Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Tentang Ruang Publik Gramsci (1)

25 Agustus 2022   23:19 Diperbarui: 26 Agustus 2022   18:04 186 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Diskursus Ruang publik Gramsci (I) 

Konsep hegemoni merupakan salah satu konsep sentral pemikiran Gramsci (Antonio Gramsci, 22 januari 1891  27 april 1937) dalam Buku Catatan Penjara,  sedemikian rupa sehingga teori politik yang dikembangkan tidak akan dapat dipahami tanpanya. Ini adalah konsep di mana dimensi utama teorinya disusun, meskipun ini tidak berarti   itu adalah konsep yang berasal dari konsep-konsep politik Gramsci lainnya,   tidak berarti   itu adalah konsep yang menjadi tujuan mereka bertemu. Ini lebih merupakan konsep transversal untuk semua pemikirannya, yang hadir di semua tingkatan tetapi secara teoritis tidak dikembangkan di manapun di Buku Catatan Penjara..

Ini adalah gagasan prospektif yang menunjukkan arah di mana penyelidikan masalah yang ditimbulkan oleh konsep lain dari teorinya harus dilakukan. Ini menyiratkan   analisisnya tidak dapat didekati secara independen, tetapi harus dilakukan dalam konteks konsep-konsep dasar yang penggunaan gagasan hegemoni secara intrinsik terkait. Analisis kategori-kategori seperti Negara integral, revolusi pasif atau krisis organik,  untuk merujuk hanya pada beberapa konsep sentral yang mengartikulasikan teori politik Gramsci, tentu harus menjadi benang penuntun untuk menyelidiki makna gagasan hegemoni dalam pemikirannya.

Antonio Gramsci (22 Januari 1891 / 27 April 1937) adalah filsuf Italia, penulis, dan teoritikus politik. Anggota pendiri dan pernah menjadi pemimpin Partai Komunis Italia, Gramsci sempat menjalani pemenjaraan pada masa berkuasanya rezim Fasis Benito Mussolini. Tulisan-tulisannya menitikberatkan pada analisis budaya dan kepemimpinan politik. Gramsci dianggap sebagai salah satu pemikir orisinal utama dalam tradisi pemikiran Marxis. Gramsci  dikenal sebagai penemu konsep hegemoni budaya sebagai cara untuk menjaga keberlangsungan negara dalam sebuah masyarakat kapitalisme.

Pentingnya konsep hegemoni Gramscian adalah karena sifatnya yang pecah dengan kategori fundamental filsafat politik borjuis.. Apa yang Gramsci maksudkan dengan gagasan ini adalah untuk menguraikan teori hegemoni proletariat dalam konteks krisis organik negara borjuis. Dalam pengertian ini, perlu diperhatikan   Gramsci tidak memahami negara hanya sebagai seperangkat lembaga hukum yang membentuk pemerintah, tetapi memiliki makna yang lebih luas yang mencakup hubungan ketergantungan timbal balik di mana masyarakat sipil dan masyarakat sipil. masyarakat menemukan dirinya sendiri.masyarakat politik. Konsep Negara yang lebih luas ini jelas dibedakan dari konsep Negara dalam arti sempit: yang terakhir akan mengacu pada mesin pemerintahan dan lembaga-lembaga hukum, sedangkan yang pertama akan mengacu pada kesatuan dialektis dari momen-momen masyarakat politik dan masyarakat.. masyarakat sipil.

Dalam pendekatan pertama, konsep hegemoni dalam Gramsci mengacu pada strategi yang digunakan oleh kelompok sosial tertentu untuk menghasilkan penerimaan posisi ideologisnya sendiri di antara kelompok-kelompok sosial lainnya melalui persuasi dan konsensus,  di mana kelas sosial tersebut berhasil menetapkan arah atau ideologisnya. kepemimpinan atas kelas sosial lainnya. Arena di mana perjuangan antar kelas untuk membangun hegemoni mereka berlangsung adalah masyarakat sipil..

Di sini karya kaum intelektual sangat  penting, karena mereka mengartikulasikan kepentingan dan mengoordinasikan inisiatif kelas yang mereka wakili dalam proses membangun hegemoni mereka atas kelas sosial lainnya. Hegemoni, sebagai bentuk dominasi konsensual, akan bertentangan dengan mode dominasi koersif. Sementara ini dicirikan oleh pengenaan dekrit mereka sendiri pada subjek-subjek yang pada prinsipnya bertentangan dengan mereka, yang untuk itu perlu secara diam-diam atau tegas menggunakan kekuatan, hegemoni didasarkan pada penyebaran perangkat integrasi ideologis.

Interpretasi terhadap konsep hegemoni Gramsci inilah yang mendominasi gerakan kiri yang mempertahankan jalur demokrasi.untuk realisasi kepentingan kelas pekerja. Atas dasar konsepsi hegemoni ini, mereka berpendapat   strategi politik yang tepat adalah strategi yang ditujukan untuk membangun kompromi antara kepentingan berbagai kelompok sosial. Strategi ini akan bekerja melalui diskusi dan negosiasi antara posisi yang berbeda dan dengan demikian, melalui jalan damai dan harmonis, penetapan tujuan sosialis akan tercapai.

Karena, menurut interpretasi konsepsi Gramsci ini, hegemoni terdiri dari pembentukan konsensus dan langsung menentang bentuk dominasi langsung berdasarkan paksaan, konsep hegemoni Gramscian dianggap tidak sesuai dengan konsep Marxis klasik kediktatoran proletariat,  karena ini menyiratkan penggunaan kekuatan dan paksaan, sementara yang pertama mengandaikan penggunaan eksklusif mekanisme konsensus dan menawarkan strategi politik alternatif dari Marxisme-Leninisme dan tidak dapat direduksi ke dalamnya.

Pertanyaan mendasar yang muncul dari sini adalah apakah hegemoni yang ditaklukkan dalam masyarakat sipil dapat stabil dengan sendirinya di wilayah ini atau sebaliknya, hanya dapat dikonsolidasikan dan dijaga keamanannya jika kelas yang membangun hegemoninya di ranah masyarakat sipil dibuat dengan monopoli kekerasan yang sah, yang untuk itu ia harus mendominasi lembaga-lembaga hukum masyarakat politik.

Pemahaman tentang hubungan yang dibangun Gramsci antara Negara dan masyarakat sipil adalah sangat penting untuk menentukan tidak hanya makna dari konsepsi teoretisnya mengenai konsep hegemoni,  tetapi   keselarasan politiknya dalam arus kiri yang telah berusaha untuk menyesuaikan dengan pemikirannya. teori untuk menentukan strategi tindakannya.

Namun, gagasannya tentang tempat yang ditempati hegemoni sehubungan dengan Negara dan masyarakat sipil seringkali ambigu. Oleh karena itu, perlu untuk menentukan apakah ambiguitas yang kadang-kadang muncul dalam teks-teksnya dalam pengertian ini benar-benar mempengaruhi latar belakang teoritis pendekatannya atau hanya sekadar masalah formal dan kontekstual yang dapat dibuang dalam konfigurasi teoretis yang benar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan