Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Lansia: Usia Senja Orang Tua

14 September 2022   15:51 Diperbarui: 14 September 2022   16:11 164 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Peran orang tua dalam masyarakat telah berkembang dari waktu ke waktu. Sama seperti dalam budaya yang lebih tradisional orang dewasa yang lebih tua terus menjadi sosok yang dihormati dan dihormati, masyarakat modern telah menurunkan peran orang tua ke latar belakang dalam masyarakat saat ini. Inklusi, partisipasi, dan pemulihan ruang mereka sangat penting untuk menawarkan perspektif yang lebih optimis tentang apa yang diwakili oleh orang tua.

Dari rasa hormat hingga terlupakan: evolusi peran orang tua dalam masyarakat.  Pengalaman adalah sumber penting pengetahuan dan kebijaksanaan. Sejak zaman kuno, orang tua telah memegang posisi kunci dalam masyarakat. Mereka dimintai nasihat ketika harus memecahkan masalah, tidak ada yang lebih tahu dari mereka tentang lingkungan dan bagaimana mendapatkan sumber daya dan, terlebih lagi, waktu telah memberi mereka banyak cerita yang ingin diketahui semua orang.

Hanya tiga abad yang lalu, persentase orang yang mencapai usia tua sangat terbatas. Semakin jauh kita kembali ke masa lalu, semakin luar biasa kehadiran individu berusia di atas 60 tahun. Hal ini juga menjelaskan mengapa lanjut usia merupakan sosok yang disegani yang harus dijaga dan dirawat . Masa depan banyak orang tergantung pada keputusannya yang bijaksana.

Dengan gangguan teknologi dan perluasan pengetahuan, ajaran orang tua tidak lagi menempati tempat istimewa itu. Sedikit demi sedikit, bukan hanya cerita dan pelajaran mereka yang terlupakan: begitu pula minat untuk melakukan upaya merawat orang-orang yang, dari segi praktis, tidak lagi mewakili sumbangan kekuatan, perlindungan, atau kekayaan bagi mereka. masyarakat.

Dengan demikian, lanjut usia berubah dari nilai tambah menjadi beban masyarakat. Sebuah visi reduksionis dan bias dari kelompok populasi yang, baik dulu maupun sekarang, terus menawarkan banyak hal. Akumulasi pengalaman adalah kekayaan yang hanya bisa diperoleh seiring waktu.

Mengapa pentingnya orang tua dalam masyarakat saat ini tidak lagi dihargai begitu banyak? Usia tua telah didekati dari perspektif yang berbeda sepanjang sejarah. Namun, selama beberapa dekade persepsi yang dimiliki masyarakat modern tentang lansia cukup stagnan.

Peningkatan harapan hidup berarti   negara-negara utama di planet ini memiliki populasi yang semakin tua . Ini tidak hanya mengecilkan pentingnya merayakan ulang tahun, tetapi juga menyoroti munculnya kebutuhan baru tentang perawatan dan perhatian yang layak untuk orang tua.

Namun, apakah masyarakat saat ini mampu secara memadai membantu penduduk lanjut usia? Masalahnya memiliki wajah ganda: di satu sisi, ketidakefektifan administrasi publik untuk memberikan respons yang efisien terhadap kebutuhan ini dan, di sisi lain, ketidakmampuan banyak keluarga untuk berhasil menghadapi tantangan merawat orang lanjut usia.

Mengingat keadaan ini, solusi paling sederhana adalah pelembagaan di tempat tinggal . Namun alternatif ini tidak menyelesaikan masalah lain seperti menjauhkan atau mengucilkan dari kehidupan sosial, kurangnya partisipasi dalam keputusan hidup yang penting, diskriminasi usia (ageism) dan konsolidasi stereotip yang membuat orang tua menjadi 'beban' bagi masyarakat.

Di negara-negara seperti Australia, Jepang atau Cina, di mana usia masih identik dengan kebijaksanaan, kontribusi orang tua terhadap perkembangan budaya, intelektual, dan politik dihargai dengan minat khusus. Sikap-sikap seperti inilah, dan bukan sikap-sikap yang berkontribusi pada keterasingan, prasangka dan kesepian, yang seharusnya mengarahkan perubahan perspektif demi pemulihan peran orang tua dalam masyarakat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan