Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Sikap Tabah, dan Penerimaan Nasib

3 September 2022   13:46 Diperbarui: 3 September 2022   13:49 170 8 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Sikap Tabah Dan Penerimaan Nasib

Jika kita berpegang pada arti konvensional dari kata-kata, tabah dikatakan tentang seseorang yang semangatnya tidak runtuh dalam menghadapi masalah, seseorang yang kuat dalam menghadapi kemalangan, seperti yang dikatakan kamus dengan elegan; "Epicurean" adalah seseorang yang mencari kesenangan, memberikan prioritas dalam perilakunya pada tuntutan keberadaan gastrosensual. Sekolah yang berlawanan, bisa dikatakan, padahal sebenarnya Epicureanisme dan Stoicisme adalah bagian dari strategi dua sisi yang sama untuk menghadapi kemalangan dan berhasil melintasi garis pantai kehidupan yang terjal; jika yang pertama menemukan kegembiraan teluk dan pantai yang ditawarkan pantai untuk disembunyikan, yang kedua mendidik dalam penerimaan badai yang membawa perahu layar menuju singkapan dan tebing berbatu.

Kontemporer dan sebangsa, asal usul Epicureanisme dan Stoicisme adalah sama.

Tempat prestisius, momen krisis: Athena abad ketiga SM Polis, kepastian akrab yang menjadi dasar filsafat Aristoteles atau Platon, mulai runtuh demi realitas impersonal kerajaan dan kekaisaran dunia Helenistik dan Romawi . Baik Epicurus maupun Zeno berbicara kepada publik yang sedih    agama sipil tidak lagi menghibur. Filosofi mereka dengan demikian, pertama-tama, seni hidup, lebih diarahkan ke individu daripada warga negara. Mereka menginginkan saingan dan kenyataannya adalah mereka terlihat seperti satu: Epicurus membeli sebuah bangunan dengan taman di pinggiran kota, dalam perjalanan ke Piraeus, sementara Zeno mengajar di pusat Athena, menurunkan serambi agora. Dalam bahasa Yunani, serambi adalah "stoa" dan dengan demikian dua sekolah dibentuk: "orang-orang dari Taman" di satu sisi, "orang-orang dari Portico" di sisi lain.

Epicurean dan Stoa berbeda dalam hal logika dan metafisika. Tidak masalah, karena etikanya, yang telah bertahan, menyatu dalam satu poin penting: kehidupan yang baik berasal dari batin seseorang, bukan dari hal-hal eksternal. Orang-orang dari Taman, karena orang bijak akan tahu bagaimana memilih hanya yang memberikan kesenangan dan akan membuang yang menyebabkan kegelisahan (karena itu aktivitas politik dikecualikan: hidup tersembunyi, di bawah naungan persahabatan, adalah pepatah Epicurean). Orang-orang dari Portico, karena apa pun yang terjadi, orang bijak akan tahu bagaimana mengidentifikasinya sebagai bagian dari rencana kosmik yang diatur oleh logos, akal; yaitu, sebagai perintah alam: amor fati, penerimaan nasib, adalah postulat Stoic par excellence. Nasib membimbing mereka yang dengan rela menerimanya dan menundukkan serta menyeret mereka yang menolaknya, kata Seneca.

Jadi, pada akhirnya, Epicurean ataraxia tidak adanya gangguan dengan menghilangkan rasa sakit dan kesenangan palsu (versi Barat dari nirwana Buddhis) dan sikap apatis Stoic   pembebasan nafsu melalui penerimaan realitas yang selalu rasional  mereka sangat mirip. Mereka adalah doktrin yang menghibur, moral sekuler, dengan perbedaan yang pertama menyatakan pensiun dari dunia dan yang lainnya tidak meremehkan kehidupan publik (dengan demikian, Stoic yang terkenal adalah Kaisar Marcus Aurelius).

Epicureanisme dan Stoicisme memiliki masalah mereka. Yang pertama, sedikit mengecewakan, menyelidiki pembacaan Epicurus, pencariannya akan kesenangan lebih seperti asketisme daripada kegembiraan sensual yang tampaknya mengundang. Hal yang sama selalu terjadi dengan moral yang dikatakan hedonistik: mereka terombang-ambing antara pujian keburukan dan pemberitaan tentang kesabaran, yaitu ketidakpercayaan pada kesenangan sendiri, penabur kemalangan masa depan. Akankah Epicurus menganggap mandi air panas dengan busa dan garam sebagai kesenangan yang tidak wajar? 

Apakah Epicurus sendiri seorang 'epicurean', seperti yang kita pahami istilahnya? Taman kehilangan daya tariknya ketika kita membayangkannya dengan kedok biara atau ketakutan. Selebihnya, jika ditanggapi dengan serius, hilangnya rasa sakit secara total hanya dapat diperoleh dengan mengambil nyawanya sendiri, sebuah kesimpulan yang dicapai oleh Lucrecio yang malang, Dari Rerum Alam . Adapun Gerbang, sikap pasif seperti perisai Perseus terhadap Gorgon of Anguish terdengar bagus. Tapi kapan manusia tanpa ekspresi itu ada, yang melewati bidang kehidupan seolah-olah melalui lembar kerja? Rasionalisme ekstrem seperti itu hanya dapat menyebabkan keputusasaan.

Namun, pentingnya kedua arus tidak dapat dilebih-lebihkan. Terbukti    dua milenium kemudian mereka telah memasuki glosarium yang mencantumkan sikap sehari-hari yang dipahami semua orang, tanpa perlu menjadi spesialis. Mereka membantu agama mengatasi takhayul dan menjadi pola perilaku. Tentang Epicureanisme telah ditulis    itu adalah "satu-satunya filsafat misionaris yang dihasilkan oleh orang Yunani." Dari Epicurus ada surat-surat yang ditulis kepada komunitas murid yang tersebar di seluruh dunia Mediterania, dengan cara seorang Santo Paulus untuk orang awam. 

Semua guru modern dari kehidupan yang terpencil dan alami dalam beberapa hal adalah anak sungai dari Taman. Adapun Portico, pengaruhnya bahkan lebih besar, karena kesederhanaan doktrinnya yang dapat digabungkan dengan iman Nasrani . Mewarnai kosmos yang acuh tak acuh dengan cinta dewa yang baik hati, the Stoic consolatio menjadi lebih persuasif dan menyentuh jutaan jiwa. Dalam "tidak ada yang mengganggu Anda" Santa Teresa mengalahkan moralitas Stoic . Orang bijak Stoicisme adalah orang suci agama Nasrani.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan