Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tragedi Bunuh Diri Seneca Sebagai Stoicism

6 September 2022   11:04 Diperbarui: 6 September 2022   11:09 253 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Tragedi Bunuh Diri Seneca Sebagai Stoic

Apa itu Kebahagian diberikan kaum Stoicism era Hellenistic period [tokoh adalah Seneca (4 BCE/65 CE), Epictetus (c. 55/135) dan Marcus Aurelius (121/180). Kaum Stoiicism membagi dua hal untuk mendefenisikan apa itu kebagian yakni (1) Apa yang tak tergantung pada dirinya: {fortuna} kematian,kekayaan/meskin, pendertiaan, sakit, dan ke [2] Apa yang tergantung dirimu: {virtue]
Pemahaman, emosi, logika, bersikap menilai dengan tepat {antara Sensasi Vs Emosi};
maka bagi kaum Stoicism manusia biasa bahagia jika mampu melakkan Latihan [Askesis]: memisahkan dua hal antara Fortuna, dan Virtue. Senasi Alamiah:yang mengenakan kita dan Emosi: Terjadi setelahnya, diperlukan kemampuan Conversio atau pengalihan.

Kekayaan Seneca adalah subjek yang terkenal dan kontroversial. Kita tahufilsuf yang lahir di Cordoba untuk melayani Nero memperoleh kekayaan yang sangat besar. Dia memiliki banyak properti, di Bayas, di Mentana, di Alba Longa, beberapa di Mesir, dll. Cassius melaporkansebuah revolusi terjadi di Inggris ketika Seneca mengumpulkan pinjamannya kepada aristokrasi. Para peneliti bahkan berbicara tentang Seneca yang pernah menjadi orang terkaya di dunia, yang bisa diperdebatkan, tetapi idenya tetap sama. Subjeknya kontroversial karena Seneca adalah salah satu filsuf Stoic yang paling penting dan, tampaknya, kekayaan ini bertentangan dengan postulat Stoicisme.

Kontroversi atas kekayaannya bukanlah sebuah renungan; dalam hidupnya sendiri Seneca menerima tuduhan ini dan menanggapinya. Kuncinya terletak, menurut orator dan negarawan Romawi, pada cara kekayaan diperoleh (yang harus etis) dan dalam hubungan yang dimiliki seseorang dengannya (yang harus berupa ketidakpedulian dan keterpisahan). Beberapa sejarawan dengan serius mempertanyakan konsistensi Seneca, karena ia tampaknya telah membuat kekayaannya sebagian dengan mengumpulkan bunga pinjaman, dan berpendapattidak seperti Stoa lainnya, Seneca jauh lebih terpaku pada masalah kekayaan. Bagaimanapun, ini semua adalah interpretasi berdasarkan sumber yang agak tidak jelas. Kami memiliki, bagaimanapun, kata-kata Seneca sendiri tentang kekayaan, yang, apakah itu berasal dari orang yang konsisten atau tidak, tetap menjadi refleksi paling mendalam tentang masalah ini. Contoh pertama:

Dia yang mendambakan kekayaan merasa takut karenanya. Namun, tidak ada orang yang menikmati berkat yang mendatangkan kecemasan; dia selalu mencoba untuk menambahkan sesuatu yang lebih. Saat dia bertanya-tanya bagaimana cara meningkatkan kekayaannya, dia lupa bagaimana menggunakannya ..  dia berhenti menjadi tuan dan menjadi budak.

Apa yang diimpikan manusia adalah kebebasan, menjadi penjara. Seneca bahkan berbicara tentang kekayaan sebagai penyakit dan berkata: "kita akan menjadi milik kita sendiri jika hal-hal ini bukan milik kita"; paradoks yang terjadi pada banyak orangsemakin banyak hal yang mereka miliki, semakin sedikit yang mereka miliki dari diri mereka sendiri. Namun, Seneca tidak mengutuk kekayaan itu sendiri , dia mengutuk sikap tertentu terhadapnya. Di tempat lain dia mengatakan: "Dia adalah orang hebat yang menggunakan piring tanah liat seolah-olah itu perak; tetapi dia yang menggunakan perak seolah-olah itu tanah liat sama hebatnya." Jangan terikat pada kekayaan atau kemiskinan. Meskipun lebih baik untuk memilikinya, mungkin karena itu memungkinkan Anda untuk mendedikasikan diri Anda untuk mengolah hal-hal yang benar-benar penting.

Karena orang bijak tidak menganggap dirinya tidak layak atas hadiah di tangan Keberuntungan: dia tidak mencintai kekayaan, tetapi lebih suka memilikinya; dia tidak membiarkannya memasuki hatinya, hanya rumahnya; dan kekayaan yang menjadi miliknya tidak menolaknya tetapi tetap bersamanya, berharap itu akan memberikan lebih banyak ruang baginya untuk mempraktikkan kebajikan.

Dalam pengertian ini kita melihat kekayaan dipandang sebagai sarana untuk mempraktikkan kebajikan, dan ada cerita yang berbicara tentang kemurahan hati Seneca, meskipun bukan jenis filantropi yang kita lihat sekarang, tetapi dengan teman-temannya.

Taleb, yang merupakan filsuf jutawan lainnya, menyarankan agar Seneca hanya mengambil bagian positif dari kekayaan dan bukan bagian negatifnya dan terus-menerus memeriksanya, menciptakan refleksi yang berharga.

Tidak ada keraguansubjeknya kompleks. Tetapi tidak seperti sejarawan revisionis yang menolak Seneca, mungkin yang terbaik adalah melihatnya dari sudut pandang kata-katanya sendiri ketika dia berkata: "Saya bukan orang bijak dan tidak akan pernah. Saya belum mencapai kesehatan dan tidak akan pernah. meredakan asam urat saya, bukan menyembuhkannya. Seneca adalah orang yang sangat brilian, kompleks, dan cacat, dan dia mungkin tidak munafik (walaupun tidak yakin). Mungkin filosofinya hanyalah cerminan dari konflik dan perjuangan batinnya, upayanya untuk menghayati cita-cita tinggi di dunia yang korup dengan alam yang tidak sempurna. Meskipun dia adalah orang yang sangat kaya, dia sangat menderita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan