Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Refleksi Pemikiran Socrates

16 September 2022   21:16 Diperbarui: 16 September 2022   21:33 345 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Refleksi Pemikiran Socrates

Pada masa kelam kebingungan yang kita jalani, filsafat telah kehilangan kredit dan sering diserang, atau diperlakukan sebagai barang dagangan yang tidak berharga lagi yang tidak lagi memiliki arti penting bagi kehidupan manusia saat ini, yang, seperti yang dikatakan, adalah bukan lagi hanya manusia yang menjalani akhir dari modernitas, tetapi sekaligus menginjakkan kaki di ambang era yang menandakan dasar dekadensi: postmodernitas.

Socrates pernah berkata: "Hidup yang tidak direfleksi tidak layak dihidupi." Ada yang mengganti "refleksi" itu dengan kata "gugat": "hidup yang tidak digugat tidak layak dihidupi." Hidup, agar layak dihidupi, harus direfleksi atau digugat terus menerus. Jadi, syarat agar hidup layak dihidupi, maka ia harus direfleksi, digugat terus menerus. Visi ini mengandung tendensi anti kemapanan, selalu dinamis, aktif, terus bergerak, berkembang. Jangan sampai terjerat dalam ngarai kebekuan.

Apa itu releksi?

Refleksi berarti bergerak mundur untuk merenungkan kembali apa yang sudah terjadi dan dilakukan. Ini adalah suatu yang harus dilakukan dengan sadar dan terencana. Tidak spontan. Untuk itu perlu diberi ruang dan peluang. Di sana orang merenungkan apa yang sudah dilakukannya. Gerak mundur ini harus dilakukan agar kita mendapat kekuatan baru untuk melangkah ke depan. Ibarat atlet loncat jauh, ia harus terlebih dahulu bergerak mundur untuk mengambil ancang-ancang agar dengan itu ia bisa meloncat jauh ke depan. Atau seperti anak panah, yang ditarik ke belakang dengan tali busurnya dan dengan itu anak panah bisa melesak ke depan dengan cepat laksana kilat menuju sasaran.

Tentu saja, sikap-sikap seperti itu terhadap filsafat umumnya terlihat pada orang-orang yang tidak memahaminya, yang hanya memiliki pengertian yang samar-samar dan oleh karena itu keliru tentangnya. Apa yang hanya dapat menimbulkan kekhawatiran adalah penghinaan terhadap filsafat datang dari para intelektual dan penulis terkenal. 

Rupanya, yang menghasilkan kebingungan dan ketidakpercayaan adalah diskusi di antara para filsuf itu sendiri, yang dilakukan dengan nada lancang dan sektarian; atau pluralitas beraneka ragam arus pemikiran, sekolah dan perwakilan, kegelapan dan multivokal dari bahasa teknis mereka, dan bahkan kepribadian beberapa dari mereka, dipengaruhi oleh pemborosan dan kekasaran "jiwa-jiwa yang indah", seperti yang akan dikatakan Hegel.

Sejarah filsafat Barat menyajikan kepada kita panorama yang kaya akan pertunjukan filosofis yang paling beragam, menarik, dan sugestif. Mengutip Fichte, kita dapat mengatakan ada bentuk-bentuk pemikiran filosofis yang cocok untuk setiap temperamen, sama untuk manusia kontemplatif seperti manusia tindakan atau manusia emosional dan sensitif. 

Kita adalah pewaris kekayaan budaya dan spiritual yang terakumulasi selama dua puluh lima abad; tetapi kita akan menjadi pewaris yang buruk dan miskin selama kita hidup dengan meremehkan kekayaan itu, asing, asing, atau acuh tak acuh terhadapnya; selama kita tidak mampu membentuk penilaian kritis untuk membedakan dan menilai apa yang tidak langsung dan yang fana dan apa yang permanen dalam setiap aliran filosofis.

Yang tidak langsung dan yang fana, tentu saja, adalah waktu di mana setiap pemikir hidup, konteks sosial dan berbagai faktor eksternal yang dengan cara berbeda mempengaruhi minat intelektual mereka, evolusi spiritual mereka dan bentuk yang akhirnya diperoleh dalam konseptualisasi mereka tentang dunia dan kehidupan. 

Apa yang permanen adalah pemikirannya yang menarik bagi kita, apa yang berdampak pada waktu kita, menghemat waktu, tahun, abad; yang masih membuat kita bergetar, baik neuron maupun serabut jiwa bahkan bisa menghilangkan tidur kita. 

Menghemat waktu, tahun, abad; yang masih membuat kita bergetar, baik neuron maupun serabut jiwa bahkan bisa menghilangkan tidur kita. menghemat waktu, tahun, abad; yang masih membuat kita bergetar, baik neuron maupun serabut jiwa bahkan bisa menghilangkan tidur kita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan