Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tipe Manusia Rousseau, Manusia Goethe, Manusia Schopenhauer

15 September 2022   22:22 Diperbarui: 15 September 2022   22:25 269 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Tipe Manusia Rousseau, Manusia Goethe, Manusia Schopenhauer

Friedrich Wilhelm Nietzsche adalah seorang filsuf Jerman dan seorang ahli ilmu filologi yang meneliti teks-teks kuno, filsuf, kritikus budaya, penyair dan komposer. Nietzsche mengambil posisi atas kekalahan Prancis dan "kemenangan" militer Prusia pada tahun 1870, menunjukkan   dalam fakta ini semangat Jerman benar-benar dikalahkan demi kekaisaran Jerman. Semangat Jerman telah dikalahkan oleh rasionalisme ekonomi, positivisme (fakta), wacana ilmiah dan opini publik, karena budaya baru, berkat modernisasi masyarakat dan industrialisasi, memberikan tempat istimewa untuk informasi dan alasan, membatasi diri untuk menghormati fakta, 

Dan kemudian alih-alih membangunnya di bawah garis depan dan pengawasan opini publik. Ini adalah dunia modern filitisme, yang bertentangan dengan manusia berbudaya sejati, karena ia menipu dirinya sendiri dengan mempercayai dirinya sebagai manusia yang berbudaya, budaya dipahami sebagai "penguasaan seni atas kehidupan" dan keseimbangan antara seni dan sains, yang mengarah pada gagasan budaya unggul. Dalam pengantar karya lengkap Nietzsche,  maka  karya Schopenhauer berkontribusi pada pemahaman yang lebih baik tentang diri sendiri, ketika manusia "mencari filosofi untuk hidup mereka" dan menjauhlah dari gagasan pengetahuan dan ingatan.

Dengan pendekatan ini, karya seperti karya Schopenhauer menjadi ketinggalan zaman karena bertentangan dengan ilmu pengetahuan dan ilmu yang digunakan, artinya begitu waktu telah habis dalam dirinya sendiri, karya tersebut dan para pemikirnya yang brilian menjadi contoh bagi mereka yang ingin mengenyam pendidikan.

Dalam sosok filosof sebagai teladan, pedoman dan acuan kehidupan dan dalam persoalan pendidikan budaya, asal-usul sekolah kita ditelusuri, sebelum waktunya yang mempertimbangkan kritik sejarah sebagai visi ilmiah dari tatanan sosial baru dari industrialisasi politik dan moral manusia modern. Karenanya keabadian dalam diri Schopenhauer dalam apa yang harus dilakukan dengan lembaga pendidikan, terutama dalam kritik terhadap universitas dan filsuf sebagai pejabat yang dibayar oleh Negara.

  Karena pendidikan, seperti yang kita pikirkan hari ini, ditujukan untuk melatih, mengadaptasi, dan mengintegrasikan anak-anak dan remaja ke dalam sistem sekolah, tanpa memperhatikan keberadaan kolektif dan individu, hampir kehidupan tanpa pemikiran, yang memaksakan potensi biasa-biasa saja, Nietzsche menunjukkan  : "Filosof pendidikan yang dengannya saya bermimpi tidak hanya akan dapat menemukan kekuatan pusat,  akan tahu bagaimana mencegahnya bertindak merusak terhadap kekuatan lain: tugas pendidikannya akan terdiri, menurut pendapat saya, dalam mengubah seluruh manusia menjadi tata surya dan sistem planet yang diberkahi dengan gerakan hidup, dan dalam mengetahui hukum mekanika superiornya" (Nietzsche). Nah, yang terbaik, yang luar biasa, yang hebat yang bisa dikembangkan dalam diri manusia,

  Tuduhan nyata yang diajukan oleh filsuf Jerman kepada para profesor yang berkaitan dengan apa yang mereka wakili di dunia budaya, yang negativitasnya karena ingin menjelma diri mereka sendiri, menjelma dalam metode mereka, menumbuhkan pengetahuan dan menjadi sarjana ilmiah, menempatkan pengetahuan budaya di dalamnya. universitas dalam bahaya: filsafat, seni, dan sains yang berubah menjadi penipu mengarah pada pembentukan filistin terpelajar, dengan segala cara menghindari munculnya pengecualian di bidang pendidikan, sehingga perlu dilakukan latihan berpikir tentang masa depan waktu dilahirkan kembali, menempatkan siswa dalam pengalaman kontinuitas antara diri dan dunia, antara roh dan alam melalui budaya.

Apa diri kita sebenarnya, apa yang tidak tersembunyi tetapi ditinggikan di atas apa yang umumnya kita anggap diri kita, adalah kondisi manusia kesepian yang mengkritik dirinya sendiri dan menjauhkan diri dari kenyamanan, kelambanan, kemalasan dan ketakutan. , bahaya besar yang dialami sebelum sikap ketulusan dan kebutuhan untuk menjadi diri sendiri; orang yang menyendiri, membenci sikap seperti itu, tidak mengakui atau menerima   ada sesuatu yang hilang, sebaliknya, ia berpikir   pembatasan yang dipaksakan, misalnya, oleh opini publik, menyiratkan bahaya sejauh hanya kita sendiri yang dapat menjawab untuk keberadaan kita, memiliki kesadaran akan keberadaan yang berani dan berbahaya itu dan mempertanyakan ketergantungan pendapat tersebut, tanpa menerima   kita telah tersesat di dalamnya;

Karena, tentang apa, itu adalah untuk menemukan diri kita kembali dan gurulah yang benar-benar dapat menjadi pemandu manusia ketika mereka menemukan makna sebenarnya dan masalah mendasar dari keberadaan siswa mereka, yang pada dasarnya tidak dapat dididik dan tidak dapat dibentuk, Nietzsche menunjukkan. Dalam perspektif ini, ketika guru menemukan diri mereka sebagai pembebas, pada saat yang sama mereka menemukan   rahasia pendidikan adalah kebebasan dan komitmen mereka untuk berkontribusi membebaskan kita dari diri kita sendiri.

  Nietzsche mengingat Schopenhauer sebagai gurunya, meskipun dia tidak pernah bertemu secara fisik, hanya melalui buku-bukunya, filosofinya, suasana hatinya, perjuangannya. Seorang guru dalam kata-kata Nietzsche adalah peristiwa dalam hidup kita, itu adalah peristiwa untuk dapat mendidik diri sendiri berkat perjumpaan dengan seorang filsuf sejati, karena prinsip-prinsip yang menentukannya melalui: mengetahui titik kuat sejati murid-muridnya, membimbing mereka dengan kekuatannya sendiri menuju titik kuat yang sama yang membuatnya menonjol, membantunya mencapai dengan cara yang tulus, menyuburkan kekuatannya dengan merangsang dia untuk merawatnya, berhubungan dengannya, mencegahnya melemah.  kemalasan, ketakutan dan opini tidak bertindak di atasnya menghancurkan apa yang sentral dan produktif, mencegah tukang emas menjadi pandai emas dengan memaksakan dia menjadi musisi (Nietzsche).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan