Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Model Komunikasi (3)

22 September 2022   13:10 Diperbarui: 22 September 2022   13:22 94 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa itu Komunikasi (1)

Aristotle mendefinisikan studi komunikasi sebagai pencarian "semua sarana persuasi yang kita miliki dalam jangkauan kita". Dia menganalisis kemungkinan tujuan lain yang dapat dimiliki seorang pembicara. Namun, ia menjelaskan dengan sangat jelas   tujuan utama komunikasi adalah persuasi, yaitu upaya pembicara untuk mengarahkan orang lain agar memiliki sudut pandang yang sama. Jenis pendekatan untuk tujuan komunikatif ini tetap populer sampai paruh kedua abad kedelapan belas, meskipun penekanannya tidak lagi pada metode persuasi, melainkan pada penciptaan citra yang baik dari pembicara.

Pada abad ketujuh belas muncul aliran pemikiran baru yang dikenal sebagai fakultas psikologi. Aliran ini membuat perbedaan yang jelas antara jiwa dan pikiran, menghubungkan fakultas yang berbeda untuk masing-masing.

Pada akhir abad ke-18, konsep-konsep psikologi fakultas menyerbu retorika. Dualisme jiwa/pikiran ditafsirkan dan diambil sebagai dasar untuk dua tujuan komunikasi yang saling independen. Satu tujuan bersifat intelektual atau kognitif, yang lain bersifat emosional. Yang satu menarik bagi pikiran dan yang lainnya untuk jiwa.

Menurut teori ini, salah satu tujuan komunikasi adalah informasional: daya tarik bagi pikiran. Lain adalah persuasif: seruan yang dibuat untuk jiwa, untuk emosi. Dan satu lagi berfungsi sebagai hiburan. Dikatakan   niat komunikator, dan bahan yang akan digunakan, dapat diklasifikasikan ke dalam kategori ini.

Salah satu kritik yang ditujukan pada konsep pembagian tiga tujuan menyangkut sifat bahasa. Dapat dikatakan   ada alasan untuk percaya   semua penggunaan bahasa memiliki dimensi persuasif, dan   komunikasi menjadi tidak mungkin sama sekali jika, dalam satu atau lain cara, tanpa maksud persuasif.

Perbedaan yang dibuat antara informasi, bujukan, hiburan telah menyebabkan kebingungan dalam arti lain. Ada kecenderungan untuk menafsirkan tujuan ini sebagai eksklusif. Dengan kata lain, ketika Anda menghibur Anda tidak memberikan informasi;  ketika seseorang membujuk seseorang tidak menghibur, dan seterusnya. Itu tidak benar, tetapi bagaimanapun perbedaan ini sering dibuat.

Ketika mempertimbangkan konten, sulit untuk menentukan apakah tujuannya adalah untuk menginformasikan atau membujuk, serta untuk mengatakan apa efeknya pada penerima dan apa niat sumber ketika memproduksinya. Hal ini dapat diilustrasikan oleh kebingungan yang kita temui di bidang pendidikan ketika kita mencoba untuk mendefinisikan humaniora, seni, atau ilmu pengetahuan dalam hal konten daripada dalam hal maksud atau efek. Mungkin terjadi   kita mengasosiasikan karakteristik tertentu dari sebuah pesan dengan efek atau maksud tertentu, tetapi akan terlihat lebih akurat untuk menempatkan tujuan pada sumber dan penerima, bukan pada pesan.

dokpri
dokpri

Bagaimanapun, dua pertanyaan tetap ada: untuk mempengaruhi siapa dan dengan cara apa .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan