Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Nietzsche Untuk Logika Algoritma Situs Google

6 September 2022   15:36 Diperbarui: 6 September 2022   15:42 204 12 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Nietzsche Dan Logika Algoritma  situs Google

Salah satu konsekuensi  algoritma situs seperti Facebook, Instagram, TikTok, Twitter, YouTube dan bahkan Google sendiri adalah  pengguna terus-menerus memperkuat selera mereka sendiri, kecenderungan mereka sendiri. Algoritme situs-situs ini, secara umum, bekerja di bawah protokol "jika Anda suka, Anda juga akan menyukai ini" . Apa yang seharusnya dilakukan oleh "kecerdasan" artifisial adalah menunjukkan kepada Anda konten yang serupa dengan apa yang telah Anda konsumsi sebelumnya, memanfaatkan "sejarah" Anda di jaringan dan memberikan perhatian yang lebih besar, tentu saja, pada tren terbaru.

Mungkin bukan hal yang buruk  logika algoritme adalah memberi pengguna apa yang sudah mereka sukai. Hal ini umum di hampir semua bisnis. Tetapi ketika berurusan dengan perhatian sebagai mata uang, masalahnya menjadi lebih rumit. Bagaimanapun, perhatian adalah bahan mentah pengetahuan dengan mudah jatuh ke dalam kepuasan diri - dan pintu gerbang ke emosi negatif jika tidak dilakukan dengan diskriminasi. Algoritma dapat dianggap sebagai mesin pemanjaan diri: mereka mengeksploitasi kecenderungan kita sendiri dan memperkuat selera kita. Satu-satunya hal yang penting adalah kita menghabiskan lebih banyak waktu di platform, dan untuk ini tidak ada yang lebih baik daripada memberi makan emosi seperti nafsu atau iri hati.

Tetapi di luar masalah kesehatan mental yang dapat ditimbulkan -dan sulit untuk berpikir  peningkatan yang jelas dalam penyakit mental dan bunuh diri pada orang muda di banyak masyarakat barat atau kebarat-baratan adalah kebetulan-, ini menghasilkan masalah sosiopolitik, di mana telah disebut "ruang gema" atau "gelembung filter", yang konsekuensinya dimanifestasikan dalam masyarakat yang pahit dan terpolarisasi. Banyak dari apa yang kita lihat dengan pembentukan partai-partai ideologis dan dengan kemelekatan pada identitas   cenderung berbatasan dengan fanatisme   dapat dijelaskan oleh ekosistem informasi baru di mana setiap orang hanya melihat lebih dari yang mereka suka atau apa yang sudah mereka yakini. Ini mencegah dialog dan membuat orang lebih sensitif terhadap propaganda dan disinformasi. Kemungkinan "terowongan realitas" diciptakan, ruang yang sangat sempit di mana individu menghuni loop umpan balik.

Friedrich Nietzsche (1844/1900) adalah seorang filsuf dan kritikus budaya Jerman yang menerbitkan secara intensif pada tahun 1870-an dan 1880-an. Nietzsche terkenal karena kritik tanpa kompromi terhadap moralitas dan agama tradisional Eropa, serta ide-ide filosofis konvensional dan kesalehan sosial dan politik yang terkait dengan modernitas. Banyak dari kritik ini bergantung pada diagnosis psikologis yang mengungkap kesadaran palsu yang menginfeksi ide-ide yang diterima orang; oleh karena itu, ia sering dikaitkan dengan sekelompok pemikir modern akhir (termasuk Marx dan Freud) yang mengajukan "hermeneutika kecurigaan"

Nietzsche, filsuf yang mungkin lebih dari siapa pun dalam modernitas dapat dianggap sebagai semacam nabi -nabi nihilisme-, membuat diagnosis yang lebih relevan hari ini daripada sebelumnya. Ditulis dalam Aurora: "Cara paling pasti untuk merusak orang muda adalah dengan menginstruksikannya untuk lebih menghargai mereka yang berpikiran sama daripada mereka yang berpikir berbeda." Ini adalah efek yang telah diamati dalam pendidikan pada akhir abad ke-19, di mana semacam masyarakat massa dimulai, melalui surat kabar, menciptakan kesadaran kolektif atau keharusan kolektif.

Meskipun tentu saja itu juga merupakan ciri borjuasi dan keangkuhan. Tapi sekarang kita telah mencapai titik di mana teknologi itu sendiri secara eksponensial memperkuat kondisi sosial ini, menutup yang sama dan menolak yang lain. Jejaring sosial justru merupakan perwujudan murni dari tugas untuk menjadi sosial, untuk menemukan validasi orang lain dan mengagumi apa yang juga dikagumi orang lain.

Nietzsche memahami  sangat berbahaya karena semangat individu dan ekspresi kreativitas otentik dipertaruhkan- untuk membiarkan kaum muda diatur oleh tren yang diterima oleh masyarakat. Hari ini kita akan berbicara tentang termotivasi oleh suka atau topik yang sedang tren. Hal ini menyebabkan kematian tidak hanya pemikiran kritis tetapi juga penciptaan itu sendiri sebagai individu .

Arthur Schopenhauer sebagai Pendidik", Nietzsche mengamati  seseorang harus menjaga "usia, yang bergantung pada opini publik untuk kesehatannya, yaitu, pada kemalasan pribadi". Opini Publik ,  Sloth Pribadi. Nietzsche percaya  zamannya dicirikan oleh tirani opini publik yang tercela ini, "zamannya tidak diperintah oleh manusia yang hidup, tetapi oleh manusia semu yang didominasi oleh opini publik".

Nietzsche berbicara dalam teks yang sama tentang perasaan jijik tertentu ketika berjalan melalui jalan-jalan Eropa dan melihat bagaimana opini publik mengatur individu, yang dengan malas menyembunyikan "di balik kebiasaan dan opini"; menyerah pada "permintaan konvensional" yang terus-menerus dibuat oleh tetangga mereka, orang-orang itu tampak seperti "produk pabrik." "Eropa" kini telah menjadi dunia dan suara "masyarakat yang baik" (atau yang secara politis benar, membangunkannya ) tidak lagi dapat ditemukan di alun-alun atau aula tertentu, tetapi suara yang ada di mana-mana dan waspada yang dibawa oleh semua orang di perangkat mereka .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan