Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Arthur Schopenhauer, dan Filsafat (1)

22 September 2022   20:35 Diperbarui: 22 September 2022   20:54 374 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Filsafat  Schopenhauer

Arthur Schopenhauer lahir pada 22 Februari 1788, di kota bebas Danzig dan meninggal pada 21 September 1860, di Frankfurt, di Jerman tengah. Untuk menyoroti pentingnya jejak dan pengaruh nyata yang ditinggalkannya di antara para pemikir paling terkemuka abad ke-19 dan ke-20,   beberapa pengikut dan muridnya, di antaranya adalah: Friedrich Nietzsche, Richard Wagner, Mikhail Bakunin, Leo Tolstoy , Sigmund Freud, Thomas Mann, Lou Andreas-Salome dan Ludwig Wittgenstein.

Kekuasaan yang dia lakukan atas yang terakhir begitu ditandai sehingga membuatnya belajar bahasa Jerman, untuk membaca karyanya dalam bahasa aslinya.

Arthur Schopenhauer (1788-1860).  Arthur Schopenhauer telah dijuluki sebagai filsuf seniman karena inspirasi yang diberikan estetikanya kepada seniman dari semua garis. Ia juga dikenal sebagai filsuf pesimisme, karena ia mengartikulasikan pandangan dunia yang menantang nilai keberadaan. Prosanya yang elegan dan berotot membuatnya mendapatkan reputasi sebagai salah satu stylist Jerman terbesar. Meskipun ia tidak pernah mencapai ketenaran filsuf pasca-Kantian seperti Johann Gottlieb Fichte dan GWF Hegel dalam hidupnya, pemikirannya menginformasikan karya tokoh-tokoh seperti Sigmund Freud , Ludwig Wittgenstein dan, yang paling terkenal, Friedrich Nietzsche . Schopenhauer dikenal sebagai filsuf Jerman pertama yang memasukkan pemikiran Timur ke dalam tulisannya.

Pemikiran Schopenhauer adalah ikonoklastik karena sejumlah alasan. Meskipun Schopenhauer menganggap dirinya satu-satunya pewaris filosofis Kant yang sebenarnya, dia berpendapat bahwa dunia pada dasarnya tidak rasional. Menulis di era Romantisisme Jerman, Schopenhauer mengembangkan estetika yang klasik dalam penekanannya pada yang abadi. Ketika para filsuf Jerman bercokol di universitas dan tenggelam dalam keprihatinan teologis saat itu, Schopenhauer adalah seorang ateis yang tinggal di luar profesi akademis.

Kurangnya pengakuan Schopenhauer selama sebagian besar hidupnya mungkin disebabkan oleh ikonoklasme pemikirannya, tetapi mungkin juga sebagian karena temperamennya yang mudah marah dan keras kepala. Cacian terhadap Hegel dan Fichte yang dibumbui di seluruh karyanya memberikan bukti tentang keadaan pikirannya. Terlepas dari alasan filosofi Schopenhauer diabaikan begitu lama, dia sepenuhnya layak mendapatkan prestise yang dia nikmati sama sekali terlambat dalam hidupnya.

Selain itu, filsuf Danzig telah menjadi salah satu pelopor besar pemikiran Barat kontemporer. Di antara keunggulan lainnya, ia seharusnya menjadi pemikir pertama yang memiliki relevansi besar di abad-abad yang ditunjukkan, yang memperkenalkan ke dalam pemikirannya konten yang relevan dari kebijaksanaan India, yang membuat kumpulan filosofis karyanya mencakup warisan pemikiran yang mencakup perspektif yang berasal. baik dari buku-buku kebijaksanaan Hindu Brahman, yang dilestarikan baik dalam kitab suci Veda, maupun dalam tradisi Buddhis. Namun, ia juga mengasumsikan panorama luar biasa dari filsafat Barat: ia menunjukkan pengaruh yang nyata dari filsafat Platon dan rasionalisme kritis Immanuel Kant.

Arthur Schopenhauer anak  seorang pedagang kaya, Heinrich Floris Schopenhauer, dan istrinya yang jauh lebih muda, Johanna. Keluarganya pindah ke Hamburg ketika Schopenhauer berusia lima tahun, karena ayahnya, seorang pendukung pencerahan dan cita-cita republik, menganggap Danzig tidak cocok setelah pencaplokan Prusia. Ayahnya ingin Arthur menjadi pedagang kosmopolitan seperti dirinya dan karenanya bepergian dengan Arthur secara ekstensif di masa mudanya. Ayahnya juga mengatur agar Arthur tinggal bersama keluarga Prancis selama dua tahun ketika dia berusia sembilan tahun, yang memungkinkan Arthur menjadi fasih berbahasa Prancis. 

Sejak usia dini, Arthur ingin mengejar kehidupan seorang sarjana. Alih-alih memaksanya memasuki kariernya sendiri, Heinrich menawarkan proposisi kepada Arthur: bocah itu bisa menemani orang tuanya dalam tur Eropa, setelah waktu itu dia akan magang dengan seorang pedagang, atau dia bisa menghadiri gimnasium sebagai persiapan untuk masuk universitas. Arthur memilih opsi yang pertama, dan kesaksiannya secara langsung dalam perjalanan ini tentang penderitaan yang mendalam dari orang-orang miskin membantu membentuk pandangan dunia filosofisnya yang pesimis.

Setelah kembali dari perjalanannya, Arthur mulai magang dengan seorang pedagang sebagai persiapan untuk karirnya. Ketika Arthur berusia 17 tahun, ayahnya meninggal, kemungkinan besar karena bunuh diri. Setelah kematiannya, Arthur, saudara perempuannya Adele, dan ibunya masing-masing meninggalkan warisan yang cukup besar. Dua tahun setelah kematian ayahnya, dengan dorongan ibunya, Schopenhauer membebaskan dirinya dari kewajibannya untuk menghormati keinginan ayahnya, dan dia mulai menghadiri gimnasium di Gotha. Dia adalah murid yang luar biasa: dia menguasai bahasa Yunani dan Latin saat berada di sana, tetapi dikeluarkan dari sekolah karena menghina seorang guru.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan