Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Rerangka Pemikiran Hermeneutika Dilthey (8)

15 September 2022   21:19 Diperbarui: 15 September 2022   21:21 68 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Rerangka Pemikiran Hermeneutika Dilthey (8)

Banyaknya makna konsep pemahaman dapat diurutkan secara mendasar, menurut tiga kasus paradigmatik: intelek bahasa, intelek fenomena, dan intelek gerak tubuh, teks atau ekspresi. Pemahaman suatu bahasa, misalnya, setara dengan pemahaman yang diungkapkan dalam bahasa tertentu, karena mengetahui bahasa itu sudah cukup untuk memahaminya. 

"Kata hermeneutika, yang berasal dari bahasa Yunani, berarti (dewa Hermes_duta pembawa pesan) dimana berfungsi' menegaskan' dan ' menyatakan' , ' menafsirkan' atau menginterprestasikan, memahami, seni memahami, mengklarifikasi' dan, akhirnya, ' menerjemahkan';  sesuatu harus dibuat dimengerti, itu harus dibuat untuk dipahami. Ini sudah terjadi dalam setiap pernyataan linguistik, yang ingin memprovokasi suatu pemikiran, untuk membuat sesuatu dapat dimengerti. Dan itu terjadi dengan lebih banyak alasan dalam interpretasi atau klarifikasi penegasan yang mungkin tidak jelas, sulit dipahami, misalnya teks sastra atau sejarah, yang maknanya tidak memiliki bukti langsung, tetapi harus didekati sebelumnya dengan kecerdasan. Dan ini akhirnya terjadi dalam penerjemahan sebuah teks ke dalam bahasa lain, karena semua terjemahan terdiri dari transposisi tabel makna ke cakrawala pemahaman yang berbeda secara linguistik".

Dari perspektif sejarah, masalah hermeneutika diangkat untuk pertama kalinya dalam disiplin-disiplin yang membutuhkan penafsiran teks, seperti yurisprudensi dan, khususnya, teologi evangelikal; keduanya menentang teks dengan tradisi, sehingga mereka harus melanjutkan untuk menafsirkan, sebelum membangun tautan dan makna. Dari Reformasi, para teolog merumuskan kaidah-kaidah pemahaman metodologis berdasarkan hermeneutika dan sistematisasi ajarannya.

Hermeneutika bertumpu pada Seni pemahaman Kitab Suci, melalui proses metodis dan terkendali, di luar apa yang ditetapkan oleh tradisi, untuk memulihkan, dalam cahaya baru ini, tradisi-tradisi yang terputus. Kekuatan konstruktif dari tradisi-tradisi semacam itu telah hilang, tetapi sebagai imbalannya, itu dikompensasi oleh karakter ilmiah dari tugas pemulihan. Bersamaan dengan teologi, kita harus mengutip contoh filologi klasik, karena bagi gerakan neohumanis Jerman pada periode klasik, studi tentang budaya masa lalu adalah wajib.

Sejarah masalah hermeneutik, dalam arti modernnya, dimulai ketika historisisme membuat manusia sadar bahwa selang waktu antara kemarin dan hari ini dapat berarti perbedaan kualitatif, yang secara radikal mengubah cara memahami fenomena pemahaman. Historisisme menghasilkan perubahan dalam hubungan akal-sejarah, bahkan dalam bidang hermeneutik; pemahaman tidak lagi hanya bergantung pada akal manusia universal, tetapi   pada proses historis generasi dan transmisi makna, dan faktor-faktor ini, sesuai dengan prinsip individualitas modern,   bersifat historis. Hal ini kemudian menjadi historisisasi dari tindakan pemahaman .

Berbicara tentang menghistoriskan konsep, memahami berarti memahaminya sebagai suatu proses. Pengarang, teks, dan penafsir masuk sepenuhnya ke dalam alam semesta sejarah, di mana pemahaman bukanlah tindakan definitif, bahkan tidak dapat dianggap sebagai sesuatu yang terpenuhi pada saat tertentu, karena tidak ada seorang pun dalam posisi untuk melingkupi totalitas makna. teks yang menafsirkan dirinya sendiri dalam konteks sejarah tulisannya sendiri. Schleiermacher berbicara tentang interpretasi sebagai tujuan yang tak terbatas dan Droysen tentang pemahaman yang bertanya, yang bahkan menghancurkan perbedaan metodologis antara hermeneutika dan sains sebagai penyelidikan sains.  

Langkah menuju universalisasi masalah hermeneutis, berdasarkan asumsi historis, terjadi ketika batas semua makna yang dapat diketahui ditetapkan dalam kondisi subjektif pemahaman, yaitu penafsir yang diberikan dan momen tertentu. Dalam pengertian ini, fakta bahwa objek kita tidak dapat dipikirkan secara independen dari bagaimana ia tampak bagi kita adalah masalah yang sama sekali baru dalam sejarah intelek. Ini berarti bahwa kondisi-kondisi di mana inteligensi kita diwujudkan memiliki makna konstitutif untuk apa yang benar-benar kita pahami pada saat tertentu, sehingga kondisi-kondisi itu, relatif terhadap akal, intuisi, atau inspirasi, tidak dapat dikecualikan dari pertimbangan sejarah.

Ranah pemahaman dalam ilmu-ilmu spiritual.  Dengan menghubungkan kritik dan historisisme untuk menemukan landasan bagi ilmu-ilmu ruh, Dilthey mencapai hasil yang serupa dengan teori pemahaman, menyatukan pendekatan transendental Schleiermacher dan hermeneutika universal Droysen. Tetapi, hermeneutika transendental dan universal tidak lagi membiarkan masalah pemahaman dibatasi secara apriori pada pengetahuan sejarah, melainkan menjadi, dengan cara yang diperlukan, filsafat hermeneutik transendental, yang mempengaruhi semua bentuk kesadaran, ilmu pengetahuan dan pengetahuan.

Dasarnya ada pada kesadaran umumKant, yang, sekali diidentifikasi sebagai kesadaran sejarah, dapat memahami dan menjelaskan dirinya sendiri, sama seperti elemen sejarah lainnya, melalui metode hermeneutis. Dilthey menyadari bahwa pemahaman , dalam ilmu-ilmu sejarah dan dalam ilmu-ilmu spiritual, hanya berkaitan dengan pertanyaan-pertanyaan metodologis, sementara itu terutama berkaitan dengan kemungkinan filsafat. (Herbert Schnadelbach. Filsafat di Jerman (1831-1933).  

Membangkitkan dalam Konstruksi dunia sejarah dalam ilmu-ilmu ruh (Der Aufbau der Geschichtlichen Welt in den Geisteswissenschaften) konsep ilmu-ilmu roh, Dilthey secara definitif menawarkan proyek landasannya untuk ilmu-ilmu ruh, menegaskan bahwa domain mereka itu meluas sejauh pemahaman. Oleh karena itu, pemahaman adalah kriteria untuk membedakan ilmu-ilmu ruh dari ilmu-ilmu alam dan, pada saat yang sama mendefinisikan objek mereka, mengkonfigurasi logika yang mengatur mereka dan menentukan metodologi mereka. Sekarang jika kita memahami kehidupan psikis, sambil menjelaskan alam, patut ditanyakan: apakah ilmu tentang roh menolak semua jenis penjelasan? Jika demikian, Ricoeur akan benar ketika dia percaya bahwa dengan cara ini hermeneutika dikeluarkan dari bidang penjelasan naturalistik dan ditinggalkan pada intuisi psikologis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan