Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Gnothi Seauton Kai Meden Agan (2)

16 September 2022   19:44 Diperbarui: 16 September 2022   20:07 53 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Gnothi Seauton Kai Meden Agan (2)  

Apa yang dimaksud dengan mengenal diri sendiri?

"Kenali dirimu sendiri" adalah salah satu pepatah Yunani kuno yang paling terkenal sepanjang masa. Artinya kebutuhan utama seseorang untuk mengakses kearifan filosofis adalah pengetahuan diri. Teks "Gnothi Seauton kai meden agan",  artinya ["Kenalilah Dirimu Sendiri, Dan Jangan Berlebihan") tertulis, menurut berbagai kesaksian, di kuil Apollo, sebuah situs di kota Yunani Delphi, tempat nilai mitologis yang sangat besar: di sanalah Dewa Apollo membunuh monster Python, di mana Zeus menempatkan omphallus, pusar dunia, dan di mana menemukan oracle Delphi yang terkenal. Dalam bahasa Yunani, frasa ini aslinya ditulis ("Gnothi Seauton), yang berarti 'kenalilah dirimu sendiri'. Dari kesaksian seorang penjelajah Yunani yang terkenal, Pausanias, kita tahu   frasa itu tertulis di pronaos kuil  Dewa Apollo.

Platon  merujuknya dalam dialognya. Dalam Protagoras,  misalnya, ia menjelaskan  Tujuh Orang Bijaksana (Kleobulus dari Lindos, Solon dari Athena, Chilon dari Sparta, Bias dari Priene, Thales dari Miletus, Pittacus dari Mitilini, Periander dari Korintus), sebagai tanda kekaguman terhadap Lacedaemonian belajar, mereka menawarkan dewa Apollo buah pertama dari kebijaksanaan mereka dalam frasa "kenali dirimu sendiri" dan "tidak terlalu banyak", tentang pentingnya pengetahuan diri dan moderasi masing-masing.

"Gnothi Seauton kai meden agan",  artinya ["Kenalilah Dirimu Sendiri, Dan Jangan Berlebihan"). Tulisan ini terdapat pada Kuil orakel terkenal di Delphi Dewa Apollo dalam tradisi Yunani Kuna; membuktikan pengetahuan diri tidak hanya dipahami sebagai keterampilan, tetapi sebagai perhatian utama manusia sejak awal filsafat Barat. Ini bukan tentang mampu menempatkan diri pada bayangan cerminnya sendiri, melainkan tentang kemampuan untuk "mengenali diri sendiri dan berpikir cerdas". Secara khusus, ini berarti ini bukan tentang semua aspek kepercayaan diri, tetapi tentang memahami diri sendiri.

Karena itu tertulis di pintu masuk kuil dewa Apollo di Delphi, itu ditafsirkan sebagai salam dewa kepada pengunjung kuilnya, berharap mereka yang mencari pola kebijaksanaan. Beberapa pertanyaan tertua pemikiran filosofis terlampir atau disarankan dalam kalimat ini: siapa saya, dari mana saya berasal, ke mana saya pergi, pertanyaan yang melaluinya setiap orang mencoba memahami dan mendefinisikan dirinya sendiri.

Platon menempatkan ungkapan ini di mulut Socrates dalam dialognya dengan Alcibiades, seorang pemuda bodoh yang bercita-cita untuk politik. Dengan itu, dia mencoba mengingatkannya,  sebelum menjadi penguasa dan memerintah rakyat, tugas pertamanya sebagai manusia adalah mengatur dirinya sendiri, dan dia tidak akan berhasil jika dia tidak mengenal dirinya sendiri terlebih dahulu.

Mengenal diri sendiri mengandaikan jalan peningkatan, menjadi lebih baik dan memperoleh pengetahuan tentang sifat dan keterbatasan diri sendiri, karena kita tidak dapat mengembangkan sifat kita jika kita tidak tahu apa itu . Dengan cara ini, pengetahuan diri adalah langkah awal untuk asumsi tugas atau pekerjaan penting apa pun yang mengarah pada kemuliaan atau kebijaksanaan.

"Kenali diri sendiri", maka, adalah kewajiban setiap individu: memahami, menerima, mempelajari jiwanya sendiri, yang merupakan objek sebenarnya dari pengetahuan seseorang, karena hanya dengan cara ini individu akan dapat membimbing hidupnya sendiri dan tindakannya sesuai dengan tujuan dan kepentingannya. Cara lain membaca frasa ini adalah dengan mempertimbangkan pengetahuan diri sebagai langkah mendasar untuk mengakses pengetahuan,  kebenaran hal-hal, untuk mencapai tingkat ketuhanan, kenabian, dan orakular dalam kebijaksanaan.

Ungkapan, kemudian, memperingatkan manusia dalam kaitannya dengan jalan kebijaksanaan sejati: pertama Anda harus mengenal diri sendiri, untuk kemudian mengakses tingkat pengetahuan yang lebih tinggi, lebih kompleks dan lebih gelap.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan