Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apakah Berpikir Postif Hanya Mitos?

20 September 2022   23:33 Diperbarui: 20 September 2022   23:39 105 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Berpikir Postif  Hanya Mitos?

Berpikir positif adalah cabang dari apa yang disebut psikologi positif, memahami ini sebagai studi ilmiah tentang fungsi positif manusia, yaitu, dari segi positif aktivitas dan pemikiran manusia. Dalam pengertian ini, psikologi positif berurusan dengan "hal-hal yang kita lakukan dengan baik", dari apa yang berhasil, alih-alih menyoroti hal-hal yang "harus ditingkatkan".

 Anteseden pertama dari psikologi positif akan membawa kita ke konsep Yunani eudaimonia , yang berasal dari kombinasi istilah eu (berati baik), dan kata daimon artinya jenius atau roh umumnya diterjemahkan sebagai "manusia berkembang", "kemakmuran" atau, sederhananya, "kebahagiaan". Aristotle menunjuk pada prinsip etika eudaimonia sebagai kebahagian atau kesejahteraan manusia terbesar, tujuan filsafat praktis adalah penyelidikan dan pencapaiannya.

Psikologi positif modern bekerja di sepanjang garis ini, dengan penulis terkenal seperti Martin Seligman, mempertahankan komitmen ini untuk kebutuhan untuk menyelidiki aspek tersehat dari manusia, dengan fokus pada kekuatan seperti optimisme, kreativitas, ketahanan, rasa syukur atau senyum itu sendiri .

Dalam konteks ini, muncul apa yang disebut berpikir positif , yang bagi beberapa penulis yang berspesialisasi dalam psikologi positif adalah "pengurangan dan penyederhanaan" dari konsep dan ide polihedral yang jauh lebih banyak.

Salah satu aspek yang paling dikritik dari berpikir positif justru penolakan emosi yang tidak menyenangkan dan negatif dan peran mendasar mereka dalam pertumbuhan pribadi , di samping apa yang disebut "ilusi positif" yang dirujuk oleh Kirk Schneider : semacam penutup mata positif yang akhirnya mendistorsi kenyataan, hampir sebuah keyakinan   "semuanya akan baik-baik saja" seperti yang ditunjukkan oleh para pemikir ketika menjelaskan pemikiran positif: "Percayalah   yang terbaik akan terjadi dan bukan yang terburuk."

Penafsiran yang salah dari moto yang bermaksud baik ini menyebabkan keruntuhan emosional ketika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik , ketika "korelasi" antara sikap positif dan kesejahteraan tidak dirasakan. Singkatnya, ketika tindakan kita dianggap positif tidak diterjemahkan (secara otomatis) menjadi konsekuensi positif.

Pengurangan dan penyederhanaan perspektif ilmiah dan analitis dari psikologi positif menghasilkan pesan yang salah tentang konsep-konsep seperti optimisme, kebahagiaan atau kesedihan. Pemikiran positif yang paling naif menyangkal kemarahan, ketakutan atau kesedihan itu sendiri sebagai emosi "produktif" , menyembunyikan esensi mereka sebagai emosi utama yang penting dalam pembelajaran, pengetahuan dan pertumbuhan pribadi.

Manusia tidak bisa berhenti merasa sedih, marah atau takut karena dia akan berhenti menjadi manusia . Apa yang dapat Anda lakukan, seperti yang harus Anda lakukan dengan emosi positif, adalah memoderasi dampak psikologisnya untuk mengubah emosi ini menjadi pengetahuan tentang kepribadian Anda sendiri dan lingkungan.

Dalam keinginan mereka untuk mengubah semua aktivitas dan pemikiran menjadi "positif", kecenderungan positif yang paling sederhana akhirnya menciptakan dogma tentang perilaku manusia di mana tidak ada yang mampu melihat "sisi negatif" karena sikap itu tidak hanya ditafsirkan sebagai merugikan. untuk individu itu sendiri, tetapi juga untuk masyarakat secara keseluruhan, dengan mempertahankan keyakinan yang hampir teguh pada korelasi antara pikiran dan sikap positif dan kesejahteraan individu dan kolektif .

Budaya populer, pemasaran, periklanan dan, pada akhirnya, Internet dan jejaring sosial telah menekan sisi paling sederhana dari pemikiran positif, menghasilkan semacam "kediktatoran senyum abadi" di mana tidak ada yang mampu melakukan tindakan buruk. , karena tidak merasa baik . atau sebaliknya diartikan sebagai sifat kurangnya sikap... atau sesuatu yang lebih buruk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan