim semacam itu adalah akademisi Italia bernama Umberto Umberto Eco.

Umberto Eco untuk menentukan apa yang disebut semiotika sebagai ambang batas. Pertama, ambang batas bawah, mengacu pada semua bidang pengetahuan yang jelas-jelas tidak terbentuk dari gagasan makna. Dan dia menyebutkan: studi neuro-fisiologis tentang fenomena sensorik, penelitian sibernetik yang diterapkan pada organisme hidup, penelitian genetik - di mana istilah "kode" dan "pesan"   digunakan. 

Dan alasannya sederhana: mereka berada di alam semesta jalur sinyal. Adapun yang kedua, ambang atas, diwakili oleh studi yang mengacu pada semua proses budaya sebagai proses komunikasi ("yang di mana agen manusia ikut bermain yang berhubungan menggunakan konvensi sosial").

Namun, Umberto Eco benar-benar peduli tentang menentukan ambang atas, tentang "batas antara fenomena budaya yang tidak diragukan lagi adalah tanda (misalnya, kata-kata) dan fenomena budaya yang tampaknya memiliki fungsi non-komunikatif lainnya (misalnya, mobil, itu berfungsi untuk mengangkut dan bukan untuk berkomunikasi). Nah, dia memahami jika masalah ini tidak diselesaikan "kita bahkan tidak dapat menerima definisi semiotika sebagai disiplin yang mempelajari semua fenomena budaya sebagai proses komunikasi" (Umberto Eco).

Dan minatnya dalam menyelesaikan masalah perbatasan menyembunyikan perselisihan sebelumnya: yang dilakukan oleh Barthes (dan semiologi konotasinya ) melawan Luis Prieto dan Georges Mounin, antara lain (pendukung semiologi komunikasi). Dengan cara ini, Umberto Eco memasuki konflik dengan tekad untuk menyatakan dukungannya terhadap posisi Barthesian, meskipun untuk melakukannya ia harus melakukan upaya silogistik yang besar untuk pembuktian dan kontra-bukti. Hanya dengan mengenali perbedaan epistemik -dan akhirnya politis- ini, seseorang dapat memahami dua hipotesis terkenal yang menjadi dasar kesimpulan berikut:"Semiotik mempelajari semua proses budaya sebagai proses komunikasi; itu cenderung menunjukkan di bawah proses budaya ada sistem; dialektika antara sistem dan proses menuntun kita untuk menegaskan dialektika antara kode dan pesan" (Umberto Eco). Hipotesis yang diajukan adalah sebagai berikut:

Setiap budaya harus dipelajari sebagai fenomena komunikasi (atau dalam aspek yang paling radikal "budaya 'adalah' komunikasi"). Dari posisi ini, Umberto Eco mempertahankan: a) semiotika adalah teori umum budaya, dan akhirnya, dari antropologi budaya; b) mereduksi semua budaya menjadi komunikasi tidak berarti mereduksi semua kehidupan material menjadi 'roh' atau serangkaian peristiwa mental murni; c) membayangkan budaya sebagai subspesies komunikasi tidak berarti itu hanya komunikasi, tetapi dapat lebih dipahami jika ditinjau dari sudut pandang komunikasi, dan d) objek, perilaku, hubungan produksi dan Nilai fungsi dari sudut pandang sosial justru karena mereka mematuhi hukum semiotik tertentu.

Semua aspek budaya dapat dipelajari sebagai isi komunikasi (atau setiap aspek budaya dapat menjadi unit makna).Ide ini mengacu pada i) setiap aspek budaya menjadi unit semantik; dan ii) jika demikian, sistem makna dibentuk dalam struktur (bidang atau sumbu semantik) yang mematuhi hukum yang sama dari bentuk signifikan. Dalam kata-kata Umberto Eco: 'mobil' tidak hanya unit semantik dari saat itu terkait dengan entitas signifikan /automobile/. Ini adalah unit semantik dari saat di mana ada sumbu oposisi atau hubungan dengan unit semantik lain seperti 'mobil', 'sepeda' atau bahkan 'kaki'. Ini akan menjadi tingkat semantik dari mana objek mobil dapat dianalisis. Tetapi selain itu, ada tingkat simbolis, ketika digunakan sebagai objek:

Umberto Eco menyimpulkan kedua hipotesis tersebut  didukung oleh premis masing-masing- saling mendukung secara dialektis: "Dalam budaya, setiap entitas dapat menjadi fenomena semiotik. Hukum komunikasi adalah hukum budaya. Budaya dapat sepenuhnya dipelajari di bawah sudut pandang semiotik. Semiotika adalah suatu disiplin ilmu yang dapat dan harus menangani seluruh budaya" (Umberto Eco).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan