Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Semiotika Pragmatis Charles Morris (2)

27 September 2022   20:49 Diperbarui: 27 September 2022   20:57 279 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Charles Morris Semiotika Pragmatis  

Istilah  'semiotika', tenaga kerja sudah menunjukkan sifat interdisipliner istilah tersebut. Semiotika berkaitan dengan 1) "cabang ilmu kedokteran yang berkaitan dengan interpretasi gejala" dan 2) "ilmu komunikasi yang dipelajari melalui interpretasi tanda dan simbol saat beroperasi di berbagai bidang, khususnya. bahasa. [3] Kemunculan pertama OED yang dapat dilacak dari istilah tersebut adalah pada dokter dan filsuf Pencerahan awal Henry Stubbe's The Plus ultra direduksi menjadi nonplus, atau spesimen dari beberapa versi animasi pada Plus ultra dari Mr. Glanvill (1670), yang menunjukkan   semiotika adalah 'metode penyembuhan, dan obat-obatan yang dicoba'. [4] Namun, pada tahap ini, istilah 'semiotika' dan 'semiotik' [3] (yaitu tanpa 's') dapat dipertukarkan, dan sementara kedua istilah tersebut memiliki implikasinya terhadap studi medis tentang gejala, 'semiotik' menunjuk pada studi tentang tanda- tanda ketika muncul dalam esai John Locke tentang pemahaman manusiawi (1690) untuk menunjukkan "Doktrin Tanda". [5] Sementara penjelasan awal semiotika ini telah menunjukkan silsilah ganda-yaitu gejala medis dan doktrin tanda-penggunaan kontemporer tetap melanjutkan istilah tersebut.

Proyek Charles Sanders Peirce  luas dalam tulisannya, telah melahirkan disiplin ilmu yang tak ada habisnya, khususnya bidang emiotika. Disiplin ini telah menjadi yang paling luas dan paling bermasalah, antara lain, telah dianggap sebagai entitas, yang kontroversial mengingat sifatnya yang belum selesai, serta sifat tanda: temporal dan relasional. Ini memaksa kita untuk melihat semiotika sebagai bagian dari proyek yang lebih besar dan memasukkannya ke dalam pragmatisme.

Semiotika pragmatisme, tampaknya masalah terpecahkan dan keberadaan, hubungan, dan tujuan tanda diperjelas. Namun, muncul kebutuhan untuk mendefinisikan apa yang dipahami Peirce dengan pragmatisme dan memisahkan dirinya dari filosofi lain yang mengadopsi nama yang sama dengan beberapa varian. Di antara filosofi ini adalah Kant, dari siapa Peirce mengumpulkan beberapa tesis, dan Morris, yang mencoba memperbarui proyek Peirce. Kedua penulis juga menghubungkan pragmatisme dengan semiotika. Semiotika bagi tradisi pragmatis, yaitu Peirce, seperti yang akan kita lihat dalam karya ini, adalah filsafat makna dan pemikiran, serta keyakinan.

Karya ini dibagi menjadi tiga bagian, yang secara kronologis memulihkan jalur pragmatisme. Latar belakang Semiotika pada tulisan ini pertama karakteristik pragmatisme Kant, di bagian kedua,   pragmatisme Peirce dan, akhirnya, ide-ide pragmatis Morris. Dengan tiga pameran ini kami akan mencoba membedakan setiap momen dan menekankan pentingnya tradisi pragmatis dalam semiotika, relevansi filosofis dan sosialnya.

Pragmatisme Pragmatisme, seperti yang telah berulang kali ditunjukkan, adalah filsafat abad kedua puluh yang membawa Amerika Serikat ke panggung filosofis. Dengan pragmatisme, para filsuf Amerika Utara menunjukkan pemikiran yang orisinal. Namun, orisinalitas ini segera menjadi kontroversial. Gagasan yang diciptakan oleh Charles Sanders Peirce adalah penyelamatan dari konsep yang tampaknya digunakan oleh Immanuel Kant dalam kursusnya tahun 1772, 1773 dan 1774, di mana ia menunjukkan perlunya antropologi pragmatis, melawan antropologi fisiologis, dalam mode pada saat itu.

 Bukan tubuh dan impulsnya, nalurinya, yang dipertaruhkan dalam studi tentang manusia, bukan, karena itu bukan studi dalam arti fisiologis, yaitu, bukan studi tentang penentuan alami yang hasilnya relevan. ke Kant. Hal ini, sebaliknya, sebuah studi dalam arti pragmatis, yaitu analisis penentuan budaya, studi tindakan, di mana yang dipertaruhkan adalah penentuan nasib sendiri. Gagasan tentang tindakan, tentang dunia, dan mungkin tentang seorang aktor, tampaknya, ada dalam Kant yang bersangkutan, dengan tema yang akan menjadi pusat di abad ke-20, sebagai kerangka kerja untuk refleksi filsafat Amerika Utara.

Pada diskursus di tahun 1772, 1773 dan 1774 Kant memperkenalkan kembali perubahan dengan penggunaan pragmatisme, ia dipaksa untuk memberikan nuansa pada gagasan yang ia gunakan dalam Kritik Akal Murni dan dalam Kritik Akal Praktis . Dalam kritik terakhir ini ia memahami, antara lain, praktis sebagai moral. Dalam Antropologi dalam arti pragmatis , ia mungkin akan memahami pragmatis sebagai pemikiran dan keyakinan yang terkait dengan tindakan.

Dalam Kritik nalar praktis tindakan tersebut mengacu pada moral dan dalam Antropologinya tindakan tersebut terkait dengan aktor. Moral dan aktor, pada gilirannya, mengacu pada tema pengetahuan, tetapi pada pengetahuan yang akan dibedakan oleh Kant, di satu sisi, dalam pengetahuan dan, di sisi lain, dalam pemikiran. Mengetahui, mengetahui, dan berpikir adalah tiga gagasan yang dibedakan dengan jelas dalam Kritiknya dan dalam Antropologinya.

Pengetahuan berlaku untuk konsep murni, mengetahui untuk konsep dan pemikiran praktis, serta percaya, untuk tindakan. Ini adalah perhatian untuk selalu menunjukkan sesuatu sebelum penilaian, serta tindakan dan ini adalah imajinasi dan keyakinan. Tema imajinasi adalah fundamental bagi pragmatisme, namun di Kant imajinasi terletak dalam sintesis Charles Sanders Peirce dalam semiosis. Kant, seperti yang kita ketahui, memasuki diskusi tentang tindakan, oleh karena itu pragmatismenya mengacu pada pemeriksaan dimensi manusia ini. Minatnya adalah keyakinan, yang dilintasi oleh pikiran dan oleh pengetahuan tentang dunia yang memungkinkan tindakan. Ini mungkin topik yang dia bahas dalam Antropologinya dalam arti pragmatis, di bawah pertanyaan itu. Bagaimana bertindak di dunia?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan