Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Arete?

21 September 2022   11:31 Diperbarui: 21 September 2022   11:37 119 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Arete ?

Di Yunani kuno, itu disebut arete yang menyempurnakan sesuatu, menjadikannya sebagaimana mestinya. Arete adalah yang membuat hal-hal secara umum menjadi apa yang pada dasarnya seharusnya, memperoleh kesempurnaan yang menjadi milik mereka. 

Istilah yang paling tepat untuk menangkap arti arete adalah "keunggulan (ugahari)", karena arete adalah, pada dasarnya, di mana keunggulan sesuatu berada, yang membuatnya sangat baik. Namun, berbagai keadaan sejarah berarti arete secara teratur diterjemahkan dengan istilah "kebajikan" Kastilia.

Agathon /Kakon/ Arete, yang berarti "keunggulan" atau "kebajikan," adalah pusat etika Yunani kuno, dari Socrates  melalui Platon dan Aristotle hingga Stoa. Ini adalah kualitas yang diperlukan untuk sukses, dan aretai untuk kesuksesan moral adalah kebajikan moral. Agathon , yang berarti "baik", menyiratkan kebajikan ketika digunakan untuk menggambarkan manusia, seperti halnya kalon (berarti "mulia" atau "indah"), kata sifat yang paling dekat hubungannya dengan arete  dan hampir identik dengan agathon.

Kakon menyiratkan kurangnya kebajikan. Dalam Hesiod dan Solon, penggunaan moral dari istilah-istilah ini sudah mapan, dan itu jelas digambarkan sebelumnya dalam Homer. Kebajikan, bagi penyair seperti itu, tidak kurang dari Plato, bertahan lama dan tidak bergantung pada kekayaan dan kekuasaan. Kebajikan utama yang dibahas sebelum Socrates adalah rasa malu (aidos), hormat (hosion), dan keadilan (dike). Protagoras jelas menganggap rasa malu dan keadilan sebagai hal yang esensial bagi masyarakat yang stabil.

Socrates dan Platon mengajarkan   kebajikan bagi jiwa sebagaimana kesehatan bagi tubuh. Selain penghormatan dan keadilan, mereka memperlakukan kebijaksanaan, keberanian, dan pikiran yang sehat (atau kesederhanaan; dalam bahasa Yunani, sphrosun ) sebagai kebajikan .

"Kebajikan" adalah istilah dengan makna moral yang jelas, tetapi arete. kunoawalnya tidak memiliki konotasi moral yang eksplisit. Justru Socrates, pada abad ke-5 SM, yang pertama memberi arete makna moral yang memuat kata benda Kastilia "kebajikan".

 Sebelum Socrates, istilah arete diterapkan pada alat kerja atau alat musik, hewan, berbagai jenis pekerja, dll. Misalnya, ada pembicaraan tentang arete kuda untuk merujuk pada kecepatannya, ketahanannya dan kemampuannya untuk mengatasi rintangan, karena karakteristik inilah yang membuat kuda "sangat baik".

Socrates, pada bagiannya, mulai menerapkan istilah areteuntuk manusia pada umumnya, untuk manusia seperti itu. Dan dia mengacu pada arete manusia sebagai apa yang membuatnya lebih baik, manusia yang lebih baik secara umum, tetapi juga dan di atas segalanya, lebih baik dalam arti moral. Arete adalah, bagi Socrates, di mana manusia menemukan kesempurnaannya atau "keunggulannya" dalam pengertian moral dari kedua istilah tersebut.

Nah, karena Socrates memahami manusia sebagai makhluk yang diberkahi dengan jiwa yang mampu berpikir dan bernalar , dan menemukan kapasitas ini adalah yang paling mendasar mendefinisikan manusia, ia menyimpulkan keunggulan atau arete manusia akan terdiri dari pelaksanaan kapasitas itu.

Dan ketika dia memahami, pada gilirannya, latihan semacam itu berorientasi pada perolehan pembelajaran dan pengetahuan, dia akhirnya mengidentifikasi arete manusia dengan pembelajaran dan pengetahuan. Orang terbaik, orang baik, orang yang hidup dengan kesempurnaan dan kondisi kemanusiaannya, adalah orang bijak.

Dari perspektif kontemporer,  mungkin akan menganggap pengetahuan  tidak harus membuat manusia menjadi lebih baik; orang bijak dapat berperilaku dengan cara yang paling buruk. Tapi ini tak terbayangkan bagi Socrates. Kesimpulan yang paling menonjol dari etika Socrates adalah pengetahuan tentang yang baik dan yang adil menentukan keinginan untuk bertindak dengan baik dan adil. 

Menurut Socrates, tidak ada orang yang bertindak buruk dilakukan secara sukarela. 

Dia yang bertindak buruk melakukannya karena ketidaktahuan tentang apa yang baik, karena dia tidak tahu apa itu "kebaikan": tidak ada yang melakukan kejahatan dengan sadar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan