Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Lysis pada Filsafat Platon (3)

22 September 2022   09:32 Diperbarui: 22 September 2022   09:35 46 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Lysis pada Filsafat Platon  (III)

Terlepas dari perbedaan antara The Feast (perayaan) dan Lysis, dialog-dialog ini bertemu di dua titik simpul: di satu sisi, filsuf digambarkan sebagai kekasih, seorang pria yang, berbicara, bercita-cita untuk memahami, merenungkan yang paling indah; di sisi lain, terungkap  jalan berpikir tidak ditempuh tanpa kehadiran pendamping hidup, tradisi, dan wacana. 

Jadi, dalam dialog pertama, Socrates tiba di rumah Agathon dan di sana ia mengabdikan dirinya untuk tugas membuat tema sifat Eros, bukan hanya karena efeknya, tetapi  karena penyebabnya. Pertukaran eulogi menghasilkan pengakuan atas ketidaktahuan. Socrates, dipandu oleh suara Diotima yang religius dan misterius, berhasil memahami dan mengungkapkan kebenaran kepada orang lain: Eros bukan dewa, dia adalah mediator daimon. 

Dalam dialog kedua, Socrates berkomentar  dia dengan tenang berjalan di sepanjang jalan yang terletak di luar tembok; Dia sedang dalam perjalanan dari akademi ke Lyceum. Setiap langkahnya memungkinkan peristiwa itu: dia bertemu Hipotales si Jerome dan Ctesippus si Peanius dan, bersama mereka, anak laki-laki lain . 

Hippotales, dalam sikap percaya dan kedekatan, bertanya pada Socrates ke mana dia pergi dan dari mana dia berasal. Jawabannya memungkinkan anak laki-laki untuk mengeluarkan undangan, untuk merayu filsuf untuk menemani mereka ke keributan.

Di satu sisi, memulai jalan pemikiran sebenarnya meminta yang lain untuk terlibat dalam seni melahirkan sebuah ide, yang menyiratkan mengakui di dalam diri orang lain itu sebagai kekasih., seseorang yang mencita-citakan ketidakterbatasan tanpa mengabaikan keterbatasannya; di sisi lain, kekasih itu adalah teman, pria yang bisa dipercaya, yang bisa menelanjangi jiwanya, menunjukkan kelemahan konseptual dan eksistensial. 

Dengan demikian, melontarkan permintaan kepada pihak lain untuk mengarahkan karya doktoral dapat dianggap sebagai seruan persahabatan, waktu, keterlibatan, kritik cinta, perlindungan.

Hippotales dapat melihat Socrates sebagai teman, sama seperti orang lain melihatnya. Namun, persahabatan dilintasi oleh rayuan. Filsuf tidak begitu saja menerima ajakan kelompok dan menuntut lebih banyak informasi, diam-diam meminta diberi alasan untuk berjalan bersama mereka. Apa lagi yang lebih baik daripada menikmati pesona muda dari orang-orang ini?

Tapi kita tahu dari The Feast, dalam pidato Alcibiades, Socrates adalah kekasih yang sulit, karena dia tidak jatuh di bawah pesona tubuh yang menarik dan apa yang ingin dia renungkan adalah apa yang benar-benar indah. Dengan cara ini, pasti ada masalah untuk dibicarakan, masalah yang akan menjadi alasan untuk bersama. Jadi, Socrates mengambil lantai dan bertanya pada Hippotales siapa favoritnya. 

Hippotales tidak merujuk langsung ke kekasihnya, dia menyembunyikan pertanyaan dengan jawaban yang tidak jelas: dia berbicara tentang banyak. Jadi, Socrates mengatakan tentang dirinya sendiri  dia adalah seorang pria yang diistimewakan oleh dewa, mampu mengenali orang yang dia cintai dan yang dicintai, itulah sebabnya bukan rahasia baginya  lawan bicaranya sedang jatuh cinta. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan