Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kita Semua Jenius

24 September 2022   23:36 Diperbarui: 24 September 2022   23:44 79 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Bakat dan Tanggungjawab

Hampir semua orang percaya  memiliki bakat adalah masalah keberuntungan; tidak ada yang berpikir  keberuntungan bisa menjadi masalah  akibat bakat. Mempelajari, memikirkan, dan meneliti tentang Bakat. Kampanye ini telah meluncurkan berbagai video youtube atau penelitian  yang membuat menyadari tanggung jawab masing-masing dari kami terkait bakat kami. Dan itu membuat kami bertanya pada diri sendiri seperti, apakah Anda sudah mendengar bakat Anda? Apakah Anda pikir Anda telah mengembangkan potensi penuh Anda? Sudahkah Anda mempertimbangkan semua kemungkinan Anda?

Ketika berbicara tentang bakat, saya mengerti  ada dua aspek penting dan dibedakan dengan baik. Di satu sisi, tanggung jawab yang harus kita lakukan sendiri untuk menjaga dan memaksimalkan bakat kita , apa yang kita lakukan dengan baik, apa yang membuat kita berbeda dan apa yang kita sukai, mengapa tidak? Kami bertanggung jawab untuk meningkatkan kesempatan, beradaptasi, menemukan kembali diri kami sendiri jika perlu, dan terus melatih diri kami untuk menjadi profesional yang dibutuhkan masyarakat dan perusahaan saat ini. 

Tetapi sama halnya, kita bertanggung jawab untuk menilai kualitas, keterampilan, sikap ini, apa yang membedakan kita, dan untuk tidak menerima pekerjaan atau situasi di mana kita tidak akan berkembang secara profesional atau pribadi. Semua ini adalah tanggung jawab kita.

Jika di perusahaan Anda, Anda merasa lebih seperti jamur daripada seperti orang yang berharga dan profesional yang berguna, itu bukan tempat Anda. Dan hanya Anda yang dapat mengubah situasi itu. Ini mungkin tidak mudah, tetapi ketakutan dan tembok terbesar yang harus kita hancurkan masing-masing ada di pikiran kita. Mengambil langkah itu bisa membuka banyak pilihan bagi kita.

Hanya orang-orang yang mampu melompat dari satu kesempatan ke kesempatan lain, mampu bertindak dalam kondisi ketidakpastian, mampu melupakan gagasan-gagasan yang dulunya penting, hanya orang-orang inilah yang bertahan dan meraih kesuksesan. 

Aspek kedua dari bakat berkaitan dengan tanggung jawab pemberi kerja; mereka yang ingin menarik dan menangkap bakat untuk Organisasi mereka. Bagi mereka, langkah pertama adalah perubahan mentalitas. Dan mulailah dengan merawat, saya hampir akan mengatakan memanjakan, proses seleksi. Itu tidak bisa dibiarkan di tangan penyeleksi, sebagian besar waktu tidak terlatih, dan yang pada gilirannya merupakan hasil dari proses seleksi besar-besaran, dengan kondisi kerja yang buruk dan gaji yang sangat rendah. Para penyeleksi ini praktis membatasi diri untuk menyaring kurikulum berdasarkan kriteria pribadi yang meragukan.

 Di sini sepertinya tepat untuk mengutip ungkapan Einstein yang terkenal, jika Anda menilai seekor ikan dari kemampuannya memanjat pohon, ia akan seumur hidupnya maka  ia tidak berguna. Ini sering terjadi ketika perekrut dan perusahaan tidak kompeten, mereka melakukan banyak kerusakan organisasi

Saya semakin yakin  seleksi harus dilakukan oleh orang-orang yang berkualifikasi tinggi, dan yang terpenting, profil manajerial yang tahu bagaimana mentransmisikan budaya perusahaan kepada para kandidat dan yang tahu bagaimana memilih berdasarkan kriteria ini. Tidak begitu banyak berdasarkan keterampilan teknis, tetapi atas dasar  nilai-nilai pribadi kandidat selaras dengan nilai-nilai organisasi. Ini penting jika kita ingin profesional tersebut dapat memberikan kontribusi terbaik dari diri mereka sendiri dan dapat berkomitmen pada organisasi kita. Jika Anda tidak berbagi nilai dan kriteria kami, akan sulit bagi Anda untuk memiliki perasaan memiliki.

Yang  penting  Organisasi saat ini merasa terdorong untuk mengembangkan bakat mereka.

Setiap orang memiliki bakat. Dan perusahaan harus memiliki kemampuan untuk memberikan masing-masing posisi atau tempat di mana mereka dapat bersinar dan dengan demikian membuat Perusahaan bersinar. Kita harus menawarkan pelatihan yang beragam dan berkelanjutan, dan pelatihan yang melayani pengembangan profesional dan pribadi orang-orang kita. Bukan hanya kursus Excel atau pelatihan teknis khusus untuk merampingkan proses. Ini tentang menawarkan sesuatu yang diinginkan, diminta, dan dinikmati orang juga. Kita harus melatih keterampilan digital, dalam komunikasi, dalam personal branding, dalam menemukan kembali diri kami sendiri jika perlu, dan terus melatih diri kami untuk menjadi profesional yang dibutuhkan masyarakat dan perusahaan saat ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan