Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Negara?

25 September 2022   22:42 Diperbarui: 25 September 2022   22:48 96 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa itu Negara

Hegel, yang mengidentifikasi keberadaan dan pemikiran, berpendapat   Sejarah berkembang menuju manifestasi dari ide absolut, yang diwujudkan oleh Negara.

Tidak ada yang berani melangkah sejauh Georg W. Friedrich Hegel ketika dia merevolusi sejarah filsafat dengan menyatakan suatu penegasan yang merangkum pemikirannya: segala sesuatu yang nyata adalah rasional. Dengan kata lain, segala sesuatu yang ada membawa tingkat rasionalitas setinggi mungkin.

Jika bagi Fichte semua hal terkandung dalam cara yang tidak dapat dibedakan dalam diri, di mana setiap pertentangan antara subjek dan objek dihapuskan, Hegel sepenuhnya membalikkan perspektif: representasi yang masuk akal menyesatkan dan kebenaran tertinggi dari realitas dapat ditemukan dalam ide absolut.

Melangkah lebih jauh, berpikir adalah menjadi. Ini adalah pemikiran yang menciptakan hal-hal yang diproyeksikan dan, oleh karena itu, ada kebetulan antara keberadaan, pemikiran dan kebenaran. Hegel membuat tesisnya eksplisit dalam banyak bagian dari karyanya, meskipun dalam bahasa yang hari ini kita dapat menganggap samar: "Ide abadi, yang dalam dirinya sendiri dan untuk dirinya sendiri, secara abadi bertindak pada dirinya sendiri sebagai roh absolut, menghasilkan dirinya sendiri dan menikmati dirinya sendiri" .

Jika ide absolut adalah satu-satunya realitas, masing-masing penilaian kita hanya akan mencakup aspek terbatas dan sebagian dari totalitas Akal. Untuk itu, pertimbangan-pertimbangan harus saling melengkapi agar semakin mendekati kebenaran yang tidak statis, tetapi terus-menerus maju menuju yang absolut. Dalam pengertian itu, keberadaan adalah menjadi murni.

Untuk menjelaskan hal ini, Hegel menggunakan analogi tanaman, yang pertama adalah benih, lalu pohon, kemudian bunga, dan akhirnya buah. Setiap penilaian mencakup sebagian aspek tanaman, yang pemahamannya hanya dapat dicapai melalui visi keseluruhan proses. Oleh karena itu, ide absolut adalah suatu proses, suatu perkembangan dalam fluiditas permanen.

Gerakan realitas ini beroperasi dari hukum dialektika, yang esensial dalam karya Hegel. Metode analisis dialektis mengandaikan   dalam setiap situasi ada pertentangan antara tesis dan antitesis. Dari tegangan ini timbul suatu sintesis, yang merupakan bentuk yang lebih tinggi dari kedua momen yang berlawanan.

Dari metode dialektika muncul gagasan penting untuk memahami filosofinya: negativitas. Segala sesuatu yang ada mengandung unsur pemusnahan yang mengarah pada kelenyapannya dalam sintesis yang lebih tinggi. Karena itu, tidak ada yang stabil atau pasti, semuanya fana dan sementara.

Karl Marx mengasumsikan postulat Hegel dalam materialisme dialektisnya, di mana komunisme akan menjadi sintesis antara kepentingan modal dan tenaga kerja yang saling bertentangan. Penulis Phenomenology of the Spirit menggunakan dinamika antara tuan dan budak untuk menjelaskan metodenya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan